memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Apakah alam pulih selama pandemi antropos?

Di musim semi yang khas, burung laut yang berkembang biak – dan pengamat burung laut manusia – berduyun-duyun ke Stora Karlsö, sebuah pulau di lepas pantai Swedia.

Tetapi pada tahun 2020, pandemi Covid-19 membatalkan musim turis, mengurangi kehadiran manusia di pulau itu lebih dari 90%. Saat orang-orang keluar dari gambar, elang ekor putih bergerak, menjadi lebih banyak dari biasanya, Para peneliti menemukan.

Ini mungkin terdengar seperti kisah yang rapi tentang bagaimana alam pulih ketika orang menghilang dari lanskap – jika bukan karena fakta bahwa ekosistem itu kompleks. Banyak elang yang baru terbentuk memanjat berulang kali melintasi tebing saat populasi tegalan biasa bertelur, mengusir burung-burung yang lebih kecil dari tepinya.

Di tengah gejolak ini, beberapa telur jatuh dari tebing. Lainnya diculik oleh predator saat Moor pergi. Jonas Hentati Sundberg, seorang ahli ekologi kelautan di Universitas Ilmu Pertanian Swedia, menemukan bahwa kinerja pembiakan tegalan menurun sebesar 26 persen. “Mereka terbang dengan panik, dan mereka kehilangan telurnya,” katanya.

Pandemi telah, dan tetap menjadi, tragedi kemanusiaan global. Tapi bagi para ahli ekologi, memang seperti itu Kesempatan yang tak tertandingi Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana orang mempengaruhi alam dengan mendokumentasikan apa yang terjadi ketika kita tiba-tiba jatuh kembali padanya.

Kumpulan literatur yang berkembang melukiskan gambaran kompleks tentang perlambatan aktivitas manusia yang kemudian dikenal sebagai “anthropos”. Jelas bahwa beberapa spesies diuntungkan dari ketidakhadiran kita, konsisten dengan akun media awal bahwa alam, tanpa orang yang mengutak-atiknya, pada akhirnya menyembuhkan. Tetapi Spesies lain berjuang Tanpa perlindungan manusia atau sumber daya.

“Manusia memainkan peran ganda ini,” kata Amanda Bates, ilmuwan konservasi laut di Universitas Victoria di Kanada. Kami bertindak sebagai “ancaman bagi satwa liar tetapi juga pelindung lingkungan kami,” katanya.

Para ilmuwan mengatakan penelitian tersebut berisi pelajaran praktis untuk konservasi, menunjukkan bahwa bahkan perubahan sederhana dalam perilaku manusia dapat memiliki manfaat besar bagi spesies lain. Pergeseran ini mungkin sangat penting untuk dipertimbangkan saat dunia manusia kembali hidup dan perjalanan musim panas meningkat, Mungkin antropomorfik dari aktivitas yang intens.

“Banyak orang akan merasa ingin mengejar ketinggalan dalam perjalanan liburan, perjalanan untuk bekerja, dan mengikuti kehidupan,” kata Christian Rutz. Seorang ahli ekologi perilaku di Universitas St Andrews yang memperkenalkan konsep “antropologi” dalam sebuah makalah penelitian baru-baru ini. (Dia dan Dr. Bates juga merupakan bagian dari tim yang menciptakan istilah “anthropos.”)

“Manusia harus bepergian dan menikmati alam,” tambahnya. “Tapi saya pikir bisa ada penyesuaian yang sangat halus tentang bagaimana kita melakukan hal-hal yang masih bisa berdampak besar.”

Ketika pandemi melanda, banyak rutinitas manusia terhenti secara tiba-tiba. Pada 5 April 2020 – puncak penguncian pandemi – 4,4 miliar orang, atau 57 persen dari planet ini, tunduk pada semacam pembatasan pergerakan, Ilmuwan menghargai. Mengemudi turun lebih dari 40 persen, sementara lalu lintas udara turun 75 persen.

READ  Vermont telah melaporkan 487 kasus Covid-19

Pergeseran mendadak ini memungkinkan peneliti untuk memisahkan efek perjalanan manusia dari banyak cara lain kita membentuk kehidupan spesies lain.

“Kami tahu bahwa manusia mempengaruhi ekosistem melalui perubahan iklim, dan kami tahu mereka memiliki dampak besar melalui perubahan penggunaan lahan, seperti menghancurkan habitat dan membangun pusat perbelanjaan,” kata Christopher Wilmers, ahli ekologi satwa liar di University of California, Santa Cruz. “Tapi hal semacam itu menghilangkan semua itu, dan dia berkata, ‘Oh, well, apa efek dari mobilitas manusia itu sendiri?’ “

Dengan manusia bersembunyi di rumah mereka – mobil terjebak di garasi, pesawat di hanggar, kapal di dermaga – udara Dan kualitas air Para ilmuwan telah menemukan perbaikan di beberapa tempat. Mengurangi polusi suara di bumi Dan di bawah laut. habitat yang disebabkan oleh manusia Dia mulai pulih.

