memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

‘Black Hole Police’ menemukan lubang hitam dorman pertama di luar Bima Sakti

Sebuah lubang hitam dorman dengan massa setidaknya sembilan kali massa Matahari telah ditemukan, hanya 160.000 tahun cahaya dari Bumi, mengorbit sebuah bintang.

Sebuah tim peneliti – yang dikenal sebagai ‘polisi lubang hitam’ karena mereka membongkar begitu banyak penemuan lubang hitam – mencari hampir 1.000 bintang dari Nebula Tarantula di konstelasi Dorado sebelum menemukannya.

Mereka mengklaim bahwa ini adalah lubang hitam punah pertama yang ditemukan di luar Bima Sakti.

Lubang hitam bermassa bintang terbentuk ketika bintang masif mencapai akhir hidupnya dan runtuh di bawah pengaruh gravitasinya sendiri.

Sebuah lubang hitam digambarkan sebagai “inert” jika tidak secara aktif melahap materi dan, sebagai hasilnya, tidak memancarkan cahaya atau radiasi lainnya.

Penemuan ini telah disamakan dengan menemukan “jarum di tumpukan jerami”, di mana lubang hitam lembam sulit dideteksi karena mereka tidak berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya.

Rekan penulis Dr Pablo Marchant dari KU Leuven di Belgia mengatakan: “Luar biasa, kami hampir tidak tahu lubang hitam yang tidak aktif mengingat betapa umumnya para astronom mempercayainya.”

Kesan seniman tentang sistem biner VFTS 243. Sistem, yang terletak di Nebula Tarantula di Awan Magellan Besar, terdiri dari bintang biru panas 25 kali massa Matahari dan lubang hitam, yang setidaknya sembilan. dua kali massa matahari

Kesan seniman tentang sistem biner VFTS 243. Gambar latar belakang menunjukkan gambar Visible and Infrared Survey Telescope for Astronomy (VISTA) dari sebagian Awan Magellan Besar, yang menunjukkan wilayah di mana VFTS 243 berada. Ukuran bintang dan lubang hitam dan orbitnya tidak saling berdekatan.

Kesan seniman tentang sistem biner VFTS 243. Gambar latar belakang menunjukkan gambar Visible and Infrared Survey Telescope for Astronomy (VISTA) dari sebagian Awan Magellan Besar, yang menunjukkan wilayah di mana VFTS 243 berada. Ukuran bintang dan lubang hitam dan orbitnya tidak saling berdekatan.

Apa itu “sistem biner”?

Bintang biner adalah sistem dua bintang yang dihubungkan oleh gravitasi dan saling mengorbit.

Salah satu atau kedua bintang dalam sistem bisa menjadi lubang hitam.

Ketika ini terjadi, sering diidentifikasi dengan adanya emisi sinar-X yang cerah.

READ  Situs prasejarah menunjukkan bahwa manusia modern bukanlah yang pertama mengubah dunia

Sinar-X dihasilkan oleh material yang jatuh dari satu komponen, yang disebut donor (biasanya bintang yang relatif biasa), ke komponen lain, yang disebut akresi (lubang hitam).

Materi terbentuk sebagai piringan akresi bercahaya yang mengorbit lubang hitam.

Namun, pengamatan dari teleskop sinar-X Chandra NASA mengungkapkan bahwa VFTS 243 redup dalam sinar-X.

Lubang hitam yang baru ditemukan terletak di Awan Magellan Besar – galaksi satelit Bima Sakti.

Awan Magellan Besar mengorbit bintang biru panas tiga kali ukuran galaksi kita.

Ribuan lubang hitam bermassa bintang diyakini ada di Bima Sakti dan Awan Magellan.

Ini jauh lebih kecil dari lubang hitam supermasif 27.000 tahun cahaya dari Bumi yang menggerakkan Bima Sakti, yang dikenal sebagai Sagitarius A*.

Lubang hitam adalah bagian dari “biner” dengan bintang pendamping terang, mengorbit satu sama lain dalam sistem yang dikenal sebagai VFTS 243.

‘Selama lebih dari dua tahun, kami telah mencari sistem lubang hitam biner,’ kata rekan penulis Dr. Julia Bodensteiner, dari European Southern Observatory (ESO) di Jerman.

“Saya sangat senang ketika mendengar tentang VFTS 243, yang menurut saya adalah kandidat paling menarik yang dilaporkan hingga saat ini.”

Butuh enam tahun data dari Very Large Telescope (VLT) ESO untuk secara resmi mengidentifikasi VFTS 243.

Pemindai FLAMES (Large Multi-element Fiber Array) pada VLT memungkinkan pemantauan lebih dari seratus objek secara bersamaan.

Secara historis, binari yang menampung lubang hitam bermassa bintang telah diidentifikasi dengan adanya emisi sinar-X terang dari cakram akresi.

Piringan akresi bercahaya terdiri dari gas-gas dari atmosfer bintang hidup yang mengalir menuju dan mengelilingi lubang hitam.

Namun, pengamatan dari teleskop sinar-X Chandra NASA mengungkapkan bahwa VFTS 243 redup dalam sinar-X.

