memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Belanja 15 detik: Ambisi e-commerce TikTok tumbuh

Lulusan sekolah menengah, Harry Potter, pahlawan super – Freddy Lugina Priady dapat mendandani kucing agar terlihat seperti apa saja.

Freddy menjadi media sosial fenomena Pada tahun 2020, dengan klip dia mengayunkan kucing, melukis dengan pakaian Puluhan juta tampilan di TikTok. Dia biasanya menggunakan platform e-commerce Shopee untuk menjual pakaian hewan peliharaan buatan tangan, tetapi ketika dia menyadarinya pada bulan November Itu salah satu pekerjaan belanja TikTok muncul, jadi ambil segera.

“Saya terutama membuat konten untuk hiburan dan tawa,” kata Freddy. Dari rumahnya di distrik Bogor, selatan ibukota Indonesia, Jakarta, kontennya mencapai hampir setengah juta pengikut. “[But] Faktanya, ini adalah peluang bagus yang dibuka TikTok untuk usaha kecil seperti saya, untuk pengrajin. ”

TikTok adalah salah satunya paling banyak di download Aplikasi 2021 di Asia Tenggara, menurut Data.ai. Sejak Februari Tahun itu, perusahaan induk ByteDance mencoba memperluas popularitasnya yang meledak-ledak di e-commerce Dengan pengalaman Toko TikTok dengan pengusaha seperti Fredi di Indonesia, serta di Inggris, batch terpisah sedang berlangsung. di Amerika Serikat Pada bulan Februari tahun ini, ByteDance mengumumkan bahwa dia akan dicari Pekerjaan di Thailand, Vietnam dan Malaysia.

Sementara Asia Tenggara memiliki raksasa e-commerce sendiri – Lazada yang didukung Alibaba, Shopee milik Laut – ByteDance telah memposisikan Toko TikTok berikutnya telah berevolusi Dalam belanja online: lebih membuat ketagihan karena didukung oleh algoritme TikTok, lebih menyenangkan karena diacak dalam pengguliran video pendek tanpa akhir. Dengan Toko TikTok, penjual menambahkan tab Belanja ke umpan TikTok mereka yang ada, memungkinkan pembeli untuk menjelajah tanpa meninggalkan jaringan kinetik aplikasi.

Untuk menjadi tujuan belanja, kata para ahli Seluruh duniaDan Toko TikTok tidak hanya harus menghadapi tantangan yang sama yang dihadapi para pemain e-commerce saat ini – seperti logistik yang kompleks dan Adopsi pembayaran elektronik yang tidak merata – tetapi juga untuk meyakinkan pemilik usaha kecil bahwa mereka dapat menjadi bintang video pendek, dan untuk meyakinkan konsumen agar melihat aplikasi lebih dari sekadar hiburan.

READ  Penyanyi pop Indonesia meninggal di atas panggung setelah digigit ular


penyematan tweet

“Ada banyak ruang fundamental untuk pertumbuhan TikTok dalam hal platform e-commerce [in Southeast Asia]kata Kok Seng Kyung, dosen keuangan di RMIT University di Kota Ho Chi Minh. “Pertanyaan utamanya adalah apakah itu benar-benar diterjemahkan ke dalam bentuk penjualan yang relevan.”

Freddy berkata Seluruh dunia Bahwa, selama masa pilot, ia terus menggunakan TikTok terutama sebagai platform hiburan – dan tetangganya, juga, masih kagum saat mengetahui bahwa mereka dapat berbelanja melalui aplikasi video pendek favorit mereka. “Meskipun kami memiliki toko, orang tidak mengetahuinya,” katanya, yang terutama menjual di Shopee dan Facebook selama empat tahun terakhir. Dalam video baru-baru ini yang telah ditonton lebih dari 3 juta kali, salah satu komentar teratas mendesak: “Lepaskan tautan ke halaman Shopee Anda, bro.”

Pasar e-commerce Asia Tenggara, dengan potensi mencapai $1 triliun, menurut laporan terbaru Laporan Oleh Google, itu selalu menarik perusahaan e-commerce yang mencari audiens besar berikutnya. Meskipun mereka berbeda dari sebelumnya negaraShopee menyumbang sekitar 60% dari lalu lintas e-commerce di wilayah tersebut, dan Lazada sekitar 30%. Platform lokal, seperti Tiki di Vietnam dan PGMall di Malaysia, membuat sebagian besar sisanya.

Sepanjang jalan, platform pasar ini memiliki menabrak penghalang: sensitivitas pembeli terhadap poin harga, pengurangan penggunaan pembayaran digital di antara beberapa demografi, dan preferensi historis untuk pembayaran tunai di tempat. berdasarkan Laporan media Tiongkok Tentang ByteDance, perusahaan ini awalnya menargetkan Indonesia dan Asia Tenggara karena persentase pengguna internet dan populasi muda yang tinggi, dan juga terpikat oleh data kepemilikan yang mengungkapkan pendapatan per pengguna Facebook yang relatif tinggi di sana. (ByteDance menolak berkomentar untuk artikel ini.)

Para ahli berbicara kepada Seluruh dunia Dia mengatakan bahwa algoritme rekomendasi TikTok, yang sejauh ini memberikan keunggulan dibandingkan bentuk hiburan video pendek lainnya, berpotensi membedakannya dari e-commerce berbasis web tradisional. Kemampuan TikTok untuk menawarkan item yang ditargetkan dengan baik kepada pembeli berdasarkan penelusuran sebelumnya adalah salah satu cara aplikasi pasar Sama untuk penjual.

