memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Angkatan Laut Indonesia mencari kapal selam yang hilang dengan 53 orang di dalamnya

Oleh Agustinus Beo Da Costa | Reuters

JAKARTA (Reuters) – Tim penyelamat sedang mencari kapal selam yang hilang, dengan 53 orang di dalamnya, yang menemukan tumpahan minyak pada Rabu di dekat tempat kapal tenggelam, kata pihak berwenang.

Seorang juru bicara Angkatan Laut mengatakan kapal selam berusia 44 tahun, KRI Nanggala-402, sedang melakukan latihan torpedo di perairan utara Bali tetapi gagal melaporkan hasil seperti yang diharapkan.

Kementerian Pertahanan mengatakan pencarian udara menemukan kebocoran minyak di dekat lokasi penyelaman kapal selam, dan dua kapal Angkatan Laut dengan kemampuan sonar dikerahkan untuk membantu pencarian.

Sebuah pernyataan kementerian mengatakan permintaan bantuan telah dikirim dan ditanggapi oleh Australia, Singapura dan India.

“Kami masih mencari 53 orang di perairan Bali 60 mil (96 kilometer) dari Bali,” kata Komandan Militer Hadi Jaganto kepada Reuters melalui pesan teks. ” dia berkata.

Perwakilan dari kementerian pertahanan Australia dan Singapura tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Angkatan Laut Indonesia mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Ada kemungkinan bahwa listrik padam selama penyelaman statis, dan oleh karena itu kendali hilang, dan tindakan darurat tidak dapat dilaksanakan dan kapal jatuh pada kedalaman 600-700 meter.”

Seorang pejabat mengatakan kapal selam itu dibangun untuk menahan tekanan pada kedalaman maksimum sekitar 250 meter.

TNI AL mengatakan tumpahan minyak yang ditemukan di permukaan juga bisa berarti ada kerusakan pada tangki bahan bakar atau bisa juga merupakan sinyal dari awak kapal.

Seorang juru bicara mengatakan komandan militer akan mengadakan konferensi pers untuk berbagi informasi lebih lanjut tentang penelitian pada hari Kamis dari Bali.

Analis militer Solman Punto mengatakan masih terlalu dini untuk menentukan nasib kapal selam tersebut.

READ  Matthias Poe datang sebagai tugas ganda, dan ditugaskan untuk membantu para suami mengambil langkah selanjutnya

Kami belum tahu apakah peralatan komunikasi tidak berfungsi atau kapal selam tenggelam. Dia berkata, “Kita harus menunggu setidaknya tiga hari.”

KRI Nanggala-402 seberat 1.395 ton dibangun di Jerman pada tahun 1977, menurut Kementerian Pertahanan, dan bergabung dengan armada Indonesia pada tahun 1981. Ia menjalani renovasi selama dua tahun di Korea Selatan yang selesai pada tahun 2012.

Indonesia di masa lalu mengoperasikan armada 12 kapal selam yang dibeli dari Uni Soviet untuk berpatroli di perairan kepulauannya yang luas.

Tapi sekarang hanya memiliki lima armada termasuk dua kapal selam Tipe 209 Jerman dan tiga kapal baru Korea Selatan.