memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Barang-barang yang ditemukan menunjukkan adanya bangkai kapal

Angkatan Laut Indonesia mengonfirmasi bahwa kapal selamnya yang hilang tenggelam dan kehilangan 53 awaknya di lepas pantai Bali.

Para pejabat mengatakan KRI Nanggala 402 ditemukan di tiga bagian setelah pemindaian sonar mendeteksi objek mirip kapal selam di ketinggian 2.800 kaki, menurut Reuters. tersebut.

“KRI Nanggala terbagi tiga bagian, lambung, buritan, dan bagian utama semuanya terpisah, bagian utama dibelah,” kata Yodo Margono, Kepala Staf Angkatan Laut.

Tim pencari menemukan barang-barang dari dalam kapal selam di laut pada hari Sabtu, menunjukkan bahwa kapal telah retak dan tenggelam, tidak meninggalkan harapan bagi para penyintas.

Margono mengatakan tim penyelamat menemukan beberapa barang dari kapal selam, termasuk bagian pelurus torpedo, sebotol minyak yang diyakini digunakan untuk melumasi teropong, dan sajadah. Kapal selam itu menghilang setelah penyelaman terakhirnya pada Rabu di lepas pantai pulau resor Bali.

“Kami semua orang Indonesia mengungkapkan kesedihan yang mendalam atas tragedi ini, terutama kepada keluarga awak kapal selam,” kata Presiden Indonesia Joko Widodo.

Para pejabat mengatakan pasokan oksigen dari kapal selam akan habis pada Sabtu pagi. Dan Indonesia sebelumnya menganggap kapal selam itu hilang.

Frank Owen, sekretaris Australian Submarine Institute, mengatakan kepada USA TODAY bahwa menemukan benda-benda yang ada di dalam kapal selam menghilangkan harapan bahwa kapal tersebut mungkin masih beroperasi.

“Elemen-elemen ini hanya bisa datang dari dalam kapal selam,” kata Owen, “tidak hanya membuka lambung dan melepaskan barang-barang.” Ini berarti bahwa struktur telah dikompromikan dan setelah ini terjadi, tidak ada kemungkinan untuk pulih.

Sebuah pesawat pengintai P-8 Poseidon AS mendarat pada Sabtu pagi dan dijadwalkan untuk bergabung dalam pencarian, bersama dengan 20 kapal Indonesia, satu kapal perang Australia yang dilengkapi perangkat sonar, dan empat jet Indonesia.

READ  Kualifikasi Piala Asia FIBA: Pemain senior Gilas Balthazar menemukan kenyamanan dalam peran barunya sebagai pemain sayap

Penyebab hilangnya masih belum pasti. Angkatan Laut mengatakan kerusakan listrik dapat membuat kapal selam tidak dapat menerapkan tindakan darurat untuk muncul kembali.

Pencarian difokuskan pada area di dekat posisi awal penyelaman terakhirnya di mana minyak licin ditemukan, tetapi sejauh ini belum ada bukti yang meyakinkan bahwa lapisan minyak tersebut berasal dari kapal selam.

Angkatan Laut Indonesia mengatakan kapal selam itu menghilang Rabu pagi, 60 mil di utara Bali, setelah latihan militer. Pihak berwenang mengatakan pada saat itu bahwa para pejabat yakin kapal selam itu memiliki kedalaman lebih dari 2.000 kaki, membuat pemulihan tidak mungkin dilakukan. Itu adalah kedalaman yang mengancam untuk menghancurkan mangkuk.

Otoritas maritim mengatakan kapal selam buatan Jerman berusia 44 tahun itu tidak memiliki kerah berlabuh darurat yang memungkinkan kapal selam penyelamat untuk memasang dirinya sendiri dan membiarkan kru keluar dengan selamat.

Kapal selam itu sedang melakukan latihan torpedo ketika koneksi terputus.

Owen, mantan kapal selam yang mengembangkan sistem penyelamatan kapal selam Australia, mengatakan kapal Indonesia tidak dilengkapi dengan kursi penyelamat di sekitar pintu darurat yang dirancang untuk operasi penyelamatan bawah air. Dia mengatakan kapal selam penyelamat akan menghubungkan kapal selam tahan air ke kapal selam yang tidak berfungsi dengan apa yang disebut rok dipasang di atas kursi penyelamat sehingga palka dapat dibuka tanpa kapal selam yang rusak diisi dengan air.

Kapal selam KRI Nanggala 402 adalah satu dari lima kapal selam yang dioperasikan oleh TNI AL. Dibangun pada tahun 1977 oleh Howaldtswerke-Deutsche Werft, sebuah perusahaan Jerman. Indonesia membelinya pada tahun 1981.

Kapal selam mulai beroperasi pada tahun 1981. Itu adalah kapal Cakra tua yang dibangun oleh bekas Jerman Barat selama Perang Dingin. Ini telah digunakan oleh lebih dari selusin angkatan laut selama lima dekade terakhir, termasuk dari Argentina, Yunani, India dan Turki.

Kantor berita Asia mengutip analis yang mengatakan hampir setengah abad sub-abad menegaskan hal ini Bahaya peralatan militer Indonesia yang aus.

Colin Koh, peneliti di Institute for Defense and Strategic Studies di Singapura, mengatakan kepada South China Morning Post bahwa kapal selam itu menghilang “sebagian kecil (karena) perangkat keras militer yang sudah ketinggalan zaman, meskipun kecelakaan kapal selam juga dapat dikaitkan dengan manusia. Faktor – Kesalahan dalam Mengoperasikan kapal, atau bahkan pekerjaan pemeliharaan yang salah dilakukan pada kapal saat berlabuh di sebelahnya. “

Kapal selam yang hilang terakhir kali diisi ulang pada tahun 2012.

Zachary Abuza, seorang profesor studi Asia Tenggara di National War College yang berbasis di Washington, mengatakan kepada South China Morning Post bahwa air hangat di sekitar Indonesia dapat berdampak negatif pada sub-armada negara itu.

“Kapal selam bertahan lebih sedikit di perairan tropis karena perairannya lebih hangat, dan Indonesia tidak memiliki rekam jejak yang terbukti dalam merawat kapalnya,” katanya.

Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia dengan lebih dari 17.000 pulau, telah menghadapi tantangan yang semakin meningkat terhadap klaim maritimnya dalam beberapa tahun terakhir, termasuk beberapa kecelakaan yang melibatkan kapal-kapal Tiongkok di dekat Kepulauan Natuna.

Sumber: USA TODAY Reports & Research Network; Kantor berita; Reuters

Diterbitkan

Diperbarui