memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Bagaimana COVID-19 telah mengubah Asia | Japan Times

Satu hal yang kami pelajari tahun lalu adalah bahwa umat manusia sangat mudah beradaptasi dan mahir dalam menghadapi krisis. Sebelum COVID-19, gagasan menutup perbatasan, mematikan ekonomi, menyerukan isolasi sosial selama berbulan-bulan dan kebersihan massal yang hampir obsesif adalah hal-hal yang ada di film-film Hollywood – belum lagi triliunan dolar dalam bantuan ekonomi untuk ratusan juta warga yang berjuang di seluruh dunia, serta perkembangan pesat vaksin. Sangat efektif kurang dari setahun setelah pandemi.

Sejarah juga menunjukkan bahwa guncangan eksternal yang besar, dari flu Spanyol seabad lalu hingga Depresi Hebat, dapat secara radikal membentuk kembali lintasan masyarakat manusia. Seperti yang ditunjukkan oleh studi oleh ekonom terkemuka seperti Darwin Acemoglu dan James Robinson, peristiwa bencana seperti pandemi dapat menyebabkan “penyimpangan kelembagaan”, mirip dengan “penyimpangan genetik” dalam biologi evolusioner, dengan konsekuensi luas bagi umat manusia. Pandemi dapat mengubah pola pertumbuhan dan pemerintahan di Asia.

Dengan demikian, keberhasilan relatif negara-negara Asia dalam menangani epidemi seharusnya tidak mengaburkan tantangan jangka panjang.

Dengan semua indikasi, Asia pasca-pandemi cenderung menjadi lebih tidak seimbang secara ekonomi, tidak stabil secara sosial dan diperebutkan secara geopolitik.

Pandemi ini pasti akan memicu beberapa perkembangan yang menggembirakan. Kami telah melihat lonjakan besar dalam investasi dalam teknologi hijau, terutama mobil listrik. Amerika Serikat dan China juga telah mengadopsi langkah-langkah yang lebih tegas untuk memerangi perubahan iklim, dengan Presiden AS Joe Biden dan pemimpin China Xi Jinping berjanji untuk menciptakan ekonomi netral karbon pada pertengahan abad ini. Perdana Menteri Yoshihide Suga membuat janji serupa.

Yang terpenting, pandemi juga menyoroti pentingnya tata kelola yang baik dan kelembagaan yang kuat. Negara-negara Asia yang beragam seperti Vietnam, dengan rezim komunis yang mengawasi ekonomi berkembang, dan Taiwan, dengan sistem demokrasi yang mengawasi ekonomi industri, telah menunjukkan ketahanan yang luar biasa dalam menghadapi pandemi.

Kedua negara Asia itu termasuk di antara sedikit ekonomi yang tumbuh dalam satu tahun terakhir, dengan epidemi sebagian besar dapat diatasi melalui langkah-langkah kesehatan masyarakat yang proaktif. Bahkan negara-negara yang lebih besar seperti Cina dan Jepang relatif berhasil – begitu pula negara-negara Asia Tenggara seperti Singapura dan Thailand.

READ  The new Vuzix microLED smart glasses look like the ones you want to wear in public

Namun, narasi publik tentang “kesuksesan Asia” menjadi lebih realistis ketika kita melihat negara-negara besar seperti India, Indonesia dan Filipina, yang tercatat sebagai salah satu wabah COVID-19 terbesar di dunia dan juga telah menderita. dari situasi ekonomi yang parah. Kontraksi.

Memang, Dana Moneter Internasional memperkirakan bahwa India dan Filipina akan mengalami penurunan pertumbuhan terbesar (relatif terhadap potensi pra-pandemi mereka) selama setengah dekade mendatang di antara semua ekonomi. PDB kedua negara Asia tersebut menyusut sekitar 10% tahun lalu, pembalikan dramatis dari novel “harimau yang sedang bangkit di Asia” pada dekade terakhir.

Terlepas dari berita utama yang optimis, program vaksinasi yang lambat dan tidak efektif akan menghambat pemulihan ekonomi, yang membutuhkan pelonggaran lockdown. Menurut The Economist Intelligence Unit, negara-negara Asia besar seperti Indonesia dan Filipina kemungkinan besar akan menjadi yang terakhir mencapai kemiripan “kekebalan kelompok”, mungkin sekitar tahun 2023.

Hasilnya adalah munculnya Asia “tiga kecepatan” di mana beberapa negara sukses seperti Cina dan Vietnam dengan cepat naik peringkat ekonominya. Negara-negara yang relatif sukses seperti Singapura, Korea Selatan dan Thailand sedang dalam proses pemulihan; Orang-orang terbelakang, seperti Filipina, India, dan Indonesia, tertinggal dari rekan-rekan mereka selama bertahun-tahun, bahkan generasi yang akan datang.

Seorang pekerja medis melewati spanduk selama sesi yang diselenggarakan pemerintah bagi orang asing untuk menerima vaksin COVID-19 di lokasi vaksinasi di Beijing, Cina pada 23 Maret. Epidemi telah memperkuat kebangkitan kembali Tiongkok, membuka jalan untuk intensifikasi lebih lanjut. Persaingan geopolitik dengan Amerika Serikat dan sekutu utamanya. | Reuters

Terlepas dari oasis kesuksesan dan citra yang menggembirakan dari banyak negara kawasan (dari Taiwan kecil hingga Tiongkok raksasa), efek gambaran besar di Asia masih jauh dari meyakinkan. Ada tiga tren jangka panjang yang seharusnya mencegah kelambanan bahkan sedikit pun di antara para pembuat kebijakan regional.

