memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Burung ini belum pernah terlihat selama 170 tahun. Kemudian dia muncul di hutan Indonesia.

Burung yang paling lama hilang di Asia baru saja keluar dari persembunyiannya. Untuk pertama kalinya dalam 170 tahun, para peneliti melaporkan minggu lalu bahwa a Gosip alis hitam ditemukan di Indonesia. Penemuan burung bisu hitam, abu-abu, dan cokelat kastanye memecahkan apa Pemandu burung terpercaya Ia menggambarkannya sebagai “salah satu misteri besar ornitologi Indonesia”.

“Ketika kami benar-benar mendapat konfirmasi identifikasi, saya berdoa sedikit dan membungkuk untuk merayakannya,” kata Panji Gusti Akbar, ahli burung dan penulis utama makalah yang menjelaskan spesies baru tersebut. “Saya merasakan kegembiraan, ketidakpercayaan, dan begitu banyak kebahagiaan.”

Ahli ornitologi pertama kali menggambarkan pengoceh alis hitam sekitar tahun 1850 setelah mengumpulkan satu-satunya spesimen yang diketahui dari spesies ini. Spesimen itu awalnya diklasifikasikan sebagai berasal dari Jawa daripada Kalimantan, menggagalkan upaya awal untuk menemukan lebih banyak pengoceh alis hitam. Tetapi bahkan setelah ahli burung menjelaskan kebingungan geografis, tidak ada yang dapat menemukan burung itu. Itu tidak membantu, secara tradisional, beberapa birders dan ornitologis giat di sisi Kalimantan Indonesia.

Pada tahun 2016, hal itu mulai berubah dengan berdirinya BW Galeatus, sebuah kelompok pengamat burung di Kalimantan Indonesia. Anggota BW Galeatus menjangkau penduduk setempat untuk mengajari mereka tentang keanekaragaman burung di daerah mereka. Dua pria lokal ini, Muhammad Suranto dan Muhammad Rizki Fauzan, penasaran dengan identitas burung hitam-cokelat yang terkadang mereka lihat saat menjelajah hutan di Kalimantan Selatan, sebuah provinsi di Indonesia di Kalimantan. Oktober lalu, Pak Suranto dan Pak Fauzan berhasil mengabadikan salah satu burung dan teks gambar ke Joko Said Trisiyanto, anggota BW Galeatus.

“Saya sempat bingung ketika mendapatkan foto-fotonya, karena dia terlihat seperti pengoceh Horsfield, tapi ternyata tidak pas,” kata Pak Trisiyanto. Gambar-gambar tersebut lebih cocok dengan ilustrasi burung beralis hitam – burung yang terdaftar dalam panduan Pak Trisiyanto sebagai burung yang kemungkinan punah.

READ  Penggemar BTS di Indonesia mengumpulkan RM44,000 untuk pengendara pengiriman makanan

Pak Trisiyanto bingung gambarnya ke Pak Akbar. Dia terkejut.

“Saya mulai berjalan di sekitar rumah saya, hanya mencoba menahan antusiasme saya,” katanya.

Bapak Akbar mengirimkan foto-foto tersebut kepada para ahli lainnya, termasuk Ding Li Yong, aktivis konservasi untuk BirdLife International di Singapura dan penghubung regional ke Oriental Bird Club, sebuah kelompok burung yang berbasis di Inggris. Dr. Young awalnya mengira seseorang sedang bercanda – bahwa dia sedang melihat gambar hasil editan photoshop, mungkin gambar anti-burung dari Ekuador.

“Saya butuh beberapa saat untuk mengetahui hal ini,” kata Dr. Young. Begitu dia menyadari bahwa foto-foto itu sah, dia berkata, “Saya meneteskan air mata.”

“Ini benar-benar masalah besar bagi ahli ornitologi Indonesia – mereka sama mengerikannya dengan menemukan kembali merpati pos atau parkit Carolina,” kata Dr. Young, merujuk pada dua spesies burung yang telah punah. “Tapi ini lebih dekat ke rumah, seekor burung daripada bagian duniaku.”

Setelah memastikan identitas burung tersebut, Pak Trisiyanto membujuk Pak Suranto dan Pak Fauzan untuk melepaskan satwa yang ditangkap kembali ke hutan. Dia dan Pak Akbar berharap dapat menggunakan penemuan ocehan paruh hitam untuk membangun minat lokal yang lebih besar pada alam, dan membawa dolar pariwisata ke daerah tersebut. Mereka juga berencana untuk melatih Pak Soranto dan Pak Fozan sebagai pemandu burung.

kata Pak Akbar, salah satu anggota pengepak burung, sebuah kelompok pengamatan dan bimbingan burung yang berbasis di Jawa Timur.

Setelah pembatasan perjalanan Covid-19 dicabut, ia dan rekan-rekannya merencanakan ekspedisi untuk mempelajari ocehan alis hitam itu. “Pada dasarnya, kami tidak memiliki informasi tentang burung ini,” kata Pak Akbar.

READ  Platform teknologi pertanian Indonesia TaniHub Group mengumpulkan $ 65,5 juta dari Seri B

Namun, mereka sudah mengisi beberapa bagian yang kosong. Misalnya, file Spesimen tipe berusia 170 tahun Ini memiliki mata kaca kuning cerah dan kaki yang telah memudar menjadi coklat pucat. Berdasarkan foto burung hidup, para peneliti sekarang tahu bahwa spesies ini memiliki mata merah tua dan kaki abu-abu.

“Kami sekarang melihat burung ini hidup untuk pertama kalinya dalam semua keindahan alamnya,” kata Dr. Young. “Borneo adalah pulau kejutan, dan masih banyak yang bisa ditemukan dan dipelajari.”