memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Axelson dari Badminton-Denmark memenangkan emas tunggal putra, mengalahkan Sen Long

TOKYO, 2 Agustus – Victor Axelson dari Denmark memenangkan medali emas Olimpiade tunggal putra pada hari Senin, mengalahkan Chen Long dari China, yang memenangkan gelar di Olimpiade Rio 2016.

Axelson dan Sen, dua smasher paling brutal di dunia, menyelesaikan pertandingan mereka dengan 21-15 21-12 setelah hampir satu jam melakukan flash shot dan rally yang memukau. Setelah itu, Chen berbicara dengan hangat dalam bahasa Mandarin kepada Axelson, yang menangis saat meninggalkan pengadilan.

“Dia mengatakan kepada saya bahwa saya pantas mendapatkannya, dan penampilan saya di sini sangat bagus. Dan saya ‘terima kasih banyak dan dia adalah inspirasi besar bagi saya,’ kata Axelson, Putra Mahkota Denmark, yang menarik diri dari panggilan dengan Frederick.

Anthony Sinisuka Kinding dari Indonesia mengalahkan Kevin Gordon dari Guatemala 21-11 21-13 untuk medali perunggu, menghancurkan harapan negaranya untuk memenangkan medali Olimpiade kedua.

Dengan perak Senwin, di Tokyo, Cina telah memenangkan enam medali bulu tangkis lebih banyak daripada negara lain: satu emas dan perak di ganda campuran, satu emas di tunggal putri, satu perak di ganda putra, dan sekarang, satu perak di putra. lajang.

Meskipun tidak terlalu besar ketika China memenangkan semua lima emas di London, mereka melakukannya lebih baik daripada dua medali emas dan satu perunggu yang mereka cetak di Rio, terendah di Olimpiade.

Sebelumnya, pasangan ganda putri keenam dunia Gracia Foley dan pemain Indonesia Abriani Rahayu memenangkan medali emas Olimpiade, memecahkan rekor kemenangan saat penonton yang panik meneriakkan bendera nasional yang besar.

Mereka mengalahkan Chen Qing Chen dan Jia Yi Fan dari China 21-19 21-15 dengan sorak-sorai dari anggota tim anti-sosial Indonesia dan staf pendukung yang menggema di Musashino Forest Sport Plaza yang kosong di Tokyo.

READ  Banjir muson melanda ibukota Indonesia, memaksa 1.300 untuk mengungsi | Berita Banjir

Layak untuk menang. Pada satu titik, shuttlecock palsu mengenai burung gagak dengan keras, mematahkan tali di pipinya, dan saat poin dimainkan, dia harus memindahkannya ke lokasi lain.

Indonesia belum pernah meraih medali emas di ganda putri.

“Anda tidak akan melakukan itu karena Indonesia tidak memiliki sejarah di ganda putri,” kata pegolf berusia 33 tahun yang memulai mimpi Olimpiadenya dua dekade lalu.

“Di sinilah aku sekarang.”

Saat bendera Indonesia dikibarkan, Polly dan Rahayu saling berpelukan dan menyanyikan lagu kebangsaan di bawah topeng. Dalam momen silaturahim, para peraih medali perak dan perunggu itu diajak berdesak-desakan di atas panggung untuk sebuah film.

Laporan Richa Naidu; Diedit oleh Himani Sarkar, Ken Ferris dan Hugh Lawson

Standar kami: Kebijakan Yayasan Thomson Reuters.