“Sepertinya tidak ada apa-apa [platform] Dengan kemampuan untuk mengulangi algoritme TikTok,” kata Nirgunan Tiruchelvam, kepala ekuitas konsumen di Tellimer Research di Singapura. “Hal yang menyenangkan adalah bagi orang yang memasang video, mereka terhubung dengan khalayak luas. [of potential buyers]. ”

“Hal yang indah adalah bagi orang yang membuat video, mereka terhubung dengan khalayak luas [of potential buyers]. “

Mitra TikTok Cina lokal, Douyin, adalah sinonim Dengan e-commerce, fungsi yang saya perkenalkan dua tahun lalu. Sementara ByteDance mengklaim bahwa TikTok Shop akan membantu usaha kecil yang tidak mampu melakukan ekspansi fisik untuk menjangkau khalayak internasional yang luas, itu juga dilihat sebagai dorongan untuk apa yang disebut “lintas batas” di China. Perdagangan elektronikPedagang yang menjual ke pembeli di luar China melalui platform seperti Shein, Amazon, Alibaba, dll. Ekspansi TikTok Shop di seluruh Asia Tenggara adalah bagian dari dorongan global ByteDance ke e-commerce, yang mencakup aplikasi pasar yang disebut Fano Tersedia di Eropa, saat ini hanya tersedia untuk penjual Cina, tidak lagi tersedia Dmonstudiodiluncurkan untuk bersaing dengan massa raksasa mode cepat Shein dengan memperkenalkan ratusan produk baru setiap hari.


penyematan tweet

Tidak ada data tentang berapa banyak pengguna TikTok yang memilih fungsi belanja, tetapi menurut data dari Sensor Tower, Penjual TikTok, aplikasi mandiri yang digunakan untuk mengelola toko TikTok, memiliki hampir 18.000 penginstalan di Indonesia pada akhir tahun 2021. Ini mewakili A sebagian kecil dari vendor lokal yang ditemukan di Lazada dan Shopee, yang mengklaim meningkat 2 juta penjual lokal Di Malaysia saja.

Banyak analis berbicara dengan Seluruh duniaMeskipun demikian, dia mengatakan bahwa e-commerce video pendek termasuk dalam kategori tersendiri, karena medianya sangat berbeda dengan platform pasar berbasis web. Agar dapat menjual di Toko TikTok dengan sukses, pemilik bisnis juga harus mahir mengiklankan produk mereka dalam cuplikan video pendek – keahlian yang sangat berbeda dari pasar online tradisional.

Beberapa agensi “e-commerce-enabled” telah terbentuk – seperti Sirclo di Jakarta dan aCommerce di Bangkok – larutan Bagi retailer yang belum familiar dengan short video selling. Selain pemasaran, Sirclo menawarkan analisis data, mengelola pengiriman dan memenuhi pesanan, dan akhir tahun lalu bermitra dengan merek kecantikan global L’Oréal untuk menjangkau pembeli Indonesia di TikTok.

Dylan Hong, Senior Key Account Manager di Sirclo, mengatakan pesatnya pertumbuhan konsumsi online di Indonesia telah membuat beberapa merek tidak siap, dan peralihan dari pemasaran tradisional ke digital telah menjadi kelemahan bagi pemilik bisnis. “Pemilik bisnis atau merek harus siap menghadapi perubahan jangka panjang dalam perilaku, harapan, dan tuntutan konsumen,” kata Hong. Seluruh dunia.

Pesaing global TikTok, video pendek di Instagram yang menampilkan Reels, telah menghadapi kebutuhan serupa sejak diluncurkan pada akhir 2020. Penjual platform paling sukses di Asia Tenggara adalah merek besar yang mampu menyewa agensi untuk memasarkan aplikasi video pendek mereka, kata juru masak RMIT. Sebagian besar pemilik usaha kecil menggunakan gulungan sebagai jendela untuk menampilkan barang dagangan mereka – lalu daftarkan informasi kontak langsung mereka atau halaman Shopee untuk melakukan penjualan.

Di TikTok Shop, platform, bukan penjual individu, mendefinisikan istilah seperti kebijakan pengembalian dan opsi pengiriman, membantu perusahaan menstandardisasi pengalaman. ByteDance mengatakan bahwa untuk saat ini, itu hanya akan mengenakan biaya 1% sebagai file Sebuah komite Biaya pemesanan yang dijual untuk pembeli yang berada di Indonesia, Thailand, Vietnam dan Malaysia. Penjual juga mendapatkan akses ke Seller’s League untuk mempelajari lebih lanjut tentang penjualan dalam video pendek dan cara mengelola logistik.

Freddy melibatkan banyak pengikut dengan mengatur kucing berkostumnya dalam adegan: seorang wanita kaya yang kesal karena menumpahkan kopi di kedai kopi lokalnya, seorang remaja yang merusak sesi foto orang tuanya pada hari libur keagamaan, hantu seram yang menghantui pemakaman, dan Superman menyelamatkan hari. Selama enam bulan menggunakan TikTok Shop, Fredi melakukan hingga lima streaming langsung setiap bulan untuk memamerkan produknya, menghasilkan sekitar 5-10 penjualan tambahan setelah setiap video. Tapi, kata Freddy Seluruh duniaDia dan kliennya sama-sama masih melihat platform sebagai tujuan hiburan.

“Saya sudah mempelajarinya untuk waktu yang lama, dan saya masih tidak begitu mengerti bagaimana cara menjualnya [on TikTok]kata Fredy. Beda dengan aplikasi lain [is] Ini benar-benar pasar. [TikTok] Ini media sosial – bukan pasar.”