memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Arus Teluk: Sistem arus laut yang kritis menunjukkan tanda-tanda ketidakstabilan. Sistem arus laut di Gulf Stream menunjukkan tanda-tanda ketidakstabilan. Mematikannya bisa menjadi bencana.

Keruntuhannya akan memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi cuaca dan kehidupan kita di Bumi.

Sirkulasi Atlantic Overturning (AMOC)—di mana Arus Teluk merupakan bagian utama—membantu menjaga keseimbangan energi di Samudra Atlantik. Hal ini sering digambarkan sebagai “sabuk konveyor” yang mengambil air permukaan yang hangat dari daerah tropis dan mendistribusikannya ke Atlantik Utara. Kemudian air yang lebih dingin dan asin tenggelam dan mengalir ke selatan.

belajar, Diterbitkan Kamis di Nature and Climate Change, memperingatkan “kehilangan stabilitas AMOC yang hampir sempurna selama abad terakhir. Para peneliti mengatakan itu mungkin di ambang kehancuran dari sirkulasi kuat ke lemah, meskipun ambang keruntuhan ini masih belum pasti.”
Ilmuwan memiliki Peringatkan sirkulasi darah yang buruk selama bertahun-tahun. Hujan deras dan lapisan es yang mencair membuat perairan di Atlantik Utara kurang asin, membuatnya lebih ringan dan kecil kemungkinannya untuk tenggelam. Jika air di area ini menjadi terlalu terang, seluruh sirkulasi dapat terganggu.

Pola cuaca global terkait erat dengan sirkulasi dan pengangkutan panas dan nutrisi di sekitar planet ini. Runtuhnya sistem ini akan menyebabkan perubahan yang signifikan dan tiba-tiba, termasuk kenaikan permukaan laut yang cepat, musim dingin yang lebih ekstrem di Eropa Barat, dan gangguan sistem monsun di daerah tropis.

Ini juga dapat memiliki efek cascading dan mengacaukan komponen lain dari sistem iklim bumi, termasuk lapisan es Antartika dan hutan hujan Amazon.

Skenario ini menjadi dasar film fiksi ilmiah iklim 2004 The Day After Tomorrow, di mana serangkaian bencana cuaca ekstrem terjadi setelah perubahan iklim menyebabkan AMOC runtuh.

Para ilmuwan sebelumnya mengatakan sirkulasi lebih lemah daripada sekitar 1.000 tahun yang lalu, tetapi mereka tidak tahu apakah itu benar-benar tidak stabil atau mengalami perubahan alami. Studi minggu ini menggunakan delapan set data yang melihat suhu permukaan dan salinitas di Atlantik Utara selama 150 tahun, dan menemukan bahwa pemanasan global mendorong destabilisasi.

READ  CDC - Area Teluk NBC

“Perbedaannya sangat penting,” penulis studi Niklas Bowers dari Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim mengatakan kepada CNN melalui email.

“Bayangkan sebuah kursi yang dapat digeser (dengan keempat kaki tetap di lantai) atau dimiringkan. Keduanya mengubah posisi kursi (sesuai dengan perubahan gaya rata-rata AMOC), tetapi dalam kasus pertama stabilitas kursi akan tidak terpengaruh, sementara yang terakhir ada titik kritis. Jika kita memiringkan kursi sedikit, itu akan jatuh. Hasil saya menunjukkan bahwa apa yang terjadi pada AMOC lebih cenderung miring daripada hanya bergeser sehingga AMOC telah bergerak menuju ambang kritis di mana ia mungkin runtuh.”

Bowers menambahkan bahwa dia sendiri terkejut dengan temuannya bahwa AMOC telah tidak stabil dan “menuju ambang kritis, di mana ia bisa tiba-tiba runtuh.”

Runtuhnya sirkulasi akan berarti pendinginan yang signifikan di Eropa, kata Beurs, “tetapi mungkin yang paling mengkhawatirkan adalah dampak runtuhnya AMOC pada sistem monsun tropis di Amerika Selatan, Afrika Barat, dan India; khususnya di Afrika Barat, keruntuhan AMOC dapat menyebabkan untuk kondisi kekeringan permanen. “.

Boyer menyadari dalam studinya bahwa dia dan ilmuwan lain masih belum tahu apakah dan kapan sungai itu akan runtuh, tetapi dia meminta dunia untuk mengurangi emisi gas rumah kaca “sebanyak mungkin dan secepat mungkin.”

“Setiap gram gas rumah kaca tambahan di atmosfer akan meningkatkan kemungkinan jatuhnya AMOC di masa depan, jadi emisi sesedikit mungkin, baik di tingkat individu tetapi tentu saja di tingkat kolektif dan internasional, adalah kuncinya.”

Studi datang sebelum Laporan utama Panel Internasional PBB tentang Perubahan Iklim pada hari Senin, yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dibuat dan diharapkan dapat memberikan wawasan penting hingga saat ini tentang sejauh mana perubahan iklim buatan manusia. Ini juga mungkin melukiskan gambaran seperti apa masa depan, tergantung pada tindakan apa yang diambil dunia untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.