memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Amanda Soukassa, Jana Soukasse-Joseph, dan Wulan Goretno tentang pentingnya harapan

Pembicaraan gengsi dengan pendiri Geylang Harappan – Amanda Soukassa, Jana Soukas-Joseph dan Wlan Goretno – tentang pentingnya harapan

Harapan. Ini adalah kata yang sederhana namun kuat dan sangat bermakna. Ini adalah kata yang dapat berubah menjadi langkah dan kemudian menjadi gerakan yang akan mengubah seluruh dunia. Sahabat sejak remaja, Amanda Soukassa, Jana Soukassa Joseph, dan Lan Jouretno memiliki semangat dan cinta yang sama untuk menyebarkan harapan. Apa yang dimulai sebagai misi sederhana untuk membantu menyebarkan kesadaran tentang kanker dan tindakan solidaritas kini telah menyentuh banyak kehidupan dan menyebarkan kebaikan kepada mereka yang paling membutuhkan melalui gerakan Gelang Harapan – juga dikenal sebagai Gelang Harapan -. Begitulah kuatnya kata sederhana seperti harapan bagi para wanita ini. Ini adalah kisah mereka.

Halo dan terima kasih telah menjamu kami. Apa yang memenuhi pikiran Anda hari ini?
Janna: Belum lama ini kami meluncurkan gerakan terbaru #KASIH yang merupakan hasil renungan kami selama masa pandemi. Dalam hal ini yang kami maksudcintaDalam arti saling mencintai dan mencintai dalam arti luas memberi, berbagi dan peduli terhadap sesama. Kami berkolaborasi dengan desainer muda Indonesia Stella Ressa untuk membuat kaos “Al Kassih”. Keuntungan dari penjualan akan disalurkan melalui Indonesia Plan of the International Plan for the Realization of Children’s Rights and Equality for Girls.

Bisakah Anda memberi tahu kami bagaimana Anda bertiga pertama kali bertemu? Dan apa yang membuat Anda memutuskan untuk membuat Gelang Harappan?
amanda: Kami sudah berteman sejak kami remaja. Kami menjadi lebih dekat setelah kami semua menyelesaikan studi kami di luar negeri dan kembali ke Indonesia. Kami menjadi lebih dekat dan menjadi hampir seperti keluarga. Apa yang membuat kami lebih dekat satu sama lain adalah bahwa kami semua memiliki latar belakang multikultural yang sama, hasrat yang sama terhadap keindahan, seni, dan budaya. Kami bertiga senang bekerja keras dan berbagi semangat dan cinta yang sama.

Kami memulai gerakan gelang Harapan pada Oktober 2014, dengan tujuan menyebarkan harapan dan cinta. Gerakan dan kewirausahaan sosial kami berfokus pada membantu menyebarkan kesadaran kanker dan membantu pasien kanker yang kurang mampu dan keluarga mereka. Kami memulai gerakan kami dengan membuat gelang dari bahan limbah untuk desainer besar Indonesia, Ghea Pangabean, yang merupakan ibu dari Lee dan Jana. Bahan yang kami gunakan adalah cetakan Indonesia yang disebut Jumputan, yang artinya pelangi. Pelangi melambangkan harapan.

Selama periode itu kami melihat bahwa peran media sosial sangat penting dalam menyebarkan pesan apa pun baik itu pesan negatif maupun positif. Jadi kami memutuskan untuk menjual gelang kami dan menyebarkan harapan dan kepositifan di media sosial. Dan dengan bantuan teman-teman, keluarga, tokoh masyarakat, dan kepribadian kita, gerakan ini menjadi sangat besar. Kami menjual lebih dari 1000 gelang per bulan. Dari situ, kami membentuk Yayasan Dunia Kasih Harapan bekerja sama dengan Yayasan Kanker dan Komite Nasional Penanggulangan Kanker Indonesia. Kini, kami berkomitmen untuk menyebarkan harapan untuk tujuan lain melalui apa yang kami sebut “CareEntertainment”: menyebarkan harapan, cinta, dan membantu orang lain yang membutuhkan dalam kemasan yang berbeda, dalam hal ini hiburan, yang dekat dengan hati kita.

