memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Bali dibuka kembali untuk pelancong asing saat gelombang COVID-19 surut | Berita, olahraga, pekerjaan

Seorang pedagang pantai menyiapkan kursi sambil menunggu pelanggan di Pantai Kuta di Bali, Indonesia, Kamis, 14 Oktober 2021. Pulau Bali di Indonesia menyambut wisatawan internasional ke butik dan pantai pasir putihnya untuk pertama kalinya dalam lebih dari setahun Kamis — jika divaksinasi, tes negatif, dan berasal dari negara tertentu, karantina dan pembatasan di tempat umum. (AP Photo/Firdia Lisnawati)

DENPASAR, Indonesia (AP) — Pulau resor Bali di Indonesia dibuka kembali untuk pelancong internasional untuk mengunjungi toko-toko dan pantai pasir putihnya untuk pertama kalinya dalam lebih dari setahun Kamis – jika divaksinasi, tes negatif, berasal dari negara tertentu dan karantina dan larangan di depan umum.

Namun, kedatangan pengunjung asing mungkin lambat. Tidak ada penerbangan internasional ke Bali yang dijadwalkan untuk hari pertama pembukaan kembali dan pejabat pariwisata memperkirakan perjalanan akan dimulai pada bulan November.

Menteri Pemerintah yang memimpin penanganan COVID-19 di Jawa dan Bali, dalam keterangannya, mengatakan bandara Bali akan menerima kedatangan asing baru dari 19 negara yang memenuhi kriteria WHO seperti mengendalikan kasus COVID-19 mereka. terlambat pada hari Rabu.

Dia mengatakan semua penumpang penerbangan internasional harus memiliki bukti bahwa mereka telah divaksinasi dua kali, tes negatif untuk virus corona setibanya di Bali dan menjalani karantina 5 hari di hotel yang ditunjuk dengan biaya sendiri. Mereka juga harus mengikuti aturan ketat di hotel, restoran, dan pantai.

“Kita harus melakukan ini dengan hati-hati karena kita harus tetap waspada,” kata Pandjaitan.

Presiden Joko Widodo memuji tingginya tingkat vaksinasi Bali atas keputusan untuk membuka kembali rumah sakit tersebut. Jumlah kasus virus corona di negara tersebut juga telah menurun secara signifikan; Indonesia memiliki sekitar 1.000 kasus per hari minggu lalu setelah mencapai puncaknya sekitar 56.000 per hari pada bulan Juli.

READ  Pemerintah soroti grand design olahraga nasional yang terungkap pada Hari Olahraga

Pariwisata adalah sumber pendapatan utama di daerah yang indah “Pulau Dewata” Ini adalah rumah bagi lebih dari 4 juta orang, sebagian besar Hindu, di negara kepulauan mayoritas Muslim. Tempat-tempat wisata Bali sepi dua dekade lalu setelah pengunjung khawatir akan serangan teroris mematikan yang menargetkan orang asing, tetapi pulau itu telah berupaya untuk mengatasi citra itu.

Lebih dari 6 juta orang asing tiba di Bali setiap tahun sebelum pandemi.

Jumlah kunjungan wisman turun enam kali lipat dari 6,2 juta pada 2019 menjadi hanya 1 juta pada 2020, sementara 92.000 orang yang bekerja di bidang pariwisata kehilangan pekerjaan dan rata-rata tingkat hunian kamar di hotel-hotel berbintang di Bali kurang dari 20%. Data Badan Pusat Statistik menunjukkan ekonomi pulau itu mengalami kontraksi 9,31% YoY tahun lalu.

Setelah menutup pulau untuk semua pengunjung di awal pandemi, Bali dibuka kembali untuk orang Indonesia dari bagian lain negara itu pada pertengahan tahun lalu. Ini membantu PDB pulau itu tumbuh sedikit 2,83% pada kuartal kedua tahun ini, mengakhiri kontraksi lima kuartal berturut-turut.

Dipicu oleh variabel delta, gelombang bulan Juli sekali lagi mengosongkan pantai dan jalan yang biasanya ramai di pulau itu. Pihak berwenang membatasi kegiatan publik, menutup bandara dan menutup semua toko, bar, restoran, tempat wisata, dan banyak tempat lain di pulau itu. Ini dibuka kembali untuk pelancong domestik pada bulan Agustus.

Rata-rata, Sang Putuo Wippawa, manajer umum di Hotel Tandjung Sari di Bali, mengatakan hanya dua dari 40 kamar yang terisi, dan dia berharap pembukaan kembali akan membantu mengembalikan tingkat hunian ke normal.

“Kami sudah menunggu saat ini begitu lama,” Dia berkata. “Wabah ini telah merugikan ekonomi lokal… Kami sangat senang menyambut tamu asing dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan.”

Widodo mengatakan keputusan untuk membuka kembali Bali didasarkan pada tingkat vaksinasi yang tinggi serta keinginan untuk menghidupkan kembali perekonomiannya. Dia mengatakan lebih dari 80% penduduk Bali telah divaksinasi lengkap.

READ  Coveney memiliki kekhawatiran GAA karena pengabaian klub telah dibatalkan

Berdasarkan situasi ini, saya optimis dan kami memutuskan untuk membuka kembali penerbangan internasional ke Bali. tulis Jokowi di akun Instagram resminya, Sabtu.

Secara keseluruhan, 59,4 juta dari 270 juta penduduk Indonesia telah divaksinasi lengkap dan 43,2 juta lainnya telah divaksinasi sebagian. Indonesia telah mengkonfirmasi lebih dari 4,2 juta kasus dan 142.811 kematian akibat COVID-19, proporsi terbesar di Asia Tenggara.

Wisatawan dari 19 negara kini dapat mengunjungi provinsi Bali dan Kepulauan Riau – Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Selandia Baru, Kuwait, Bahrain, Qatar, China, India, Jepang, Korea Selatan, Liechtenstein, Italia, Prancis, Portugal, Spanyol, Swedia, Polandia, Hongaria, dan Norwegia.

Bhutto Astawa, Kepala Dinas Pariwisata Bali, mengatakan keterbatasan waktu menjadi salah satu penyebab wisatawan tidak segera datang.

Maskapai membutuhkan waktu untuk menjadwalkan penerbangan ke Bali, sedangkan wisatawan membutuhkan waktu untuk mengurus dokumen perjalanan seperti tiket, asuransi dan tes virus serta akomodasi dalam karantina lima hari.

Dia memperkirakan pengunjung baru mulai berdatangan pada awal November.

berita

Bergabunglah dengan ribuan orang yang telah menerima buletin harian kami.