Pada bulan Maret 2020, Cagar Alam Teluk Hanauma di Hawaii, tujuan snorkeling yang populer, ditutup dan ditutup selama hampir sembilan bulan. “Pandemi telah membuat dampak pengunjung kembali ke nol,” kata Cole Rodgers, ahli ekologi terumbu karang di Institut Biologi Kelautan Hawaii.

Tanpa perenang menendang sedimen, air murni 56 persen peningkatanDr Rodgers dan rekan-rekannya menemukan. Kepadatan, biomassa, dan keanekaragaman ikan meningkat di perairan yang sebelumnya padat dengan penyelaman.

Faktanya, para ilmuwan telah menemukan bahwa banyak spesies telah pindah ke habitat baru ketika penguncian epidemiologis berubah Apa yang kadang-kadang disebut oleh para ahli ekologi sebagai “pemandangan ketakutan”.

“Semua hewan, Anda tahu, berusaha untuk tidak mati,” kata Caitlin Gaynor, ahli ekologi di University of British Columbia. Dorongan untuk bertahan hidup ini membuat mereka menjauh dari pemangsa potensial, termasuk manusia. “Kami berisik, inovatif, dan mirip dengan pemangsa mereka – dan dalam banyak kasus mereka adalah pemangsa mereka,” kata Dr. Gaynor.

Misalnya, singa gunung yang tinggal di Pegunungan Santa Cruz, California, biasanya menjauhi kota. Tetapi setelah perintah penampungan lokal mulai berlaku pada tahun 2020, hewan-hewan itu mulai Menjadi lebih mungkin untuk memilih habitat Dr. Wilmers dan rekannya menemukannya di dekat pinggiran kota.

Dr. Wilmers berspekulasi bahwa singa gunung merespons perubahan dalam lanskap suara perkotaan, yang biasanya diisi dengan obrolan manusia dan derap mobil yang lewat. “Tapi begitu rangsangan suara itu hilang, hewan-hewan itu, seperti, ‘Yah, sebaiknya Anda pergi melihat apakah ada yang bisa dimakan di sini,'” katanya.

Tepat di utara, di San Francisco yang baru tenang, burung pipit bermahkota putih Dia mulai bernyanyi lebih pelanNamun, para peneliti menemukan bahwa jarak mereka bisa berkomunikasi lebih dari “lebih dari dua kali lipat”.

Burung-burung juga mulai bernyanyi pada frekuensi yang lebih rendah, perubahan yang terkait dengan kinerja yang lebih baik — dan peningkatan kemampuan untuk mempertahankan wilayah dan menarik teman. “Lagu-lagu mereka lebih menarik,” kata Elizabeth Deberry, ahli ekologi perilaku di University of Tennessee di Knoxville dan penulis studi tersebut.

READ  Fosil reptil laut raksasa mirip lumba-lumba ditemukan di Pegunungan Alpen Swiss

“Dan itu semalam,” tambahnya. “Apa pun memberi Anda harapan bahwa jika Anda mengurangi tingkat kebisingan di suatu daerah, Anda dapat memiliki efek positif langsung.”

Tetapi efek ketidakhadiran manusia berbeda-beda, bervariasi menurut jenis, lokasi, dan waktu.

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa Lalu lintas juga berkurang Pada musim semi 2020, jumlah hewan liar yang Ditabrak dan dibunuh oleh mobil menolak. Tetapi jumlah tabrakan kendaraan satwa liar akan segera datang menyelinap kembaliSebuah tim peneliti melaporkan bahwa bahkan dengan lalu lintas yang tersisa di bawah tingkat normal.

“Untuk setiap mil perjalanan, ada lebih banyak kecelakaan yang terjadi selama pandemi, yang kami tafsirkan sebagai perubahan penggunaan ruang untuk hewan,” kata Joel Abraham, seorang mahasiswa pascasarjana yang mempelajari ekologi di Universitas Princeton dan penulis studi tersebut. “Hewan-hewan mulai menggunakan jalan. Dan sulit bagi mereka untuk berhenti, bahkan ketika lalu lintas mulai pulih kembali.”

Penutupan tampaknya mendorong beberapa spesies invasif, Peningkatan aktivitas siang hari dari kelinci cottontail timur di Italia, di mana ekspansi yang cepat dapat mengancam kelinci liar domestik, sementara mengganggu upaya pengendalian untuk yang lain. Misalnya wabah Proyek yang sudah lama tertunda Untuk mengecualikan tikus pemangsa raksasa dari Pulau Gough, habitat penting bagi burung laut yang terancam di Atlantik Selatan.

