memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Anak Whiz asal Indonesia meraih gelar master Fisika dari University of Waterloo pada usia 17

Waterloo-Sindikyawan Suryatmadja dari Indonesia sedang berlibur musim panas ini sebelum memulai Ph.D.

Pemuda 17 tahun ini adalah orang termuda ketiga dalam sejarah Universitas Waterloo yang lulus dengan gelar master dalam bidang fisika, dan ia bermimpi menggunakan blok bangunan dunia fisik untuk memperbaikinya.

“Perjalanan saya masih panjang,” kata Suryatmadja saat diwawancarai di Perpustakaan Dana Porter di kampus.

Penelitiannya akan fokus pada teori informasi kuantum – menggunakan fisika kuantum untuk mengelola aliran informasi.

“Saya kira itu bidang yang sangat penting dalam fisika,” kata Suryatmadja. “Ini baru, itu muncul.”

UW adalah pusat terkemuka untuk penelitian tentang teori informasi kuantum, dan generasi superkomputer berikutnya yang akan menggunakan penelitian ini – komputer kuantum.

“Pada dasarnya Anda melihat hal-hal dari tingkat yang paling dasar dan paling sederhana, dan Anda baru saja mulai membangun keseluruhan struktur darinya,” kata Suryatmadja.

Setelah hampir enam tahun di Kanada, Suriah masih belum terbiasa dengan perubahan cuaca dan kebutuhan akan banyak pakaian. Dia merindukan cuaca yang hangat dan konsisten di rumahnya dan makanan Indonesia yang lezat.

“Makanan sederhana pun bisa mengandung 12 hingga 14 bumbu di dalamnya, Bung,” kata Suryatmadja. “Saya tidak mengatakan makanan di Kanada itu buruk, tapi kalian menggunakan banyak mentega.”

Dia juga merindukan keluarganya, dan mencoba berbicara dengan mereka setiap minggu. Tapi dia mencintai keragaman di Kanada, terutama di sekitar kampus University of Washington.

“Anda bertemu orang-orang dengan ide yang berbeda, budaya yang berbeda, dan sudut pandang yang berbeda,” kata Suryatmadja. “Ini benar-benar membantu Anda berpikir kritis, dan itu benar-benar membantu Anda terpapar ide-ide yang berbeda dari ide Anda sendiri. Saya pikir Kanada unggul dalam hal itu.”

READ  5 stop-thumb spot marketer Indonesia harus fokus pada Ramadhan tahun ini

Ia dibesarkan di Bogor, sebuah kota yang terletak di selatan Jakarta di pulau Jawa, Indonesia. Bahasa pertamanya adalah bahasa Indonesia, dan bahasa Surya Madja sendiri adalah bahasa Inggris.

Ketika Suryaatmadja mulai sekolah dasar, ia ditempatkan di kelas 3. Setelah kelas empat ia belajar sendiri, dan direkrut oleh UW ketika ia berusia dua belas tahun. Empat tahun kemudian, ia menyelesaikan gelar sarjana dalam Fisika Matematika dengan minor di Matematika Murni. Butuh lebih dari satu tahun untuk menyelesaikan master dan gelar doktor juga akan diperoleh di UW.

Jeff Cassello, wakil presiden asosiasi untuk urusan pascasarjana dan pascadoktoral di University of Washington, menggambarkan prestasi akademik Soriatmadja sebagai luar biasa.

“Memiliki keterampilan akademik dan dorongan pribadi untuk mendapatkan gelar master pada usia 17 tahun mencerminkan tingkat pencapaian yang sangat langka,” kata Casello.

Suryamadja menertawakan bagaimana ini bisa terjadi. Dia salah menekan tombol lift di institut di Bogor, tempat dia belajar dan bersiap untuk kompetisi matematika. Dia keluar dari lift dan dibawa ke pelukan dua rekrutan UW – Jean Laurie dan Ken Singh Tan.

“Saya baru saja berbicara dengan mereka, sebenarnya,” kata Suryatmadja. “Ini sebelum aku lulus SMA.”

Pada titik ini, ia menantikan kehidupan penelitian yang membuka cakrawala baru dalam fisika dan teori informasi kuantum.

“Saya hanya ingin menjadi peneliti. Saya tidak tahu di mana. Mari kita lihat ke mana perginya. Saya masih punya banyak waktu untuk membuat rencana.”

Selama enam tahun terakhir, ia telah bergabung dengan beberapa klub di kampus, dan senang melakukan improvisasi. Dia suka menonton acara TV dan komedi, atau film fiksi ilmiah populer seperti “Dune” dan “Blade Runner 2049”. Dia menikmati manga, DC Comics, buku-buku Neil Gaiman dan Terry Pratchett, dan novel grafis Grant Morrison.

READ  Anne Hathaway got her first talk show from her cells of the year while promoting rom-com Locked Down

“Saya suka jalan-jalan, apalagi di cuaca seperti ini,” kata Suryatmadja.