memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Cadangan nikel, keringanan pajak, dan peningkatan keunggulan EV akan meningkatkan industri peralatan pengisian EV Indonesia sebesar 44% di CAGR pada 2022-26: Ken Research

  • Pasar peralatan pengisian EV Indonesia diperkirakan akan tumbuh sebesar 44% CAGR selama periode perkiraan TA 22-FY26.
  • Rencana sinkronisasi pajak dan ketersediaan nikel diharapkan dapat memberikan insentif bagi banyak perusahaan untuk memfasilitasi produksi peralatan pengisian EV di dalam negeri.
  • Lebih dari 70% orang bersedia memiliki EV karena banyaknya manfaat yang ditawarkan EV untuk masa depan yang berkelanjutan.

, India, 12 April 2022 /PRNewswire / – Indonesia Negara terbesar keempat di dunia, dengan populasi hampir 250 juta. Dengan pertumbuhan ekonomi yang cepat dan urbanisasi yang cepat Indonesia, Diprediksi akan semakin banyak orang yang mendapatkan kendaraan pribadi untuk pergerakan tersebut. Sektor transportasi merupakan salah satu penyumbang emisi CO2 yang paling signifikan IndonesiaKedua untuk industri.

Pada tahun 2019, Peraturan Presiden Nomor 55 Tahun 2019 diundangkan tentang program percepatan kendaraan listrik baterai untuk angkutan jalan raya. Peraturan ini menjadi payung hukum bagi pengembangan kendaraan listrik Indonesia dan menimbulkan efek domino bagi banyak kementerian untuk meluncurkan proyek kendaraan listrik (EV). Indonesia.

Prospek masa depan untuk industri

Industri peralatan pengisian daya diperkirakan akan tumbuh sebesar 44% CAGR pada tahun 2022 dan 2026. Ukuran pasar kendaraan listrik Indonesia juga diperkirakan tumbuh pada CAGR 20,9.% Pada tahun 2022-2026. Ini menyumbang lebih dari 22% dari cadangan nikel dunia Indonesia, Komitmen pemerintah untuk mengurangi emisinya (29% pada tahun 2030) dan minat masyarakat terhadap kendaraan ramah lingkungan. Ini akan sangat membantu produsen EV tumbuh. Berdasarkan Indonesia Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, negara akan membutuhkan US$35 miliar Berinvestasi dalam mengembangkan ekosistem EV-nya selama lima hingga 10 tahun ke depan.

Telah diterbitkan dengan judul Tinjauan Pasar Alat Pengisian Kendaraan Listrik Indonesia Tahun 2026: Fokus pada Motivasi dan Pengendalian Emisi dari Arus Masuk Investasi AsingTermasuk ikhtisar industri alat pengisian EV dengan menganalisis statistik pengisian EV historis dan perubahan yang terjadi di kelas menengah Indonesia. Industri peralatan pengisian daya diperkirakan akan tumbuh pada CAGR 44% pada tahun 2022 dan 2026.

Laporan ini berfokus pada jenis pengisian, jenis pengisi daya, jenis kendaraan, jenis geografis dan jenis pengiriman uang melalui saluran penjualan di industri peralatan pengisian EV Indonesia. Bagian Pengisian EV dari laporan diakhiri dengan perkiraan untuk masa depan industri, termasuk proyeksi total pendapatan peralatan pengisian EV pada tahun 2026, dan analis mengambil peluang kunci di masa depan.

READ  Pembicaraan Pertahanan ke-2 antara India dan Indonesia membahas kontra-terorisme

Area utama tercakup Indonesia Industri Peralatan Pengisian EV: –

Ukuran Pasar Pengisian EV

  • Pendapatan
  • Jumlah stasiun pengisian daya

Melalui Industri Peralatan Pengisian EV Indonesia

  • Jenis pengisi daya:
  • Jenis pengisian daya
  • Jenis kendaraan
  • Geografi diperlukan
  • Jenis pabrikan:
  • saluran penjualan

Analisis produk

  • pengisi daya 4W
  • pengisi daya 2W
  • Stasiun pengisian daya

Analisis harga

  • Harga charger 4W
  • Harga charger 2W
  • Harga stasiun pengisian

Permintaan untuk Contoh Laporan https://www.kenresearch.com/sample-report.php?Frmdetails=NTE2OTQy