READ  Taylor Swift breaks record for best-selling album for the fifth time

Apa yang paling menggambarkan cara Anda bekerja sebagai sebuah tim?
Wulan: Kami bertiga memiliki kekuatan dan kelemahan, jadi kami mengusahakannya. Masing-masing dari kita fokus pada tugasnya sendiri. Kami tidak meminta lebih dari satu sama lain, tetapi kami saling mendorong.

amanda: kita saling melengkapi! Jana Wulan dan saya memiliki semangat dan nilai yang sama, tetapi kami semua memiliki latar belakang pendidikan yang berbeda dan juga memiliki kelebihan sebagai bagian dari kepribadian kami. Dalam menyelesaikan proyek dan tugas sehari-hari, kita secara otomatis menangani tugas yang berbeda dan saling melengkapi dalam menyelesaikan setiap proyek.

Bisakah Anda ceritakan lebih banyak tentang Gelang Harapan dan mengapa Anda memilih gelang tersebut?
Janna: Alasan kami memilih gelang sebagai produk kami adalah gelang dapat dikenakan oleh siapa saja dari segala usia, baik pria maupun wanita. Karena gelang itu bulat dan tak berujung, kami ingin gerakan kami berkelanjutan dan dapat menyebarkan harapan terus menerus. Keuntungan dari penjualan gelang tersebut akan diberikan kepada pasien kanker dan keluarganya. Kami juga telah mendirikan Ruang Harapan di Rumah Sakit Dr. Septo Mangonkusumu (RSCM) dan Mobil Harapan yang kami dedikasikan untuk pasien kanker BPJS di RSCM.

Wulan: Setelah diskusi panjang, kami menyimpulkan bahwa selain pendidikan, kami juga ingin bantuan. Selain crowdfunding atau penggalangan dana, kami juga ingin menjadi organisasi independen yang dapat beroperasi tanpa harus menunggu dan terus bergerak untuk membantu orang. Itu sebabnya kami pikir kami membutuhkan produk. Kami memilih gelang setelah diskusi panjang dan juga bermakna.

Apakah ada momen atau kampanye yang sangat berkesan yang benar-benar menyentuh hati Anda?
Wulan: Ada momen yang sampai hari ini tak terlupakan bagi saya. Suatu hari, kami sedang dalam perjalanan untuk melakukan “Perjalanan Harapan”, yang kami sebut distribusi donasi, di Malang. Kami pergi ke anak-anak yang berjuang melawan kanker dan bertanya kepada mereka sebelumnya apa yang paling mereka inginkan. Ada yang bilang boneka, sepeda, dll. Hari itu kami pergi ke sana dengan apa pun yang mereka inginkan dan ada satu anak yang menginginkan sepeda sejak dia berusia 3 tahun – dia berusia 8 tahun saat itu – dan raut wajahnya ketika dia akhirnya mendapatkan apa yang dia inginkan sungguh memilukan. Ada harapan di mata mereka dan kami berharap ini akan mendorong mereka untuk melanjutkan pengobatan.

READ  India berkembang pesat dengan Bali dan Singapura tumbuh menjadi pusat bioskop baru di Asia

amanda: Dalam perjalanan penuh harapan kami, kami pergi ke “Rumah Singgah”, panti jompo atau rumah transit bagi pasien kurang mampu yang menjalani perawatan di seluruh Indonesia. Mereka semua tak terlupakan dan menyentuh hati kita. Inilah yang membuat kami terus maju. Ada waktu kami pergi ke Rumah Singgah di Bandung, pasiennya adalah anak-anak di bawah 12 tahun dan kami berusaha untuk memenuhi keinginan mereka. Itu adalah salah satu perjalanan harapan terbesar kami saat kami membuat film kami, I Am Hope, berdasarkan kisah pasien kanker yang kami temui di sepanjang jalan. Tujuan dari film ini adalah untuk menyebarkan kesadaran tentang kanker dan mengingatkan orang bahwa ada harapan dalam segala situasi.

“Selama kita memiliki niat baik untuk menciptakan sesuatu yang membantu orang lain, tidak peduli seberapa sulitnya, itu akan menemukan jalannya.”

