memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Bagaimana COVID-19 akan mendorong ekonomi internet di Asia Tenggara – Opini

Soegeng Wibowo, Alessandro Cannarsi dan Florian Hoppe

Jakarta / Singapura
Jumat 4 Juni 2021

2021-06-04
20:49

c78dad32e3af0945bdb46490a803c990
2
Pendapat
Internet, Ekonomi, Konsumsi, Asia Tenggara, COVID-19, Perbankan, Pinjaman, Digital, Asuransi, Bisnis, Fintech
Gratis

Dengan kehidupan setelah pandemi yang hampir menjadi kenyataan, prediksi mulai beredar tentang seperti apa dunia pasca-COVID 19 di Asia Tenggara. Sementara banyak aspek dalam waktu dekat masih belum pasti, satu hal yang jelas: Konsumen pasti akan terus bergantung pada layanan digital.

Virus corona telah mengantarkan lonjakan besar dalam adopsi digital, dengan lebih dari satu dari tiga konsumen layanan digital menjadi baru dalam layanan ini dan lebih dari 90 persen berniat untuk melanjutkan fase pascapandemi, menurut penelitian oleh Bain, Google dan Temasek berdasarkan data Kantar meliputi Singapura, Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand dan Vietnam. Empat puluh juta pengguna Internet baru ditambahkan pada tahun 2020, sehingga jumlah total menjadi 400 juta. Sekarang, 70 persen wilayah itu online.

Penelitian ini juga menemukan bahwa rata-rata orang Asia Tenggara menghabiskan satu jam ekstra per hari untuk online selama penguncian virus corona. Sangat mudah untuk melihat mengapa. Sektor internet telah menyediakan akses ke barang-barang penting, perawatan kesehatan, pendidikan, dan hiburan sambil membantu bisnis tetap menyala.

Karena delapan dari 10 orang Asia Tenggara memandang teknologi sangat berguna selama pandemi, teknologi telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari masyarakat. Ekonomi internet tetap tangguh pada nilai barang dagangan kotor (GMV) $100 miliar, bahkan dengan perlambatan global.

Dengan konsumen dan usaha kecil dan menengah (UKM) online, dan dengan ekosistem yang mendukung dan lingkungan peraturan yang mendukung, total proyeksi untuk tahun 2025 berdiri kokoh di lebih dari 300 miliar, menunjukkan pertumbuhan meskipun lingkungan yang menantang.Titik panas besar termasuk Vietnam dan Indonesia.

Pergeseran dramatis dalam perilaku konsumen terhadap layanan digital memiliki implikasi besar bagi perusahaan tradisional yang merambah ke dunia digital dan bisnis digital lokal. Pendidikan dan bahan makanan paling diuntungkan dari masuknya konsumen digital baru. Misalnya, 55 persen pengguna layanan pendidikan online baru mengenal layanan tersebut pada tahun 2020. Dan di e-commerce grosir, 47 persen konsumen adalah pengguna baru.

READ  Wirecard Manager menjual aset Asia Pasifik

Sementara itu, 34 persen responden survei di wilayah tersebut mengatakan mereka menggunakan pengiriman makanan lebih banyak daripada sebelum pandemi. Sementara COVID-19 telah mempercepat adopsi di sektor ini dan lainnya, hal itu juga menyebabkan kemunduran bagi beberapa orang, seperti transportasi (menunggang kuda) dan perjalanan online.

Penelitian kami membantu kami melihat dengan jelas bagaimana perubahan perilaku konsumen akan terungkap. Pembeli membeli lebih banyak bahan makanan secara online dan tidak akan kembali. Dengan melanjutkan perjalanan dalam kota, itu akan memakan waktu lama.

Lonjakan penyiar digital kemungkinan akan terus berlanjut. Sebagai panduan, perlu diingat bahwa streaming video pada penyedia layanan belum melihat peningkatan yang signifikan dalam tingkat perubahan dan lebih dari separuh pengguna (6 dari 10) berniat untuk melanjutkan langganan video dan musik mereka tanpa batas waktu. Namun, prediksi ini datang dengan hati-hati: pengguna juga telah mengindikasikan bahwa ada kemungkinan untuk membatalkan langganan setelah masa percobaan berakhir.

Beberapa peluang terbesar terletak pada sektor layanan keuangan digital yang sedang berkembang, yang meliputi pembayaran, pengiriman uang, asuransi, investasi, dan pinjaman. Konsumen dan UKM telah mengadopsi layanan keuangan digital yang belum pernah ada sebelumnya, dan perubahan perilaku akan tetap ada, yang mengarah pada adopsi dan penetrasi.

Lembaga keuangan terkemuka meningkatkan aplikasi mereka dan melihat peningkatan partisipasi. Pengguna aplikasi mobile banking YTD bulanan tumbuh 73% di Vietnam dalam tiga kuartal pertama tahun 2020.

