memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Badminton: Pertunjukan besar saat Aaron/Wui Yik mencapai final dunia, selanjutnya menghadapi Hendra-Ahsan

Petaling Jaya: Tokyo adalah tempat berburu yang bagus untuk pasangan Aaron Chia-So Woo Yik.

Aaron/Wui Yik tetap semangat untuk final Kejuaraan Dunia pada Sabtu (27 Agustus) di Tokyo Metropolitan Gymnasium di Tokyo.

Pasangan Malaysia, peringkat 6 dunia, tampil sebagai pemenang dalam pertandingan ketat selama 77 menit 20-22, 21-18, 21-16 dalam pertarungan mendebarkan melawan petenis nomor 7 dunia Satwiksairaj Rangrireddy-Chirag Shetty dari India.

Ini adalah kemenangan keenam melawan tim India.

Juga final kedua mereka tahun ini. Mereka juga mencapai final Kejuaraan Asia tahun ini di Manila sebelum kalah dari Pramutya Kusumawardana/Yeremia Rambidan dari Indonesia.

Mereka akan berusaha mengakhiri penantian Indonesia untuk gelar juara dunia pertamanya saat menghadapi pasangan peringkat tiga dunia Indonesia Hendra Setiawan/Mohamed Ahsan dalam laga perebutan gelar pada Minggu (28/8) pukul 14.00 waktu Malaysia.

Pada pertandingan semifinal lainnya, senior Hendra-Ahsan mengalahkan juniornya Fajr Albion/Ryan Artianto 23-21, 12-21, 21-16.

Malaysia terakhir mencapai final ganda putra di Paris pada 2010 dengan Koo Kien Keat/Tan Boon Heong.

Final Ahsan/Hendra dan Aaron/Woo Yik merupakan ulangan perebutan medali perunggu Olimpiade di tempat yang sama, yang dimenangkan oleh Malaysia.

Perak dijamin, tetapi bisakah orang Malaysia berusaha keras untuk memenangkannya? Seperti Malaysia!

READ  Tes Indonesia untuk memulai masa jabatan Cabrera