Secara historis, binari yang menampung lubang hitam bermassa bintang telah diidentifikasi dengan adanya emisi sinar-X terang dari cakram akresi (foto).  Piringan akresi bercahaya terdiri dari gas dari atmosfer bintang hidup yang mengalir ke dalam dan di sekitar lubang hitam (ilustrasi)

Secara historis, binari yang menampung lubang hitam bermassa bintang telah diidentifikasi dengan adanya emisi sinar-X terang dari cakram akresi (foto). Piringan akresi bercahaya terdiri dari gas dari atmosfer bintang hidup yang mengalir ke dalam dan di sekitar lubang hitam (ilustrasi)

Studi, yang diterbitkan hari ini di astronomi alamjuga menjelaskan bagaimana lubang hitam terbentuk dari inti bintang yang sekarat.

Bintang yang memunculkan VFTS 243 tampaknya telah runtuh sepenuhnya, tidak meninggalkan jejak ledakan supernova yang kuat.

Dr Shunar menjelaskan bahwa “bukti untuk skenario ‘keruntuhan langsung’ ini baru mulai muncul baru-baru ini – tetapi bisa dibilang penelitian kami memberikan salah satu indikasi paling langsung.”

Ini memiliki implikasi besar bagi asal mula penggabungan lubang hitam di alam semesta.

Butuh enam tahun data dari Teleskop Sangat Besar ESO (foto) untuk menentukan VFTS 243

Butuh enam tahun data dari Teleskop Sangat Besar ESO (foto) untuk menentukan VFTS 243

Instrumen FLAMES, dipasang pada platform Nasmyth A di Very Large Telescope ESO.  FLAMES adalah spektogram VLT resolusi tinggi yang dapat mencapai target melalui bidang pandang koreksi yang besar.  Memungkinkan untuk memantau lebih dari seratus objek secara bersamaan

Instrumen FLAMES, dipasang pada platform Nasmyth A di Very Large Telescope ESO. FLAMES adalah spektogram VLT resolusi tinggi yang dapat mencapai target melalui bidang pandang koreksi yang besar. Memungkinkan untuk memantau lebih dari seratus objek secara bersamaan

Render artis dari teleskop luar angkasa Chandra X-ray Observatory NASA

Render artis dari teleskop luar angkasa Chandra X-ray Observatory NASA

Terlepas dari julukan “polisi lubang hitam”, tim peneliti internasional secara aktif mendorong pengawasan terhadap pekerjaan mereka.

Penulis utama Dr Tomer Schnarer, dari Universitas Amsterdam mengatakan: ‘Sebagai seorang peneliti yang telah membongkar lubang hitam potensial dalam beberapa tahun terakhir, saya sangat skeptis tentang penemuan ini.

Untuk pertama kalinya, tim kami berkumpul untuk melaporkan penemuan lubang hitam – bukannya mengabaikannya.

Dr Karim El-Badri dari Universitas Harvard di Boston telah dijuluki “penghancur lubang hitam” karena ketenarannya untuk mengungkap penemuan.

READ  Tonton tarian bulan purnama lebih dari setahun dalam video selang waktu yang menakjubkan

Dr. Al-Badri berkata: Ketika Tomer meminta saya untuk memeriksa ulang temuannya, saya ragu.

Tetapi saya tidak dapat menemukan penjelasan yang masuk akal untuk data yang tidak terkait dengan lubang hitam.

Tentu saja saya mengharapkan orang lain di lapangan untuk meneliti analisis kami dengan hati-hati, dan mencoba mengembangkan model alternatif.

“Ini adalah proyek yang sangat menarik untuk dilibatkan.”

Apa yang ada di dalam lubang hitam?

Lubang hitam adalah objek aneh di alam semesta yang namanya berasal dari fakta bahwa tidak ada yang bisa lepas dari gravitasinya, bahkan cahaya.

Jika Anda menjelajah dekat dengan Anda dan melintasi apa yang disebut cakrawala peristiwa, titik di mana tidak ada cahaya yang bisa lolos, Anda juga akan terjebak atau hancur.

Untuk lubang hitam kecil, Anda tidak akan pernah selamat dari pendekatan yang begitu dekat.

Gaya pasang surut yang dekat dengan cakrawala peristiwa cukup untuk meregangkan material apa pun hingga menjadi hanya untaian atom, dalam proses yang oleh fisikawan disebut “spagitation”.

Tetapi untuk lubang hitam besar, seperti objek supermasif di inti galaksi seperti Bima Sakti, yang beratnya puluhan juta atau bahkan miliaran kali massa bintang, melintasi cakrawala peristiwa akan bebas peristiwa.

Karena seharusnya mungkin untuk bertahan dalam transisi dari dunia kita ke dunia lubang hitam, fisikawan dan matematikawan telah lama bertanya-tanya seperti apa dunia ini nantinya.

Mereka beralih ke persamaan relativitas umum Einstein untuk memprediksi dunia di dalam lubang hitam.

Persamaan ini bekerja dengan baik sampai pengamat mencapai pusat atau singularitas, di mana, dalam perhitungan teoretis, kelengkungan ruang-waktu menjadi tak terbatas.