Target audiens utama: –

  • Penyedia listrik
  • produsen mobil listrik
  • Produsen Peralatan Pengisian EV
  • Operator Sistem Pengisian EV
  • Operator Transportasi Halaman Permintaan
  • organisasi pemerintah

Durasi yang terekam dalam laporan: –

  • Periode sejarah: 2016-2021
  • Periode Prakiraan: 2022-2026F

Pemain Alat Pengisian EV Indonesia

  • Delta
  • ABP
  • Schneider Electric
  • PowerIndo
  • Pambang Tijaja
  • fihong
  • ANS EVSE
  • Energi Kifari

Topik utama yang dibahas dalam laporan: –

  • Tinjauan pasar EV dan pasar peralatan pengisian EV Indonesia
  • Ekosistem Pasar Alat Pengisian EV Indonesia
  • Ukuran pasar pasar peralatan pengisian EV Indonesia (Total Pendapatan Alat Pengisian EV)
  • Pasar Peralatan Pengisian EV Indonesia (berdasarkan Jenis Pengisian, Jenis Pengisi Daya, Jenis Kendaraan, Jenis Geografi, Saluran Penjualan)
  • Perbandingan silang negara-negara Asia Tenggara dalam adopsi EV dan perbandingan pemain terkemuka di pasar peralatan pengisian EV Indonesia
  • Profil Perusahaan Produsen Pengisi Daya EV (Ringkasan, Produk, Aliran Bisnis, Keterampilan Produk, Saluran Distribusi, Proyek Terbaru, Sistem Biaya, serta Penghargaan dan Akreditasi)
  • Penggerak pengembangan dan tantangan bagi industri peralatan pengisian daya EV Indonesia
  • Tren dan perkembangan di industri
  • Studi kasus (PLN, EESL, Alfen)
  • Pangsa pendapatan pasar Pengisi Daya 2W
  • Pasar Alat Pengisian EV ABB Indonesia
  • ABB mendukung perkembangan pasar EV Indonesia
  • Analisis Bazaar Perladon Benghazi EV Indonesia
  • Penjualan Kendaraan Listrik ANS EVSE
  • Dampak Kovit di Pasar Alat Pengisian EV Indonesia
  • Pendapatan Pasar Alat Pengisian Delta EV
  • Proyek Kendaraan Listrik (EV) Indonesia
  • Di bidang peralatan pengisian kendaraan listrik Indonesia
  • Di bidang industri kendaraan listrik Indonesia
  • Di pasar kendaraan listrik Indonesia
  • Pertumbuhan penjualan baterai kendaraan listrik Indonesia
  • Operator Sistem Pengisian EV Indonesia
  • Masa depan pasar peralatan pengisian EV Indonesia
  • Stasiun Pertukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum Indonesia
  • Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum Indonesia
  • Pasar Kendaraan Penumpang Listrik Indonesia
  • Perkembangan Industri Becak Listrik Indonesia
  • Stok Penjualan Pasar Skuter Listrik Indonesia
READ  Pakistan, Indonesia adalah salah satu penerima manfaat terbesar dari lebih dari 110 juta vaksin yang disediakan oleh Amerika Serikat Berita Dunia

Untuk informasi lebih lanjut tentang laporan penelitian, lihat tautan di bawah ini: –

Pasar Alat Pengisian Kendaraan Listrik Indonesia

Laporan Terkait: –

Prospek Pasar Peralatan Pengisian Daya EV India untuk TA 2026 – Motivasi dengan Adopsi Kendaraan Listrik dan Implementasi Kebijakan FAME II oleh Pemerintah

India, Ekonomi terbesar ke-6 di dunia berdasarkan PDB nominal dan ekonomi terbesar ke-3 berdasarkan PPP, diklasifikasikan sebagai ekonomi pasar berkembang berpenghasilan menengah. Roda, yang menyumbang 2- dan 3-50%, mendominasi peran model pergerakan perkotaan India. Kurang dari 2% kendaraan menggunakan EV karena EV mendapatkan traksi perlahan India. Infrastruktur pengisian daya India Saat ini ada 26 EV yang tersedia untuk pengisi daya 8 di negara ini. Cina Dan 17. ~ 300 stasiun pengisian komunitas di Amerika Serikat India, Di antaranya 22 202 adalah titik pengisian cepat. Namun, Pasar Peralatan Pengisian EV India memperoleh momentum yang signifikan setelah implementasi proyek FAME India. Heavy Industry (DHI) berencana untuk mempromosikan 1.000+ stasiun pengisian daya dengan 6.000+ pengisi daya, yang merupakan pendorong pertumbuhan terkemuka di pasar. Kurangnya ruang, infrastruktur dan tenaga kerja, bersama dengan tingginya biaya awal pengisian peralatan dan instalasi adalah tantangan utama dalam pengaturan. India Pasar Alat Pengisian EV.

