memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Booming uang seluler, memungkinkan tanpa perbankan

Layanan keuangan seluler, yang dilihat sebagai sarana pengentasan kemiskinan dan inklusi keuangan, bernasib baik pada tahun 2021 di Bangladesh berkat orang-orang yang beradaptasi dengan transaksi digital di tengah pandemi virus corona, pergeseran bertahap pemerintah ke pencairan digital jaring pengaman sosial dan arus masuk. dari investasi asing.

Pembayaran pedagang, yang mencakup pembayaran ke toko ritel dan e-commerce oleh pelanggan, naik menjadi Rs 27.914 crore dalam 10 bulan pertama tahun 2021, meningkat 230 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Ini adalah bukti percepatan transaksi digital selama pandemi karena penyedia layanan keuangan seluler (MFS) telah muncul sebagai penyelamat dalam perang melawan virus menular yang mematikan.

Data dari Bank Bangladesh menunjukkan bahwa total transaksi melalui Penyedia Jasa Keuangan (MFS) naik menjadi Rs631.013 crore pada periode Januari-Oktober, naik 40 persen tahun-ke-tahun.

Pendapatan tunai meningkat 36 persen, dan penarikan tunai meningkat 21 persen.

Setahun terakhir telah terlihat pencairan dana di bawah program jaring pengaman sosial melalui operator besar.

Pemerintah menyalurkan tunjangan hari tua, tunjangan janda, tunjangan pelajar, tunjangan cacat, dhuafa, siswa berkebutuhan khusus, tunjangan petani, dan lain-lain.

Penyedia layanan keuangan mendistribusikan sekitar Rs 14.000 crore pada tahun 2021 atas nama pemerintah, yang sebagian besar didistribusikan oleh Nejad, sayap MFS dari Departemen Pos.

Pencairan jaring pengaman melalui penyedia layanan kesehatan primer pertama kali dimulai pada Mei 2020 selama gelombang pertama pandemi. Pertama, pemerintah ingin memberikan bantuan tunai kepada 50.000 keluarga miskin yang terkena dampak pandemi.

Namun, hanya 36 penerima yang menerima dana setelah operator layanan dukungan keuangan menunjukkan duplikasi daftar penerima, sehingga mengidentifikasi putus sekolah.

READ  Importir internasional mendorong minuman kopi berkelanjutan di Taiwan Coffee Fair

Hal ini mendorong pemerintah untuk secara luas melibatkan operator layanan dukungan keuangan dalam berbagai jenis pembayaran karena telah terlihat transparansi yang lebih baik.

Setelah itu, pemerintah meningkatkan pengeluaran tahun lalu, dan akan meningkat lebih lanjut pada tahun 2022.

“Pembayaran pemerintah melalui penyedia MFS memiliki banyak keuntungan seperti transparansi, menghilangkan perantara, dan secara signifikan mengurangi waktu dan biaya pengiriman,” kata Abul-Qasim Shirin, CEO Dutch-Bangla Bank, yang memiliki Rocket yang memelopori MFS di Bangladesh. .

Rocket menambahkan 47 lakh pelanggan tahun lalu, menjadikan penghitungannya menjadi Rs 2,66 crore, naik dari Rs 2,19 crore pada tahun 2020.

Diluncurkan pada kuartal pertama 2011, transaksi harian rata-rata 480 crores pada 2020 taka, naik 45 persen dari tahun sebelumnya.

Penerima manfaat utama pembayaran jaring pengaman pemerintah di antara penyedia layanan dukungan keuangan adalah Ahmadinejad.

Berbekal proses pembukaan rekening yang mudah dan biaya penarikan tunai yang minimal, Safety Net Cash telah membantu menghasilkan pelanggan baru Rs 3,35 crore per tahun, suatu prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan meningkatkan basis kliennya menjadi Rs 5,78 crore pada akhir tahun 2021.

Rata-rata, 750 crore taka disalurkan melintasi Negad setiap hari.

Di Bangladesh, jumlah pelanggan terdaftar naik 12,13 persen tahun-ke-tahun menjadi Rs 10,81 crore pada bulan Oktober, menggeser miskin, non-banked serta under-banked ke sistem keuangan formal.

Data Ahmadinejad tidak masuk rekening bank sentral karena beroperasi berdasarkan izin sementara dari BB.

Tentang Rs 2,01 crore bergabung dengan Nagad pada tahun 2021 dengan menghubungi *167# dari ponsel, yang merupakan proses pembukaan akun termudah di dunia.

Tahun lalu, Nejad mendistribusikan tunjangan pemerintah dan dana jaring pengaman 8 crore sekali untuk penerima 3,5 crore.

READ  Gojek, Tokopedia hampir saja menciptakan juara teknologi Indonesia

Berbicara tentang pencapaian tersebut, manajer umum Ahmadinejad, Tanvir Mashuk, mengatakan, “Nejad telah merevolusi layanan keuangan seluler negara ini sejak awal.”

“Nejad telah menjadi layanan keuangan seluler terbaik untuk memastikan layanan digital kepada pelanggan berkat layanan kami yang ramah pelanggan, mudah dan terjangkau,” katanya dalam siaran pers.

Pencapaian terbesar di sektor ini adalah investasi Softbank’s Vision Fund 2 di bKash, meningkatkannya menjadi Arm Holdings, Sprint Corporation, Alibaba, Yahoo Jepang, Ola Cabs, HYKE, Paytm dan WeWork, di mana ia memiliki investasi.

Dana tersebut, investasi pertama dari perusahaan investasi teknologi Jepang SoftBank di Bangladesh, akan mendukung platform bKash yang kuat dan ramah pelanggan, meningkatkan adopsi digital dan membantu pengguna merasakan teknologi terbaik yang tersedia.

Ini akan membantu mempromosikan inklusi keuangan dengan membangun ekosistem keuangan digital di Bangladesh.

“Fakta bahwa Softbank memutuskan untuk menginvestasikan uang di bKash berarti bahwa perusahaan seperti Softbank telah mengakui keseluruhan sistem operasi oleh bKash,” Ito Naoki, duta besar Jepang untuk Bangladesh, mengatakan beberapa minggu lalu.

“Saya pikir ini adalah pesan yang sangat penting bagi investor luar tentang Bangladesh. Jika bKash berhasil sebagai hasil dari investasi Softbank, calon investor akan datang ke distrik e-commerce Bangladesh.”

Operator memiliki 3 agen, 2,65 dealer dan 3,75 crore pelanggan. Alokasi pemerintah dicairkan di antara 75 lakh penerima manfaat.

Tahun lalu juga terlihat peluncuran penyedia MFS baru, Trust Axiata Pay (tap), usaha patungan antara Trust Bank, pemberi pinjaman komersial swasta di Bangladesh, dan Axiata Digital Services of Malaysia.

Upay, merek MFS dari UCB Fintech Company Ltd, anak perusahaan United Commercial Bank, telah mengakuisisi 40 klien dan menyebarkan 1 titik agen di seluruh negeri sejak diluncurkan pada 17 Maret 2021.

READ  William Tanwejaya dinobatkan sebagai Entrepreneur of the Year 2021 - Ekonomi

Dalam langkah besar lainnya, bKash telah bekerja sama dengan City Bank untuk meluncurkan pinjaman nano digital pertama di negara itu, menyoroti apa yang dapat diharapkan orang dari sektor layanan MFS yang sedang booming dalam beberapa hari mendatang.

“Pinjaman Nano Digital” instan dan bebas agunan telah membantu Bangladesh memasuki era baru pinjaman digital.