memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

China Kecam Rencana Kerangka Ekonomi AS Saat Biden Menjadi Tuan Rumah Para Pemimpin Asia Tenggara – BenarNews

Beijing telah mengkritik Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik yang diusulkan AS, menggambarkannya sebagai upaya Washington untuk memikat negara-negara Asia Tenggara untuk “melepaskan diri dari China”.

Presiden AS Joe Biden menjadi tuan rumah pertemuan puncak khusus dua hari dengan para pemimpin Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) yang berakhir pada hari Jumat. Pada KTT itu, AS diharapkan untuk berbagi rincian lebih lanjut tentang kerangka kerja, yang kemungkinan akan diluncurkan secara resmi akhir bulan ini ketika Biden mengunjungi Korea Selatan dan Jepang.

Bukan perjanjian perdagangan bebas dalam bentuk TPP yang telah diperjuangkan dan dinegosiasikan oleh pemerintahan Obama selama bertahun-tahun sebagai bagian dari kebijakan luar negeri “penting” terhadap Asia, hanya untuk melihat pemerintahan Trump mengabaikannya. Iterasi dari kesepakatan yang sama kemudian diadopsi oleh negara-negara Lingkar Pasifik lainnya.

Tetapi IPEF berusaha untuk memperkuat hubungan dengan mitra ekonomi di Indo-Pasifik dengan menetapkan aturan perdagangan dan membangun rantai pasokan, tanpa China.

Menurut Biden Pada KTT Asia Timur tahun lalu, IPEF mencakup “fasilitas perdagangan, ekonomi digital dan standar teknologi, ketahanan rantai pasokan, dekarbonisasi dan energi bersih, infrastruktur, standar tenaga kerja, dan bidang kepentingan bersama lainnya.”

Pada hari Kamis, Beijing memperingatkan Washington bahwa kawasan Asia-Pasifik “bukanlah papan catur untuk persaingan geopolitik” dan bahwa setiap kerangka kerja sama regional harus “mengikuti prinsip menghormati kedaulatan pihak lain dan tidak mencampuri urusan dalam negeri pihak lain. “

Kementerian Luar Negeri Tiongkok Juru bicara Zhao Lijian Dia mengatakan bahwa China menolak “mentalitas Perang Dingin” dalam hal pengelompokan regional.

People’s Daily, corong Partai Komunis China, mengatakan dalam sebuah editorial Bahwa IPEF dirancang “untuk mengimbangi kekurangan keterlibatan Washington sebelumnya dengan Asia Tenggara, yang hanya berfokus pada keamanan dan mengabaikan ekonomi.”

READ  Gempa bawah laut yang kuat mengguncang Indonesia bagian barat; Tidak ada peringatan tsunami

Surat kabar itu mengutip beberapa analis yang mengatakan bahwa “Amerika Serikat memiliki tujuan politik dan strategis yang mendalam yang bertujuan memaksa negara-negara untuk berpisah dari China.”

Rapat umum di Washington adalah pertemuan puncak kedua di AS sejak 2016, ketika Presiden Barack Obama menjamu para pemimpin blok itu di Sunnylands, California.

Para pemimpin ASEAN, kecuali Myanmar dan Filipina, menghadiri makan malam di Gedung Putih dengan Biden pada hari Kamis dan bertemu dengan sekelompok pemimpin politik dan bisnis AS, tetapi tidak mengadakan pertemuan bilateral dengan presiden AS. Para pemimpin bertemu dengan Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris pada hari Jumat di Departemen Luar Negeri.

Ada sepuluh negara anggota ASEAN, tetapi junta militer Myanmar belum menerima undangan ke KTT tersebut, dan Filipina, yang mengadakan pemilihan presiden pada hari Senin, mengirim menteri luar negerinya.

ASEAN memperingatkan

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong adalah pemimpin pertama Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara yang menyambut FIFA.

Berbicara pada pertemuan dengan Dewan Bisnis AS-ASEAN dan Kamar Dagang Amerika pada hari Kamis, Lee mengatakan IPEF “harus inklusif dan memberikan manfaat nyata untuk mendorong partisipasi yang lebih luas.”

“Kami mendorong partisipasi yang lebih besar dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara di IPEF dan berharap Amerika Serikat akan mengundang dan secara langsung melibatkan negara-negara anggota ASEAN dalam upaya ini,” katanya.

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mendengarkan terjemahan pidato selama pertemuan dengan para pemimpin ASEAN dan perwakilan bisnis AS sebagai bagian dari KTT AS-ASEAN Khusus di Washington, 12 Mei 2022. [Reuters]

di saat ini, Ini bisa dimengerti Diharapkan hanya dua dari 10 negara ASEAN – Singapura dan Filipina – yang akan menjadi salah satu kelompok negara pertama yang menandatangani negosiasi di bawah IPEF.

