memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Berbagai faktor berperan dalam pasar nikel yang dinamis yang mengalami transformasi lebih lanjut

Pasar nikel telah mengalami pemulihan yang mengesankan sejak penurunan COVID-19 pada Maret 2020 dan harga yang lebih tinggi telah menjadi salah satu logam dasar terkuat pada tahun 2020. Pemulihan ini didukung oleh permintaan yang kuat untuk baja tahan karat di China yang didorong oleh insentif yang kuat untuk balok. logam, seiring dengan pertumbuhan tangguh dari pasar kendaraan listrik (EV).

London. Inggris Raya, 25 Mei 2021 (Globe NewsWire) –

Pemulihan tersebut mendorong harga nikel LME naik menjadi $ 19.689 / ton pada akhir Februari 2021. Terlepas dari karakteristik volatilitas harga nikel, kenaikan ini tidak logis mengingat pasar tetap surplus hampir sepanjang tahun 2020. Spekulasi Pasar , didorong oleh kekhawatiran di beberapa kalangan tentang kekurangan nikel yang akan datang yang cocok untuk digunakan dalam baterai, membantu menyulut narasi revolusioner.

Sebuah langkah maju untuk Tsingshan: sebuah perusahaan baja tahan karat China yang besar, yang mengungkapkan pada bulan Maret bahwa mereka akan mulai memasok nikel matte 100kt (75kt Ni) berkualitas tinggi ke produsen katoda baterai China Huayou (60kt) dan CNGR Advanced Material (40kt) selama a periode tahun, mulai Oktober 2021. Warna matte ini akan didasarkan pada Nickel Raw Iron Converted (NPI) dari Tsingshan dan perusahaan Australia Nickel Mines Ltd di Morowali Industrial Park (IMIP) Indonesia di Sulawesi, Indonesia. Pengumuman tersebut berdampak pada penghancuran sebagian besar keuntungan nikel baru-baru ini, karena harga nikel LME turun lebih dari 8,5% pada tanggal 4 Maret menjadi $ 15.945 / ton. Tsingshan sekarang mengklaim memiliki kemampuan untuk memasok bahan nikel matte berkualitas tinggi secara teratur, dan beberapa lini RKEF masa depan dibangun dengan inverter matte untuk memberikan pilihan untuk menargetkan pasar baja tahan karat atau baterai, tergantung pada permintaan. Perusahaan saat ini mengonsumsi NPI pada operasi baja tahan karat terintegrasi di Morowali serta mengekspor material ke China.

READ  Pemilu AS menambah ketidakpastian dolar jangka panjang

Alasan di balik perkembangan pasar yang penting ini adalah produsen kendaraan listrik memilih baterai Li-ion dengan bahan kimia katoda yang semakin kaya nikel untuk meningkatkan kepadatan energi baterai dan, dengan demikian, jangkauan kendaraan dengan satu kali pengisian daya. Roskill memperkirakan bahwa pangsa baterai dalam konsumsi nikel primer akan membengkak dari 6% pada tahun 2020 menjadi lebih dari seperempat pada akhir dekade ini, menempatkannya di depan pasar baja tahan karat yang dominan. Ketersediaan bahan baku nikel di masa mendatang dari kategori baterai selalu disorot sebagai salah satu titik stres utama dalam rantai pasokan baterai. Selain solusi perbaikan cepat yang ditawarkan oleh kesepakatan pengalihan NPI-matte Tsingshan, perkembangan yang melibatkan akuisisi dan pengumuman proyek baru selama setahun terakhir merupakan bukti perlombaan untuk mengamankan pasokan jangka panjang logam penting secara strategis.

Pada akhir Maret 2021, Vale menyelesaikan penjualan berkepanjangan Vale New Caledonia ke Prony Resources (sebuah konsorsium yang mencakup Trafigura dan sebagian besar saham di Kaledonia Baru). Proses Goro telah didesain ulang untuk menghentikan produksi oksida nikel dan sebagai gantinya sekarang difokuskan secara eksklusif untuk memasok produk hidroksida campuran (MHP) ke pasar baterai. Khususnya, pabrikan kendaraan listrik Tesla akan berperan sebagai mitra teknis dan industri Goro, yang menunjukkan bahwa OEM menginginkan berbagai tingkat kendali atas pembelian bahan mentah mereka.

Kesepakatan itu ditindaklanjuti pada 19 Mei oleh First Quantum Minerals (FQM) yang mengumumkan bahwa mereka telah menyelesaikan penjualan 30% dari operasi Ravensthorpe seharga $ 240 juta kepada POSCO, produsen prekursor baja dan baterai Korea. Sebagai bagian dari kesepakatan tersebut, kedua perusahaan menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) untuk mempertimbangkan kemungkinan memproduksi produk prekursor baterai, seperti PLTMH Ravensthorpe berbasis nikel sulfat. POSCO juga akan mendapatkan perjanjian pembelian jangka panjang untuk 7,5 karat Ni-in-MHP mulai tahun 2024.

