memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Breiman adalah film high-band medium dengan keserbagunaan

Film gangster Indonesia Briman membahas masalah disabilitas dan gender dengan cara yang membuat kisah vulgarnya semakin menarik.

Ketika ada diskusi tentang keberagaman di media, selalu ada penentang yang berpendapat bahwa berdiskusi pun tidak masalah. Keragaman tidak BurukOrang-orang ini akan berkata, tapi ini “tidak ada gunanya” dan Anda harus “fokus hanya pada cerita”. BodohFitur pertama pembuat film Indonesia Randolph Zenny adalah studi kasus yang menarik dan argumen tandingan untuk pemikiran semacam ini. Tanpa keserbagunaannya, ini akan menjadi film yang sangat umum dan mudah dilupakan. Dengan menambahkan masalah disabilitas dan gender ke dalam formula ini, cerita yang berpotensi melelahkan ini menjadi lebih menarik daripada sebelumnya.

Masalah disabilitas semakin terlihat jelas sejak awal film dimulai. Karakter utama Sandy adalah seorang gangster tuna rungu dan seorang ayah tunggal yang berusaha melindungi putranya dari atasannya. Berurusan dengan kapasitas internal dan eksternal memberi Sandy beberapa perjuangan pribadi yang jelas selain menggambarkan “orang baik yang melakukan hal-hal buruk.” Urutan pertarungan film yang paling spektakuler melihat Sandy menggunakan ketuliannya sebagai aset, sekitar tiga puluh gangster menghadapi musuh dan membunuh setidaknya seperempat dari mereka dengan menenggelamkan mereka dengan suara.

Terkait: The Courier adalah film mata-mata jadul yang familiar namun efektif

Adegan pertarungan impian Briman

Yang kurang jelas dari awal, tetapi yang lebih menarik adalah liku-liku aneh dalam ceritanya. Awalnya, ini mengambil bentuk permainan dengan ekspektasi maskulinitas: ternyata pembunuh berantai bertato raksasa adalah penggemar teater musikal, penata rambut memotong tenggorokan seseorang dengan homofobia. Ini adalah perkembangan terbesar dan terpenting dalam plot queer, tetapi cukup untuk dikatakan, itu membuat 20 menit terakhir film lebih emosional daripada keseluruhan film hingga saat itu. Ini bisa menjadi film yang jauh lebih menarik jika mereka memimpin wahyu ini sejak awal.

Deskripsi Festival Film Internasional Seattle Bodoh Bandingkan dia dengan Gareth Evans. Serangan Film-filmnya, selain sebagai film kriminal Indonesia dengan adegan pencak silat, tidak banyak kesamaannya. Serangan Itu semua dilakukan setiap saat Bodoh Ini lebih merupakan drama dengan nafas di antara pertarungan. Kisah ayah dan anak lebih terlihat seperti itu Jalan menuju kebinasaan dari hal lain. Ada juga elemen turunan lain dari film tersebut, termasuk tradisi lainnya Teman yang baikKlub malam ini memakan waktu lama dan beberapa pekerjaan Detektif Will Graham.

TERKAIT: The Vault adalah alur cerita mendebarkan yang penuh dengan perampokan

Bodoh Ini adalah film yang dibuat dengan rumit, meskipun jelas dengan anggaran yang ketat. Beberapa gambar dalam adegan aksi dan dalam momen yang lebih sunyi dan alami sungguh menakjubkan, meskipun terkadang koreksi warna dilebih-lebihkan dan suara naratifnya tampak seperti kasus ambisi di luar kemampuan. Bodoh Ini adalah tas campuran, tetapi terlihat betapa serbaguna itu bisa untuk ditingkatkan.

Bodoh dia adalah mengalir Di Festival Film Internasional Seattle hingga 18 April. Disutradarai oleh Randolph Elzeny, bintang film itu Khiva Eskak, Mozaki Ramadan, Kiki Narendra, Salvita Decorat, Rivaldo, Pottery Ayodhya, Gilbert Pateroho dan Iggy Fedley.

Teruslah membaca: Tidak ada film aksi yang konyol tapi menghibur

Palatinate Anakin

Star Wars: Palatine mulai merayu Anakin lebih awal dari yang kita duga


Tentang Penulis

READ  5 Film Horor Terbaik Di Netflix: 10 April 2021