memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Axelsen Olympic – bulu tangkis – Denmark memenangkan medali emas putra, mengalahkan Chen Long

Viktor Axelsen dari Denmark memenangkan medali emas Olimpiade tunggal putra pada hari Senin, mengalahkan Chen Long dari China yang memenangkan gelar di Olimpiade Rio 2016. Dua rival paling brutal di dunia, Axelsen dan Chen menyelesaikan pertandingan mereka 21-15 21-12 setelah hampir satu jam Tembakan cepat dan reli luar biasa. Setelah itu, Chen berpelukan dan berbicara dalam bahasa Mandarin dengan Axelsen, yang masih menangis saat meninggalkan lapangan.

kata Axelsen, yang baru saja menyelesaikan panggilan telepon dengan Frederick, Putra Mahkota Denmark. Anthony Sinisuka Genting dari Indonesia mengalahkan Kevin Cordon dari Guatemala untuk merebut perunggu 21-11 21-13, menghancurkan harapannya untuk memenangkan medali Olimpiade kedua kalinya untuk negaranya.

Dengan perak Chen, China memenangkan enam medali bulu tangkis di Tokyo, lebih banyak dari negara lain: emas dan perak di ganda campuran, emas di tunggal putri, perak di ganda putra, perak di ganda putri, dan sekarang, perak. di tunggal putra. Sementara kompetisi tidak sebesar di London ketika China memenangkan semua lima medali emas, itu lebih baik daripada emas dan satu perunggu yang dicetaknya di Rio, yang terendah di Olimpiade.

Sebelumnya, pasangan nomor enam dunia ganda putri Gracia Polly dan Abriani Rahayu dari Indonesia memenangkan emas Olimpiade dan mengukir jalan mereka menuju kemenangan saat para penonton bersorak dan mengibarkan bendera nasional yang besar. Mereka mengalahkan pemain China Chen Qingchen dan Jia Yi Fan 21-19 21-15 dengan teriakan dorongan dari segelintir anggota tim Indonesia yang jauh secara sosial dan staf pendukung yang bergema di Musashino Forest Sports Arena yang sebagian besar kosong di Tokyo.

Kemenangan itu memang layak. Pada satu titik, Polii memukul shuttlecock dengan sangat keras sehingga senar pada raketnya putus dan dia harus melompat untuk menukarnya dengan yang lain saat poinnya masih dalam permainan. Indonesia belum pernah meraih medali emas di nomor ganda putri, yang sebelumnya diunggulkan China. “Orang-orang berkata, ‘Anda tidak akan bisa karena Indonesia tidak memiliki sejarah suami istri saya,’” kata Polly, 33, yang impian Olimpiadenya dimulai dua dekade lalu.

READ  Atlet angkat besi Bali Widiasih memenangkan medali pertama Indonesia di Tokyo Paralympic Games

“Saya di sini sekarang”. Polly dan Rahayu saling berpelukan setelah menang, menyanyikan lagu kebangsaan di bawah topeng mereka sambil mengibarkan bendera Indonesia. Dalam momen kebersamaan, mereka mengundang peraih medali perak dan perunggu untuk naik podium untuk berfoto.

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)