READ  Peselancar lokal mendominasi kembalinya olahraga tersebut ke kompetisi di Orange County - Orange County Register

Kembali ke Indonesia, negara sekarang menuai manfaat dari mengatasi risiko setelah menerapkan larangan ketat ekspor bijih nikel yang tidak diolah pada Januari 2014. Hal itu dilakukan untuk mendorong investasi dalam kapasitas penyulingan akhir dan menambah nilai kekayaan mineralnya.

Tidak hanya Indonesia telah membangun industri baja tahan karat yang terintegrasi penuh, tetapi negara sekarang berharap untuk meniru keberhasilan tersebut dengan tujuan ambisius dari rantai pasokan baterai dalam negeri yang bergantung pada cadangan besar bijih limonit yang cocok untuk hidroterapi untuk menghasilkan bahan baku nikel. Dimulainya PT Halmahera Persada Lygend (PT HPL) Pulau Obi, perusahaan patungan antara Ningbo Lygend dan Harita Group, pada 19 Mei menandai momen potensial untuk pasar nikel, mengingat kecepatan pembangunan dan pengoperasiannya. Proses penyaringan asam tekanan tinggi (HPAL) dirancang dalam dua tahap dan memiliki kapasitas untuk menghasilkan 52ktpy Ni- dan 6ktpy Co-in-MHP, yang pada akhirnya menargetkan nikel / kobalt sulfat. Selain itu, di IMIP, PT QMB New Energy Material dan PT Huayue NiCo sedang membangun pabrik HPAL yang rencananya akan beroperasi selama 6-12 bulan ke depan. Secara signifikan bagi PT HPL, operasi yang sukses dan intensifikasi yang lancar kemungkinan akan menjadikannya cetak biru untuk proyek HPAL di masa depan yang direncanakan di Indonesia. Saat ini, Roskill mengetahui ada lima proyek HPAL lainnya yang masih dalam tahap kelayakan di Indonesia, yang kesemuanya berpotensi menyumbang sejumlah besar nikel bekas baterai ke pasar.

Meskipun industri nikel di Indonesia memiliki prospek yang positif, namun risiko tetap ada, terutama dalam bentuk kepedulian terhadap lingkungan, masyarakat dan tata kelola. Masalah keberlanjutan utama penempatan puing-puing Laut Dalam (DSTP) diselesaikan Oktober lalu setelah perusahaan membatalkan rencana untuk membuang tailing di laut lepas Morwali. Pergeseran ini adalah contoh yang menarik dari tekanan pemangku kepentingan yang memaksa perusahaan untuk mengubah rencana proyek mereka, bahkan dengan biaya yang meningkat dan potensi penundaan. Perhatian kini beralih ke pembukaan lahan dan hilangnya habitat akibat penambangan nikel di Indonesia, karena hutan hujan dikatakan mengandung beberapa tingkat keanekaragaman hayati tertinggi di planet ini. Karena rencana untuk mengubah NPI-matte di Indonesia, konsumsi energi yang lebih tinggi, berdasarkan bauran energi dari batubara berbiaya rendah, akan menghasilkan beberapa tingkat CO2 tertinggi.2 Emisi dalam industri yang mungkin tidak dapat diterima oleh OEM Barat yang pelanggannya peduli terhadap lingkungan secara alami.

READ  Kebakaran kilang minyak Indonesia memicu evakuasi | Berita | DW

Beberapa perusahaan tampaknya tertarik untuk mendapatkan nikel yang tampaknya tidak akan menarik perhatian serupa ke rantai pasokan LST dibandingkan dengan bahan-bahan di Asia Tenggara, karena mereka telah menutup pasokan dari sumber alternatif. Produsen katoda seperti BASF dan Johnson Matthey telah menyetujui kesepakatan pasokan jangka panjang dengan Nornickel untuk produsen nikel dan kobalt yang menggunakan baterai di Harjavalta, Finlandia. Kesepakatan ini merupakan bukti nyata bahwa keputusan pembelian di masa depan tidak akan bergantung pada ketersediaan bahan mentah atau biaya terkait pengadaan nikel.

Ada banyak bagian yang bergerak dalam pasar nikel yang dinamis dengan faktor-faktor penting yang saling berinteraksi. 2021 akan menjadi tahun penting lainnya bagi pasar nikel, karena banyak peristiwa yang terjadi, tak heran, di Indonesia.

CONTACT: Jack Anderson Roskill Information Services Ltd +44 (0)20 8417 0087 [email protected]