memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

ANALISIS – Sebagai ketua G20, Indonesia yang dibebani batu bara mengirimkan sinyal yang beragam tentang go green

* Transisi ke energi bersih adalah salah satu prioritas Kelompok Dua Puluh di Indonesia. * Mendesak tindakan yang lebih ambisius karena Jakarta mencari dana donor

* Panggilan untuk Menggunakan Keuntungan Operator Batubara untuk Mendanai Transisi Energi Oleh Peh Lie Yi

8 April (Thomson Reuters Foundation) – Indonesia menggunakan masa jabatannya sebagai ketua G20 untuk mendorong lebih banyak pembiayaan internasional untuk transisi energi hijau di negara-negara berkembang – tetapi para analis mengatakan Jakarta perlu mendukung seruannya dengan rencana yang lebih ambisius untuk mengurangi emisi di dalam negeri. . Indonesia, pengekspor batu bara termal terbesar di dunia dan penghasil karbon terbesar kedelapan, telah membuat transisi energi berkelanjutan sebagai salah satu dari tiga sumbu kepresidenan grup G20 dari 20 ekonomi terbesar dunia selama satu tahun.

Negara Asia Tenggara ini berencana untuk menghentikan penggunaan batu bara untuk listrik pada tahun 2056 dan telah meningkatkan target emisi nol bersihnya dari tahun 2070 hingga 2060 atau lebih awal — tetapi menghilangkan bahan bakar yang kotor dan menyebabkan pemanasan iklim tetap menjadi tantangan. “Hal utama bagi Indonesia adalah kita harus menemukan keseimbangan,” kata Fabi Tomoa, direktur eksekutif Institute for Basic Services Reform, sebuah think-tank independen yang memberi nasihat kepada pemerintah tentang kebijakan energi.

Dia menambahkan, “Setiap negara ingin memprioritaskan keamanan dan keterjangkauan energi karena orang-orang kesal dengan harga energi yang tinggi, dan ini adalah risiko besar bagi pemerintah.” Batubara bukan hanya salah satu komoditas ekspor utama Indonesia bersama dengan minyak sawit, tetapi juga menghasilkan sekitar 60% listrik di kepulauan berpenduduk 270 juta orang, di mana hampir 30 juta orang hidup di bawah garis kemiskinan nasional, dengan pendapatan sekitar $1 per hari.

READ  P2P lending, anak perusahaan FinAccel, KrediFazz, telah mengeluarkan izin operasional dari OJK Indonesia

Di daerah penghasil batubara, termasuk provinsi Kalimantan Timur yang menyumbang hampir setengah dari output nasional, sekitar sepertiga dari pertumbuhan ekonomi lokal disebabkan oleh batubara, menurut Tomeiwa. “Ada banyak yang dipertaruhkan dalam transisi energi Indonesia – itu bisa terjadi atau bisa runtuh, dan pembiayaan adalah kuncinya,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation melalui telepon dari Jakarta.

Pindah paket di Indonesia? Sejak mengambil alih kursi kepresidenan G20 akhir tahun lalu, Presiden Indonesia Joko Widodo telah berulang kali mendesak pemerintah kaya untuk menyediakan pembiayaan dan mentransfer teknologi bersih ke negara-negara berkembang sehingga transisi hijau tidak membebani warganya.

Indonesia sendiri membutuhkan $50 miliar untuk beralih ke energi terbarukan, kata Widodo kepada https://setkab.go.id/en/president-jokowi-energy-transition-needs-supports-contribution-from-development-countries di World Economic Forum di awal tahun ini. Laporan utama dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim minggu ini menyoroti perlunya transisi yang adil secara sosial https://news.trust.org/item/20220404150706-cpyz6 ke energi bersih, dengan mempertimbangkan prioritas utama lainnya, seperti pembangunan di negara-negara miskin.

Laporan itu mengatakan emisi pemanasan global harus dikurangi lebih tajam dan cepat, tetapi pendanaan untuk penyebaran luas energi bersih masih kurang di negara-negara kurang berkembang. Pada bulan November, negara-negara donor kaya dan Afrika Selatan mengumumkan kemitraan senilai $8,5 miliar untuk membantu negara tersebut mengurangi emisi dan menjauh dari batu bara, sambil merawat pekerja yang terkena dampak dan komunitas mereka.

Analis mengatakan Indonesia dan Vietnam termasuk di antara negara-negara yang sekarang sedang dipertimbangkan untuk pengaturan serupa. Mafalda Duarte, kepala eksekutif Dana Investasi Iklim (CIF), mitra koordinasi kesepakatan Afrika Selatan, mengatakan ada “tanda-tanda awal” bahwa Indonesia mungkin menjadi yang berikutnya dalam mengatur kesepakatan serupa, tetapi menekankan bahwa pembicaraan itu tidak menentukan.