“Sebagian besar anggota ASEAN tetap enggan untuk menyatakan dukungan mereka untuk IPEF Biden, yang menurut persepsi mereka, merupakan penyeimbang terhadap Inisiatif Sabuk dan Jalan China khususnya dan paksaan ekonomi Beijing pada umumnya,” kata Huynh Tam Sang, dosen di Ho Chi min. Universitas Ilmu Sosial dan Humaniora Kota (USSH) di Vietnam.

“Mengingat kedekatan ekonomi dengan China, negara-negara anggota ASEAN telah berusaha untuk menghindari memprovokasi Beijing, apalagi terlibat dalam persaingan China-Amerika,” kata Sang.

Namun, berdasarkan pernyataan yang disiapkan dan komentar awal dari para pemimpin ASEAN tentang prospek kerja sama ekonomi ASEAN-AS dan IPEF, “mereka tidak hanya menghargai inti dari hubungan tersebut tetapi juga ingin melihatnya berkembang,” menurut Thomas Daniel, Senior Fellow di Institut Studi Strategis dan Internasional Malaysia.

“Sayangnya, Washington masih tidak dapat mengakomodasi atau memuaskan keinginan Asia Tenggara untuk dimensi praktis yang akan membawa manfaat langsung dan nyata bagi ekonomi dan masyarakat lokal,” katanya.

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaqoub pada hari Kamis mendesak Amerika Serikat untuk mengadopsi agenda perdagangan dan investasi yang lebih aktif dengan negara-negara ASEAN. Dia mengutip Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional yang didukung China, yang mulai berlaku tahun ini, sebagai alat penting untuk merevitalisasi bisnis dan kegiatan ekonomi regional dengan mengurangi hambatan perdagangan.

Berusaha memberikan manfaat nyata di KTT, Biden menawarkan $150 juta untuk infrastruktur ASEAN, keamanan, kesiapsiagaan pandemi, dan upaya lainnya.

Lebih terbelah?

Rincian IPEF tetap tidak jelas tetapi pembuat kebijakan di Washington mengatakan mereka sedang merancang kerangka kerja untuk memprioritaskan fleksibilitas dan inklusi, dengan Urutan seleksi dan seleksi untuk negara-negara yang berpartisipasi, memungkinkan mereka untuk memilih area individu di mana mereka ingin membuat komitmen yang lebih spesifik.

IPEF berupaya meningkatkan kerja sama ekonomi dengan menetapkan aturan perdagangan di “empat pilar” – ketahanan perdagangan, infrastruktur, dekarbonisasi, dan antikorupsi.

AP21292328731267.jpg
Peti kemas menumpuk di Manila North Harbour Port, Inc. di Filipina, 19 Oktober 2021. [AP]

analisis Oleh Pusat Studi Strategis dan Internasional Washington (CSIS) mengatakan sementara IPEF memegang janji, “itu perlu direkayasa dan dikelola dengan baik.”

“Jika memungkinkan, kerangka kerja harus berusaha untuk mempromosikan aturan yang mengikat dan komitmen ketat yang melampaui prinsip dan tujuan umum,” kata CSIS.

Pada saat yang sama, “pemerintahan Biden perlu memberikan manfaat nyata kepada mitra regional, terutama yang kurang berkembang,” menurut analisis tersebut.

Ada peringatan bahwa kerangka yang diusulkan, jika tidak dipertimbangkan dengan hati-hati, dapat menciptakan kesenjangan yang lebih besar antara negara-negara di kawasan Asia Tenggara.

“Kekuatan pusat dan kecil di Asia Tenggara kemungkinan akan mengadopsi pendekatan yang bijaksana ketika datang ke inisiatif yang diusulkan dari kekuatan besar, terutama ketika kerangka multilateral ini dapat merusak sentralisme ASEAN,” kata Sang dari USSH Vietnam.

Negara-negara seperti Singapura, Filipina, dan Malaysia mungkin berusaha untuk bergabung dengan beberapa “pilar” yang dapat melayani kepentingan pragmatis mereka, tetapi “China mungkin berusaha untuk mencegah negara-negara regional kecil membangun hubungan dengan Washington dengan berpartisipasi dalam IPEF.”

Itu bisa menimbulkan dilema khusus bagi Laos dan Kamboja, yang mungkin tidak mau ketinggalan, tetapi memiliki hubungan ekonomi yang dalam dan berkembang dengan China, kata Sang.

Radio Free Asia adalah afiliasi online BeritaBenar.