Tinjauan Pasar Mobil Bekas Korea Selatan untuk 2026: Peraturan Pemerintah yang Dilonggarkan untuk Perusahaan Besar Memasuki Pasar Mobil Bekas untuk Meningkatkan Penjualan Mobil Bekas dan Meningkatkan Pangsa Pasar yang Diatur

Pasar mobil bekas di Korea Selatan meningkatkan CAGR-nya sebesar 0,8% (volume penjualan per unit) selama 2015-2021P. Pasar telah mencapai kedewasaan. Kombinasi pembatasan angkutan umum dan pergerakan menuju perjalanan pribadi telah mempercepat penjualan mobil bekas. Selain itu, berbagai fasilitas keuangan yang ditawarkan oleh bank dan LKNB, serta peningkatan penetrasi Internet dan peningkatan pengeluaran pemerintah, telah menjadi faktor kunci dalam memfasilitasi pertumbuhan pasar mobil bekas Korea Selatan.

Outlook Pasar Mobil Bekas Vietnam 2026 (Edisi Kedua): didorong oleh peningkatan pendapatan yang dapat dibelanjakan dan pergeseran preferensi konsumen dari kendaraan roda dua ke roda empat

READ  Pembangunan PLTS terapung 145 MW Indonesia dimulai

Vietnam Pasar mobil bekas mengalami resesi antara tahun 2015 hingga 2021 dari sisi total nilai transaksi. Penurunan volume penjualan GTV dan industri mobil bekas disebabkan berbagai inisiatif pemerintah yang mendukung pertumbuhan sektor otomotif dalam negeri dan kebijakan seperti pengurangan pajak impor mobil yang diimpor dari kawasan ASEAN menjadi 0%. Secara historis, sepeda motor selalu menjadi pilihan terbaik di kalangan konsumen karena populasi besar di pedesaan dengan daya beli rendah. Namun, karena urbanisasi yang cepat dan pertumbuhan kelas menengah yang cepat, permintaan mobil penumpang baru telah meningkat secara signifikan belakangan ini, yang berkontribusi pada pertumbuhan sektor otomotif. Selain itu, meningkatnya kesadaran tentang kesehatan dan kebersihan setelah munculnya COVID-19 berperan sebagai katalis untuk mengubah preferensi konsumen terhadap media transportasi pribadi dibandingkan dengan transportasi umum. Menggunakan tingkat penetrasi internet yang berkembang, berbagai macam pemain online memulai operasi mereka Vietnam Setelah 2013 seperti Otto dan Carmudi. Meningkatnya keinginan konsumen untuk memperoleh media digital untuk pembelian mereka telah meningkatkan peluang penjualan melalui saluran C2C melalui berbagai situs.

Outlook Pasar Mobil Bekas Filipina 2026 (Edisi Ketiga): Meningkatnya infiltrasi peluang baru bagi dealer mobil bekas dan ruang online untuk transaksi mobil bekas

Karena nilai total penjualan meningkat dari PHP xx miliar pada tahun 2016 menjadi PHP xx miliar pada tahun 2021 menjadi PHP xx miliar pada tahun 2021, pasar mobil bekas Filipina berada dalam fase pertumbuhannya, mencatat CAGR lima tahun sebesar xx% (2016-2021). ). Meningkat dari xx mobil di tahun 2016 menjadi xx mobil di tahun 2021, sambil mencatat CAGR lima tahun sebesar xx%. Ada banyak pendorong pertumbuhan dalam perluasan pasar; Ini termasuk peningkatan permintaan untuk mobil pribadi, peningkatan pendapatan pribadi, fasilitas keuangan yang lebih nyaman, peningkatan penetrasi internet dan peningkatan digitalisasi ruang untuk mobil bekas. Konsumen mobil bekas pada umumnya dapat diklasifikasikan menurut kebutuhan usia kerja mereka.

Hubungi kami: –
Riset Ken
Angoor GuptaPemasaran & Komunikasi Kepemimpinan
[email protected]
+ 91-9015378249

Logo: https://mma.prnewswire.com/media/661352/Ken_Research_Logo.jpg

Sumber Ken Penelitian