Tikus, yang kemungkinan besar datang dengan pelaut abad ke-19, menyerang dan memakan anak ayam hidup, sering kali meninggalkan luka terbuka yang besar. “Saya menyebut mereka ‘tikus vampir,'” kata Stephanie Martin, yang bertanggung jawab atas kebijakan dan konservasi lingkungan di Tristan da Cuna, kepulauan tempat Gough menjadi bagiannya. Banyak anak ayam yang meninggal karena luka-luka mereka.

Para ilmuwan akan memulai upaya ambisius untuk membasmi tikus ketika epidemi melanda, menunda proyek selama satu tahun. Di musim kawin campur, ketika tikus vampir terus menyebar, tidak ada seorang pun Chick Brion McGillivray – Seekor burung yang terancam punah yang berkembang biak hampir secara eksklusif pada gough – selamat. “Kami telah kehilangan satu musim kawin lagi,” kata Ms. Martin. “Itu berarti satu tahun lagi tanpa anak ayam.”

Ini adalah contoh lain dari peran ganda manusia: tikus hanya ada di Gough karena manusia membawa mereka ke sana. “Tapi sekarang kami sangat membutuhkan manusia untuk mengeksekusi,” kata Dr. Bates.

Pengaruh semacam ini telah digabungkan di seluruh dunia sebagai lokal, katanya menyimpanDan pendidikan Dan menonton Program telah rusak atau kekurangan dana. kuku masuk Perburuan satwa liar Dan penganiayaanDi samping Penebangan liar dan penambanganTelah dilaporkan di beberapa negara.

Ketidakamanan ekonomi mungkin mendorong beberapa kegiatan ini, tetapi para ahli percaya itu juga dimungkinkan oleh celah dalam perlindungan manusia, termasuk kekurangan staf di taman dan cagar alam dan bahkan Tidak adanya wisatawanyang kehadirannya biasanya akan mencegah aktivitas ilegal.

READ  Rawat inap Covid dapat memengaruhi pemikiran serupa dengan usia 20 tahun | penelitian medis

“Kami tidak semuanya orang jahat,” kata Mitra Niko, asisten peneliti di Universitas Victoria. “Kami sebenarnya melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik daripada kami mengambil pujian untuk diri kami sendiri.”

Ketika orang melanjutkan rutinitas normal mereka, para peneliti akan terus memantau satwa liar dan ekosistem. Jika ekosistem yang tampaknya mendapat manfaat dari hilangnya umat manusia menderita ketika orang kembali ke banjir, itu akan memberikan bukti yang lebih kuat dari dampak kita.

“Ini adalah pembalikan intervensi eksperimental atau kuasi-eksperimental yang memungkinkan wawasan ilmiah yang sangat kuat tentang bagaimana proses lingkungan bekerja,” kata Dr. Rotz.

Memahami mekanisme ini dapat membantu para ahli merancang program dan kebijakan yang memandu dampak kami dengan lebih cermat.

“Jika kita memperkuat peran kita sebagai penjaga dan kemudian terus mengatur tekanan, kita benar-benar dapat mengubah peran manusia di lingkungan menjadi sangat positif,” kata Carlos Duarte, ahli ekologi laut di Universitas Sains dan Teknologi King Abdullah. di KSA.

Misalnya, tim peneliti menemukan bahwa dengan wisatawan yang tidak bepergian ke pulau Zakynthos Yunani pada musim panas 2020, penyu tempayan bersarang di sana. Habiskan lebih banyak waktu di dekat pantai Di perairan yang lebih hangat yang ideal untuk perkembangan telur betina dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Temuan menunjukkan bahwa wisatawan mendorong penyu ke perairan yang lebih dingin, yang memperlambat perkembangan telur dan berpotensi mengurangi jumlah cengkeraman, atau kumpulan telur, di mana hewan itu berbaring selama musim bersarang yang singkat, kata Jill Scofield, ahli ekologi konservasi di Queen Mary. Universitas Queens Mary. London dan penulis studi.

“Ini adalah jendela peluang yang sangat sempit,” katanya.

Diakuinya, menghentikan semua pariwisata itu tidak mungkin. Menetapkan bagian dari pantai sebagai habitat yang dilindungi untuk penyu dan melarang berenang di sana di awal musim panas dapat memberikan perlindungan penting bagi hewan, katanya.

Ketika Cagar Alam Teluk Hanauma dibuka kembali pada Desember 2020, pengunjung harian dibatasi secara ketat. Dr Rodgers mengatakan sekarang ditutup dua hari seminggu, dibandingkan dengan satu hari sebelum pandemi.

Para ahli mengatakan perubahan lain juga dapat membuahkan hasil: konstruksi Penyeberangan satwa liar di jalan raya Ini dapat mencegah beberapa hewan menjadi fatal di jalan, sementara menerapkan mesin mobil yang lebih tenang dan baling-baling kapal dapat mengurangi polusi suara di darat dan di laut.

“Tidak ada yang bisa mengatakan lagi bahwa kita tidak bisa mengubah seluruh dunia dalam setahun, karena kita bisa,” kata Dr. Bates. “Kita telah melakukannya.”