memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Analisis ING: Perdagangan April yang kuat di Indonesia menunjukkan pemulihan ekonomi

20 Mei – Angka perdagangan Indonesia diperkirakan akan menunjukkan pertumbuhan yang signifikan pada bulan April karena dampak yang mendasarinya diperkirakan akan meningkatkan pertumbuhan impor dan ekspor.

Namun, ekspor mengejutkan reli tersebut, naik tajam sebesar 51,9%, mengalahkan ekspektasi 40,7% sementara pertumbuhan impor sejalan dengan ekspektasi 29,9%.

Ekspor berhasil tumbuh selama enam bulan berturut-turut dengan kenaikan harga komoditas, yang membantu sektor secara keseluruhan, sementara impor mencatat kenaikan yang signifikan karena penurunan tajam aktivitas ekonomi pada paruh pertama kuartal kedua tahun 2020.

Secara keseluruhan, Neraca Perdagangan menghasilkan surplus $ 2,2 miliar, yang secara signifikan lebih besar dari $ 1,2 miliar yang diharapkan pelaku pasar.

Tanda-tanda pemulihan ekonomi?

Meningkatnya permintaan ekspor Indonesia telah mendorong prospek ekonomi yang lebih baik untuk pasar domestik dengan pertumbuhan ekspor yang diikuti oleh peningkatan serupa pada angka manufaktur PMI.

Peningkatan aktivitas manufaktur akan membantu melepaskan mesin ekonomi, dan pihak berwenang berharap untuk menunjukkan kinerja yang kuat di kuartal kedua.

Kembalinya pertumbuhan impor, meskipun sebagian besar didorong oleh pengaruh fundamental, juga dapat menjadi tanda bahwa permintaan domestik mulai pulih – yang tercermin dari sentimen konsumen yang secara bertahap membaik.

Mendukung surplus perdagangan IDR tetapi tidak cukup

Surplus perdagangan bulan April akan membantu IDR agak stabil dalam waktu dekat meskipun mata uang tersebut tetap rentan terhadap perkembangan global.

Setelah menikmati kekuatan awal bulan Mei, Rupiah tampaknya kembali berayun penuh karena kekhawatiran investor tentang kenaikan imbal hasil obligasi global telah membebani pasar obligasi dan mata uang di Indonesia.

Kami berharap Bank Indonesia (BI) mempertahankan sikap moneternya saat ini pada pertemuan kebijakan minggu depan untuk memberikan dukungan mata uang yang berkelanjutan dengan Gubernur Warjoe mencari cara lain untuk meningkatkan pinjaman bank, yang telah berada dalam resesi 6 bulan.

READ  Indonesia dan UEA sepakat bekerjasama untuk pengembangan ekonomi kreatif

(Nicholas Maba adalah kepala ekonom di ING, berbasis di Filipina)