memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Awak kapal selam Indonesia menyanyikan “Selamat tinggal” beberapa minggu sebelum tragedi tersebut

Sebuah video muncul dari awak kapal selam Indonesia yang tragis menyanyikan lagu lokal berjudul “Selamat tinggal” – beberapa minggu sebelum kapal tenggelam, dengan semua 53 pelaut di dalamnya.

AFP melaporkan bahwa Heri Octavian, komandan Batalyon 402 KRI Nanggala yang naas, termasuk di antara kerumunan di sekitar seorang pelaut yang bermain gitar akustik.

“Meskipun aku belum siap untuk merindukanmu, aku belum siap untuk hidup tanpamu,” para pelaut bernyanyi dengan penampilan yang menyentuh dari “Sampai Jumpa.” “Saya berharap yang terbaik untukmu.”

Juru bicara militer Djwara Wimpo mengatakan kepada AFP bahwa rekaman itu merekam perpisahan dengan komandan Korps Kapal Selam Marinir yang akan keluar, yang penggantinya mengambil alih misi tersebut pada awal Maret.

Eriks Sukamte, penampil asli lagu tersebut, Posting video yang menghantui Di Instagram pada hari Minggu, CBS News melaporkan.

Militer Indonesia merilis video yang menunjukkan awak kapal selam KRI Nanggala-402 bernyanyi bersama dengan lagu hit berjudul
Cuplikan video menunjukkan awak kapal selam KRI Nanggala-402 bernyanyi bersama lagu hit berjudul “Goodbye” beberapa minggu sebelum kapal tenggelam.
Tentara Indonesia

Militer Indonesia secara resmi mengatakan bahwa semua 53 awak kapal telah tewas setelah puing-puing kapal selam ditemukan pada hari Minggu di setidaknya tiga bagian di dasar laut.

Pengumuman suram itu datang sehari setelah Indonesia mengumumkan bahwa kapal itu tenggelam dan tidak hanya hilang, tetapi tidak secara eksplisit menyebutkan apakah awaknya tewas.

Kapal Badan Pencarian dan Penyelamatan Indonesia (BASARNAS) mencari kapal selam yang hilang pada 23 April 2021.
Kapal Badan Pencarian dan Penyelamatan Indonesia mencari kapal selam yang hilang pada 23 April 2021.
Badan Sorianto / Anatolia melalui Getty Images

Para pejabat sebelumnya mengatakan pasokan oksigen untuk kapal selam diesel buatan Jerman telah habis pada Sabtu pagi, tiga hari setelah kapal itu hilang dari pulau resor Bali.

“Kami menerima gambar bawah air yang dikonfirmasi sebagai bagian dari kapal selam, termasuk kemudi vertikal, jangkar, badan tekanan eksternal, kemudi selam berukir dan bagian lain kapal,” kata komandan militer Hadi Tjiganto kepada wartawan di Bali, Minggu.

READ  Gambar pelukan Coronavirus disebut sebagai foto pers terbaik dunia tahun ini
Pria menghadiri doa khusus untuk awak kapal selam Angkatan Laut Indonesia KRI Nanggala yang tenggelam 21 April 2021 di Surabaya, Indonesia.
Pria menghadiri kebaktian doa khusus untuk awak kapal selam Indonesia KRI Nanggala, yang tenggelam 21 April 2021, di Surabaya, Indonesia.
Foto AP / Trisnadi

“Dengan bukti otentik ini, kami bisa mengumumkan KRI Nanggala 402 telah tenggelam dan semua awaknya tewas,” kata Tahijanto.

Laksamana Yodo Margono, Kepala Staf Angkatan Laut, mengatakan robot bawah air yang dilengkapi kamera yang mendokumentasikan puing-puing tergeletak di dasar laut pada kedalaman 2.750 kaki.

Foto bawah air tak bertanggal ini dirilis oleh TNI AL pada 25 April 2021 menunjukkan bagian dari kapal selam KRI Nanggala yang tenggelam di Laut Bali, Indonesia.
Foto bawah air tak bertanggal ini dirilis oleh TNI AL pada 25 April 2021 menunjukkan bagian dari kapal selam KRI Nanggala yang tenggelam di Laut Bali, Indonesia.
TNI AL melalui AP

Pada hari Senin, Angkatan Laut mencoba mencari cara untuk menyelamatkan sisa-sisa kapal dan menemukan jenazah awaknya.

“Kami akan menganalisis foto, video bawah air, aliran dan sebagainya untuk menentukan teknologi mana yang akan digunakan,” kata Laksamana Pertama Julius Wedjugono seperti dikutip Reuters.

Orang-orang melempar bunga dan kelopak atas nama awak kapal selam KRI Nanggala-402 yang tenggelam saat melakukan sholat di laut dekat Labuhan Lalang, Bali, Indonesia pada 26 April 2021,
Orang-orang melemparkan bunga dan kelopak bunga atas nama awak kapal selam KRI Nanggala-402 yang tenggelam saat berdoa di laut dekat Labuhan Lalang, Bali, Indonesia, pada 26 April 2021,
Foto Antara / Fikri Youssef / via Reuters

Sementara itu, kerabat yang berduka berkumpul di tepi pantai di Bali untuk memberi penghormatan kepada orang yang mereka cintai.

Anggota keluarga awak I Jedi Kartika berkumpul di Selukan Pawang di pantai utara Bali, membawa dupa dan bunga serta memotretnya sebagai bagian dari seragam militernya.

Seorang perwira militer Indonesia memperlihatkan baju pelarian awak yang robek dari kapal selam yang tenggelam pada tanggal 25 April 2021.
Seorang perwira militer Indonesia memperlihatkan baju pelarian awak yang robek dari kapal selam yang tenggelam pada 25 April 2021.
Johannes Christo / Nour Foto dari The Associated Press

Yang lainnya mendayung di laut untuk menyebarkan kelopak bunga secara meriah di air.

Kami telah memperkenalkan putra kami kepada pemerintah. “Sekarang dia telah jatuh dalam prosesnya, kami berharap pemerintah akan mengembalikan jenazahnya kepada kami setelah semua perayaan resmi,” kata Wayan Dharamantha, paman kapal selam itu.

Anggota TNI AL terlihat di kapal selam naas, KRI Nanggala-402, pada 6 Februari 2012.
Personel TNI AL di atas kapal selam naas KRI Nanggala-402 pada 6 Februari 2012.
Melalui Reuters

Presiden Joko Widodo menyampaikan belasungkawa kepada keluarga dan berjanji bahwa negara akan mendanai pendidikan anak-anak para pelaut yang tewas.