Pertama, epidemi mendorong kebangkitan China, membuka jalan bagi persaingan geopolitik yang lebih intens dengan Amerika Serikat dan sekutu utamanya. Kekuatan Asia hampir pasti akan menjadi ekonomi terbesar di dunia selama dekade ini, meningkatkan penegasan maritim dan regionalnya dengan latar belakang peningkatan pengeluaran pertahanan dan langkah-langkah teknologi utama.

READ  Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi mengharapkan ekonomi PH tumbuh hanya 5,9% tahun ini

Meskipun China diyakini sebagai asal mula epidemi, penahanan krisis Beijing yang relatif lancar, terutama dibandingkan dengan pesaing Baratnya, juga telah meningkatkan kepercayaan diri ideologis dan ambisi global Xi. Ironisnya, kekuatan terbesar datang dari paranoia. Dengan sentimen anti-China mencapai titik tertinggi dalam sejarah di sebagian besar Barat, dan terutama di Amerika Serikat, China sekarang bersiap untuk “periode perubahan yang bergejolak”.

China benar untuk prihatin tentang administrasi baru komitmen Biden untuk membangun jaringan sekutu yang kuat, melintasi Atlantik dan Samudra Hindia, untuk mempertahankan tatanan internasional yang bebas dan terbuka. Dari sudut pandang Beijing, Amerika Serikat sangat ingin menciptakan kurang dari satu “NATO Asia” untuk membatasi ambisinya yang berkembang, terutama di perairan yang berdekatan tetapi juga dalam teknologi mutakhir dan investasi infrastruktur.

Peringatan Biden yang blak-blakan tentang “persaingan ketat” jangka panjang dan komitmennya untuk mempromosikan nilai-nilai demokrasi hanya memperdalam keprihatinan strategis China, membuka jalan bagi perang dingin jangka panjang baru antara dua negara adidaya Asia. Persaingan China-Amerika akan mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh wilayah, baik dalam hal jaringan manufaktur regional atau aliansi strategis.

Kedua, karena China penuh uang dan bertekad untuk menegaskan kepemimpinan regionalnya, sekarang China berada dalam posisi utama untuk mengeksploitasi masalah ekonomi di antara tetangganya, terutama sekutu Amerika Serikat dan negara-negara garis depan Asia Tenggara. Satu bidang yang menjadi perhatian adalah potensi “pencarian murah” China di negara-negara yang terpukul keras tetapi relevan secara strategis, yang sekarang sangat membutuhkan investasi dan bantuan ekonomi.

Dalam beberapa tahun terakhir, Beijing dengan rakus melihat infrastruktur berharga dan situs sensitif di seluruh Filipina, termasuk galangan kapal besar dan ruang hijau yang dekat dengan instalasi militer di Teluk Subic dan Palawan, dua wilayah yang kebetulan mencakup Laut China Selatan yang disengketakan dan secara teratur menjadi tuan rumah bagi AS. Angkatan Laut. Aktiva.

READ  Memetakan ekonomi global: Permintaan AS memacu negara-negara yang dipimpin ekspor

Dengan tidak adanya bantuan substansial dari Amerika Serikat dan kekuatan serupa, negara-negara seperti Filipina, Kamboja, dan Myanmar pasca kudeta mungkin tergoda untuk menukar kedaulatan mereka untuk kelangsungan ekonomi jangka pendek.

Ketiga, ada kemunduran demokrasi yang berkepanjangan di negara-negara demokrasi utama Asia. Pandemi telah menjadi keuntungan bagi diktator yang muncul dan maju di seluruh wilayah, karena pemerintah secara oportunistik memanfaatkan kekuatan darurat atas nama keamanan publik untuk menyerang perbedaan pendapat dan menghancurkan lembaga-lembaga demokrasi.

Di Indonesia dan Filipina, epidemi telah membuat lembaga pertahanan secara sistematis menyusup ke pemerintah sipil, dengan mantan jenderal dan pengurusnya menjadi arsitek utama atas dugaan tanggapan kesehatan masyarakat terhadap krisis.

Kekhawatiran terkait adalah pemiskinan jangka panjang kelas menengah, yang telah menjadi tulang punggung demokratisasi di seluruh Asia selama seabad terakhir. Di tengah kesengsaraan umum, banyak warga kelas pekerja yang progresif dan tertekan mungkin hanya memilih untuk meninggalkan negara mereka atau fokus pada kelangsungan hidup sehari-hari daripada melanjutkan aktivitas politik yang berisiko.

Seperti yang telah kita lihat di negara-negara dari Turki hingga Thailand, tekanan ekonomi dapat mendorong kecenderungan reaksioner dan otoriter di antara masyarakat umum, dan terutama di kalangan kelas menengah, karena para pemilih mencari bantuan yang mantap untuk pemulihan dan keselamatan publik. Asia mungkin kawasan paling dinamis di Bumi, tetapi Asia juga bisa menjadi sarang ketidaksetaraan dan ketidakstabilan jika tidak ada pemerintahan yang baik.

Richard Jawad Hydrian adalah Profesor Geopolitik di Universitas Politeknik Filipina dan penulis, antara lain, “Samudra Hindia dan Pasifik: Trump, Cina, dan Perjuangan Baru untuk Penguasaan Global.”

Pada saat terjadi kesalahan informasi dan banyak informasi, Jurnalisme berkualitas lebih penting dari sebelumnya.
Dengan berlangganan, Anda dapat membantu kami menyampaikan cerita dengan benar.

berlangganan sekarang

Galeri Foto (klik untuk memperbesar)