memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Anggota parlemen Indonesia mendesak orang untuk berhenti menyebarkan penyakit kaki dan mulut

JAKARTA: Pemerintah Indonesia pada Senin (23 Mei) mengumumkan bahwa lebih dari 20.000 sapi di 16 provinsi telah terinfeksi penyakit mulut dan kuku ketika anggota parlemen mendesak pihak berwenang untuk mempercepat upaya menemukan sumber virus dan mencegah penyebaran lebih lanjut.

Wabah tersebut menyebar sejak Kementerian Pertanian melaporkan kasus dua pekan lalu di dua provinsi. Saat itu, sekitar 1.600 hewan terkena dampak di Jawa Timur dan 1.200 di provinsi Aceh, menurut laporan media setempat.

Hingga pekan lalu, 20.723 pemimpin peternakan di 16 provinsi telah terkena dampak, kata Menteri Pertanian Siyahrul Yassin Limbo dalam dengar pendapat parlemen. Dia mengatakan total ada 13,8 juta sapi di provinsi-provinsi tersebut.

Anggota parlemen di persidangan mendesak pemerintah untuk menyelidiki dari mana infeksi itu berasal, mengutuk pihak berwenang karena “ceroboh” dalam membiarkan virus menyebar ke seluruh negeri untuk pertama kalinya sejak akhir 1980-an.

Wabah itu terjadi menjelang Idul Adha, salah satu hari raya Islam terpenting di mana umat Islam secara tradisional menyembelih hewan dan berbagi daging dengan orang miskin, pada saat Indonesia sudah menghadapi harga daging.

Anggota parlemen Angia Erma Rini mengatakan vaksin sangat dibutuhkan untuk menangani wabah tersebut.

Limbo, pemerintah mengimpor vaksin, tetapi lebih memilih menggunakan dosis buatan Indonesia, yang akan siap dalam beberapa bulan.

Pihak berwenang di daerah yang terkena dampak sedang memasang penghalang antara batas kota untuk mencegahnya menyebar ke daerah lain, kata Limbo.

Mengomentari kontrol perbatasan, dia berkata, “Kami mendapat dukungan penuh dari polisi.

Anggota DPR lainnya, Teddy Mulyadi, mengkritisi minimnya pengawasan kesehatan di beberapa pasar hewan setempat.