Pembayaran terus bergerak di Internet. Berdasarkan penelitian Kantar, rata-rata jumlah transaksi tunai turun 11 persen selama COVID, dengan lebih banyak pedagang yang beralih online karena kebutuhan. Karena meningkatnya aktivitas digital, kami telah meningkatkan perkiraan nilai transaksi global untuk tahun 2025 menjadi $1,2 triliun.

READ  Pandemi merugikan usaha kecil dan menengah di negara berkembang البلدان

Subsektor pengiriman uang digital telah diuntungkan dari peningkatan penggunaan yang serupa. Di tengah pembatasan perjalanan, adopsi hampir dua kali lipat. Ini juga mendorong adopsi digital: Regulator dan majikan online untuk membayar pekerja migran secara elektronik, kemudian membantu mereka mentransfer uang kembali ke keluarga mereka. Kenyamanan dan harga yang lebih rendah kemungkinan akan mempertahankan perubahan perilaku, dengan hingga 40 persen dari total nilai konversi online diperkirakan akan terjadi pada tahun 2025.

Dalam asuransi, pembelian online telah dipindahkan karena saluran tradisional telah terganggu selama tahun COVID. Asuransi jiwa dan kesehatan telah mengalami peningkatan secara online karena konsumen menjadi lebih sadar akan risiko pandemi.

Pertumbuhan yang lebih impulsif: Asuransi mikro skala kecil mendapatkan momentum dan menawarkan potensi besar untuk melayani sektor yang tidak diasuransikan. Kemitraan antara perusahaan asuransi yang mapan dan platform konsumen mendorong produk jangka pendek yang inovatif ini, yang kemudian dimasukkan ke dalam layanan platform mereka.

Menurut penelitian kami, produk tradisional tidak laku secara online. Ini berarti bahwa perusahaan asuransi mapan yang sangat bergantung pada agen dan asuransi bank akan menyadari kebutuhan untuk mendigitalkan campuran saluran mereka dengan cepat dan menyesuaikan produk baru ke saluran digital. Dengan perkembangan tersebut, subsektor asuransi dapat tumbuh sebesar 31 persen pada tahun 2025.

Sektor investasi online yang baru lahir terus berkembang dengan pesat dari basis kecil karena konsumen menjadi semakin nyaman dengan berinvestasi secara online. Ada tiga pesaing utama dalam investasi online: perusahaan fintech murni (seperti Robo-Advisors) dan platform teknologi konsumen; Perusahaan manajemen kekayaan didirikan. Masing-masing pemain ini memiliki cukup ruang untuk menangani segmen pelanggan yang berbeda dengan proposisi nilai yang berbeda.

READ  Perekonomian Indonesia mengalami resesi setahun penuh pertamanya dalam lebih dari dua dekade pada tahun 2020

Terakhir, hanya satu sub-sektor layanan keuangan digital yang gagal menghasilkan pertumbuhan yang mengesankan selama COVID-19: pinjaman, yang tertatih-tatih oleh kekhawatiran tentang kualitas kredit. Langkah-langkah pemerintah sedikit melunakkan pukulan tersebut, dan melakukan intervensi secara agresif dengan penangguhan pinjaman, restrukturisasi, paket stimulus, insentif pajak, dan penyesuaian suku bunga.

Namun, kenaikan tajam dalam kredit bermasalah telah menempatkan beberapa pemberi pinjaman di tanah goyah. Sementara bank-bank di wilayah tersebut bekerja untuk menopang cadangan, kepercayaan pemberi pinjaman tetap rendah. Pemberi pinjaman peer-to-peer yang belum teruji yang menargetkan pinjaman gajian yang lebih berisiko dan beberapa pemberi pinjaman tradisional yang lebih kecil akan kesulitan di kuartal mendatang, jadi kami berharap pasar akan menguat ke depan.

Satu-satunya sektor yang terhenti pada tahun 2020 adalah pinjaman digital – yang tidak mengalami pertumbuhan pada tahun 2020, sebagian besar karena kekhawatiran tentang kualitas kredit di tengah pandemi: Pemerintah di seluruh kawasan telah melakukan intervensi secara agresif untuk mendukung perekonomian termasuk dengan menghentikan pinjaman. Ada kekhawatiran bahwa kredit bermasalah bisa meningkat tajam setelah penangguhan berakhir.

Namun, peluang jangka panjang masih ada mengingat sebagian besar individu dan perusahaan yang tidak memiliki akses kredit di Asia Tenggara (di luar Singapura), regulator yang menguntungkan secara bertahap memacu lebih banyak persaingan, dan inovasi berkelanjutan dalam algoritme peringkat kredit.

Kami memperkirakan pinjaman digital akan mencapai $92 miliar di seluruh kawasan pada tahun 2025, karena semakin banyak konsumen di Asia Tenggara yang merangkul masa depan digital.

***

Penulis adalah mitra Bain & Company. Soegeng Wibowo berbasis di Jakarta, dan Alessandro Cannarsi dan Florian Hoppe berbasis di Singapura.