“Negara-negara yang mencari dukungan internasional untuk transisi harus membuat rencana yang kredibel yang menunjukkan bahwa mereka benar-benar berkomitmen untuk transisi,” kata Duarte, menambahkan bahwa itu juga harus menjadi proses yang “adil”. “Anda berbicara tentang perubahan besar dalam ekonomi. Ini adalah hal besar yang belum pernah dialami negara-negara sebelumnya – ini adalah wilayah yang belum dipetakan,” tambahnya.

READ  Memperkuat hubungan regional dengan Indonesia

Indonesia, India, Filipina, dan Afrika Selatan telah dipilih sebagai negara pertama yang mendapatkan manfaat dari program percontohan terpisah https://www.climateinvestmentfunds.org/news/cif-begins-historic-25b-coal-transition-pilot-four -Negara Berkembang Dipimpin oleh CIF, diumumkan pada bulan November untuk mempercepat transisinya dari batu bara ke energi bersih. Skema $2,5 miliar didukung oleh janji dari Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Kanada, dan Denmark, dengan masing-masing negara diharapkan menerima $200 juta hingga $500 juta.

Tetapi para pemerhati lingkungan mengatakan beberapa langkah yang tampaknya kontradiktif di Jakarta pada energi dapat mengurangi prospeknya untuk mendapatkan dukungan internasional. Sementara Indonesia mengatakan tahun lalu bahwa mereka akan berhenti membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru setelah tahun 2023, ada kekhawatiran bahwa itu akan memungkinkan proyek yang sedang berjalan untuk dilanjutkan sampai saat itu.

Pada bulan Januari, pemerintah meluncurkan pembangunan pabrik gasifikasi batubara senilai $2,3 miliar https://www.reuters.com/business/energy/indonesia-starts-construction-23-bln-coal-gasification-plant-2022-01-24 untuk mengalihkan sumber daya Batubara ke dimetil eter, yang dapat digunakan sebagai bahan bakar, kelompok hijau mengatakan akan mendorong batubara untuk tetap berada dalam bauran energi. Sementara itu, produksi batu bara Indonesia diperkirakan naik hampir 10% tahun ini, menurut perkiraan resmi.

“Akan sulit mendapatkan bantuan keuangan jika kita tidak konsisten dalam kebijakan transisi energi kita…yang akan membuat batubara tetap relevan,” kata Andrey Prasetyo, aktivis Trend Asia, sebuah organisasi nirlaba energi terbarukan di Jakarta. . Alok Sharma, kepala pembicaraan iklim COP26 Inggris, telah mengisyaratkan bahwa Indonesia perlu berbuat lebih banyak jika ingin memenangkan pendanaan internasional yang serupa dengan yang diberikan kepada Afrika Selatan, yang katanya telah menghasilkan rencana aksi iklim “ambisius”.

Sharma mengatakan dalam sebuah wawancara https://www.fpcindonesia.org/2022/02/28/in-conversation-with-cop26-President-alok-sharma-delivering-climate-promises-from-cop26-dengan pakar kebijakan luar negeri di Jakarta pada bulan Februari. Sharma mengatakan Indonesia memiliki “kesempatan bersejarah” untuk memimpin transisi energi melalui kepresidenannya di G20, sebuah kelompok yang bertanggung jawab atas sekitar 80% emisi gas rumah kaca global dan para pemimpinnya akan bertemu di Bali pada November.

READ  Raksasa teknologi China membantu pelajar Indonesia

KEUNTUNGAN WINDFALL Kelompok hijau telah mendesak Indonesia untuk menerapkannya termasuk meningkatkan investasi di sumber terbarukan – terutama surya, hidro dan panas bumi – yang sekarang mencapai sekitar 11% dari bauran energi nasional.

Pemerintah telah berjanji untuk meningkatkannya menjadi 23% pada tahun 2025. Tetapi peluncuran pajak karbon yang sangat dinanti-nantikan, yang disambut sebagai bagian dari upaya untuk memotong bahan bakar fosil, telah ditunda tiga bulan hingga Juli di tengah melonjaknya harga energi. .

Sebagai pengekspor batu bara termal terbesar, analis energi Putra Adiguna mengatakan Indonesia harus memanfaatkan keuntungan tak terduga dari operator batu bara untuk memfasilitasi transisi hijaunya. Memilih untuk tidak melakukannya akan “sangat disayangkan,” kata Adiguna, pakar kebijakan yang berbasis di Indonesia di Institute for Energy Economics and Financial Analysis.

Ia menambahkan, apa yang dilakukan Indonesia sebagai ketua G20 “dapat mengatur nada” dan menunjukkan bagaimana negara-negara dapat bergerak ke arah yang benar.

(Kisah ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)