Kampanye koperasi terbaru Anda “Kasih” juga didukung oleh 113LIVE. Bagaimana Anda akhirnya berkolaborasi dengan komunitas bersepeda?
JannaSelain semangat bersepeda di masa pandemi ini, kami juga ingin terus menginspirasi harapan dan cinta untuk diri sendiri, kesehatan, dan lingkungan melalui bersepeda, bahkan di masa-masa penuh tantangan ini.

Bagaimana tanggapan masyarakat terhadap kampanye tersebut?
amanda: Reaksi penonton sangat bagus. Kami mengirim T-shirt Crimp ke teman, keluarga, tokoh masyarakat, dan orang-orang yang kami sebut Pejuang Harapan. Kami telah meluncurkan kampanye di seluruh saluran media sosial kami dan Flore Bastile juga telah mendukung kami dengan bunga yang mewakili harapan dan cinta. Kami juga telah menyelenggarakan acara “Bersepeda untuk Harapan” dan banyak klub bersepeda yang mendukung kami tanpa ragu untuk meningkatkan harapan dan semangat partisipasi di tengah pandemi.

Jika ada yang ingin mendukung kampanye ini, apa cara terbaik untuk melakukannya?
Janna: Jika Anda ingin mendukung gerakan kami, Anda dapat membeli kaos kami melalui akun Instagram kami yaitu gelangharapan atau toko online kami, @gelangharapan, di Shopee dan Tokopedia. Anda juga dapat mengikuti semua aktivitas kami di situs web kami www.gelanharapan.com.

Gelang Harapan didirikan pada tahun 2014. Sejak saat itu, apa yang Anda pelajari dari manajemen perusahaan?
amanda: Apa yang telah kita pelajari sejauh ini dalam Perjalanan Harapan selama tujuh tahun adalah bahwa jika Anda benar-benar menginginkan sesuatu, alam semesta berkonspirasi untuk membantu Anda mencapainya. Selama kita memiliki niat baik dalam menciptakan sesuatu yang akan membantu orang lain, tidak peduli seberapa sulitnya, itu akan menemukan jalannya. Jana Wulan dan saya merasa kami telah menemukan misi sejati kami dalam pengelolaan Geylang Harappan.

READ  Foto-foto terbaik dari seluruh dunia

Janna: Kita sekarang mulai memahami arti sebenarnya dari harapan. Bahwa dalam setiap situasi selalu ada harapan. Selama kita memiliki niat yang baik dan mau berusaha, kamu akan selalu berhasil dan akan menjadi sumber harapan bagi diri kita sendiri dan orang lain.

Apa harapan dan impian Anda untuk sisa tahun ini?
Janna: Jika vaksin terbukti efektif dan tanpa kontraindikasi, pandemi akan segera berlalu, membawa kembali optimisme luar biasa dan harapan baru bagi seluruh umat manusia. Kami juga berharap untuk terus menyebarkan harapan, kedamaian, dan cinta melalui inisiatif dan kreativitas kami.

WulanSaya berharap kita dan dunia dapat menyesuaikan diri dengan ketidakpastian zaman ini. Semoga kita bisa menemukan jalan agar hidup kembali penuh harapan dan kita bisa keluar setelah kita mendapatkan pelajaran yang baik.

amanda: Karena pandemi telah menunjukkan kepada kita betapa rapuhnya kehidupan dan bahwa kita semua sama tidak peduli apa ras atau latar belakang kita, saya berharap orang-orang akan lebih ramah satu sama lain. Saya berharap orang-orang akan lebih bersyukur setiap saat, dan lebih fokus untuk menjaga diri mereka sendiri, keluarga mereka dan orang lain, serta peduli pada alam semesta yang kita tinggali. Saya berharap vaksin akan terbukti berhasil, dan umat manusia dapat bersatu setelah berbagi pengalaman yang sama. Bagi saya, saya berharap untuk lebih bersyukur, lebih ramah pada diri sendiri, keluarga saya, dan orang lain, dan selalu hidup di masa sekarang. Saya berharap untuk terus menyebarkan harapan, cinta dan kebaikan melalui gerakan Gelang Harapan kami bekerja sama dengan individu, kepribadian, institusi, perusahaan atau entitas mana pun yang memiliki misi, harapan, dan impian yang sama untuk memberikan dampak positif bagi dunia yang lebih baik.