memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Andrew Forrest bergabung dengan Green Coal, sebuah perusahaan batubara Indonesia

Joint Statement of Intent menyatakan bahwa sumber daya energi terbarukan Indonesia dapat mensuplai secara ekonomis asalkan energi dan kebutuhan industrinya berkembang dengan cepat dan dalam skala besar, sehingga tersedia cukup dan murah.

Adaro berperan penting dalam keluarnya Rio Tinto dari batubara pada tahun 2018, yang merupakan bagian dari konsorsium yang membeli tambang Castrol di Queensland senilai $ 2,5 miliar.

Dr. Forrest memperkirakan kehancuran sektor batu bara Australia sebagai bagian dari transisi cepat ke hidrogen hijau dan produksi baja hijau, dengan Fortesque bertujuan untuk menjadi netral karbon dalam sembilan tahun.

Perubahan hijau

Adano berkomitmen untuk menjadi energi hijau terbarukan di Indonesia, menurut FFI. Tidak jelas apakah kedua perusahaan bermaksud untuk bekerja sama dalam proyek air dan pemanas.

“FFI, bersama dengan Adaro, akan secara aktif mendukung transformasi ekonomi berbasis bahan bakar fosil di Indonesia menjadi energi terbarukan tanpa emisi,” kata Dr. Forrest dalam sebuah pernyataan.

“FFI berkomitmen untuk menjadi think tank, investor, dan pengembang proyek energi hijau besar, dan kami berharap dapat terus bekerja sama dengan Pemerintah Indonesia untuk mencapai tujuan mereka.”

Di negara terpadat keempat di dunia, pemerintah Indonesia dan pemerintah provinsi Kalimantan Utara dan Papua berada di belakang upaya untuk mengurangi emisi dengan sangat cepat.

Perjalanan Dunia

Dr. Forrest, yang telah menandatangani perjanjian proyek energi terbarukan dan energi hijau dengan Papua Nugini, Indonesia, Afghanistan, Republik Demokratik Kongo, Kenya, Ethiopia dan Uzbekistan, dan tim besar Fortesque mengunjungi 47 negara tahun lalu.

Perjalanan terbarunya termasuk kunjungan ke Jepang, di mana ia mengadakan pembicaraan dengan investor dan pelanggan energi hijau.

Dalam wawancara dari Jepang minggu lalu, Dr. Forrest menguraikan rencana untuk kembali ke beberapa negara dengan menandatangani Covit-19 dan menghabiskan tiga hari di rumah sakit Swiss selama tur dunianya sebelumnya.

READ  Sektor pulp Indonesia telah mengurangi deforestasi hingga 85% sejak 2011, tetapi bergantung pada perkebunan bit yang intensif karbon

“Kami sedang berbicara dengan basis pelanggan yang besar,” katanya.

“Kami akan melalui Asia, kami akan pergi ke Eropa dan kemudian berbicara dengan lokasi pemasok utama kami di Afrika, Asia Tengah dan Asia.

“Australia akan menjadi pemasok yang hebat dan sangat andal, tidak ketinggalan Amerika Latin, tempat kami juga memiliki operasi terbesar.”

FFI mengatakan berupaya menggunakan sumber daya energi terbarukan yang belum berkembang di dunia untuk membangun hidrogen hijau dan produk industri hijau lainnya melalui rantai distribusi global berskala besar di tiga pusat manufaktur utama di Australia, Amerika Latin dan Eropa-Afrika.

Fortesque telah menghasilkan 10 persen dari keuntungan masa depan untuk proyek FFI, yang dapat membayar lebih dari $ 1 miliar setahun dalam upaya energi bersih, yang diharapkan pada akhirnya akan melibatkan miliaran dolar dalam investasi.