memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

All England Open 2021: Jepang kembali, dominasi Axelsen menjadi fokus saat acara kembali ke Birmingham

Kembalinya armada Jepang yang diharapkan, bersama dengan penarikan tim Korea Selatan dan China Taipei, dan ketidakhadiran kontingen China yang terus berlanjut karena situasi suram COVID-19 di rumah, adalah poin utama diskusi atas nama seluruh Inggris. Kejuaraan Bulu Tangkis akan dimulai di Arena Birmingham mulai Rabu 17 Maret.

Kembalinya armada Jepang yang diharapkan, ditambah dengan penarikan tim Korea Selatan dan Tionghoa Taipei, dan tidak adanya batalion Tiongkok karena depresi. Covid-19 Di rumah, poin utama diskusi adalah saat Kejuaraan Bulutangkis All England akan dimulai di Arena Birmingham mulai Rabu, 17 Maret.

Ditambahkan ke daftar absen dari acara Super 1000 bergengsi ini adalah juara dunia Spanyol tiga kali dan peraih medali emas Olimpiade 2016, Carolina Marin, yang telah mengumumkan pengunduran dirinya dari kompetisi. Marin, juara All England 2015, menderita cedera otot soleus yang dideritanya selama Swiss Terbuka di Basel baru-baru ini.

Dengan tiga wanita teratas dunia – Tai Tzu Ying, China Chen Yufei, dan Marin – absen dari pertarungan, duo Jepang yang kembali lagi Nozomi Okuhara (Juara Dunia 2017) dan Akin Yamaguchi secara otomatis mengenakan mantel favorit sebelum turnamen. Gelar tunggal putri, dimenangkan oleh Tai pada tahun 2020. Tentu saja, kita masih harus melihat bagaimana perkembangan kedua putri Jepang tersebut, mengingat lama absennya mereka dari kompetisi tersebut.

All England Open 2021 Dominasi Japanese Axelsens kembali menjadi fokus dengan kembalinya event ke Birmingham

Nozomi Okura dari Jepang akan kembali di All England Open. Gambar file.

Kompetisi terakhir untuk Yamaguchi World Tour adalah Kejuaraan All England 2020, menurunkannya ke Marin di perempat final. Sementara itu, Okuhara telah membuktikan permainannya tidak banyak rusak sejak awal pandemi menyebar ke seluruh dunia, mengalahkan Marin untuk merebut gelar Denmark Open Oktober lalu. Akan menarik untuk melihat apakah kurangnya waktu kompetitif pemain Jepang itu di lapangan akan berdampak pada level permainan dan kebugarannya.

Divisi tunggal putra tidak akan menghadapi masalah seperti itu, karena juara bertahan dan juara dunia 2017, Viktor Axelsen dari Denmark, akan melakukan yang terbaik untuk mempertahankan gelar dalam menghadapi tantangan dari juara dunia dua kali Kento Momota. Jepang kembali berkompetisi setelah 14 bulan di alam liar, karena berbagai alasan. Kedua pria tersebut ditempatkan berseberangan dalam pengundian, dan hanya bisa saling berhadapan di pertandingan final.

READ  Facebook dan Google sedang merencanakan kabel bawah laut baru untuk menghubungkan Asia Tenggara dan Amerika

Momota mengalami kecelakaan lalu lintas yang berpotensi fatal di Kuala Lumpur pada 14 Januari 2020, ketika dia dalam perjalanan ke bandara untuk mengejar penerbangan pulang setelah memenangkan Malaysia Open. Dia menderita cedera wajah yang serius, termasuk patah hidung, dan butuh beberapa bulan sebelum dia siap untuk kompetisi internasional. Dan kemudian, pada malam Tiga Kejuaraan di Thailand awal tahun ini, dia terkejut Covid-19 , Yang menyebabkan penarikan seluruh tim Jepang.

Pemain kiri kelahiran Kagawa berusia 26 tahun akan dihentikan sementara melawan gaya menyerang Axelsen, yang telah memenangkan 19 dari 20 pertandingan terakhirnya sejak kemenangannya di All England Championship 2020 .. Setelah melanjutkan Tur Dunia pada November tahun lalu, Axelsen hanya kalah dari rekan senegaranya Anders Antonsen dalam final Tur Dunia 2020 yang ditunda di Bangkok, pada Januari tahun ini.

Meskipun Kejuaraan All England yang akan datang bukan bagian dari jadwal kualifikasi Olimpiade Tokyo, pentingnya acara tersebut dalam kalender tur dunia Federasi Bulutangkis Dunia (BWF) tahunan telah mendorong tim India untuk tampil dengan kekuatan penuh di Birmingham. Kidambi Srikanth & Co. akan berusaha keras untuk meniru turnamen pemenang 1980 Prakash Padukone dan juara 2001 Bollela Jubishand, yang tetap menjadi satu-satunya orang India yang memenangkan gelar yang didambakan. Prakash Nath berada di urutan kedua pada tahun 1947, dan Saina Nihwal berada di urutan kedua setelah Marin pada tahun 2015.

Jelas, peluang terbaik untuk memenangkan gelar di antara orang India adalah juara dunia saat ini B.V.Sendo, unggulan kelima dan menempati kuarter yang sama, dari undian untuk unggulan ketiga Yamaguchi. Sindh membuka kampanyenya melawan petenis Malaysia Sonya Chih, kemudian menghadapi pemenang pertandingan babak pembukaan antara petenis Indonesia Gregoria Mariska Tongung dan pukulan beruntun Kristofferson dari Denmark. Yamaguchi memiliki duo Prancis dan Turki dalam perjalanan mereka ke pertandingan perempat final melawan Sindh.

READ  Indonesia: Pakar PBB menyuarakan keprihatinan tentang hak lebih dari $ 3 miliar untuk proyek pariwisata

Saina, satu-satunya wanita India lainnya dalam undian tunggal, memiliki banyak kesempatan untuk membuat kejutan, saat ia menghadapi unggulan ketujuh Denmark Mia Bletschfeldt pada pembukaan paru-parunya pada ulang tahunnya yang ke-31 pada 17 Maret. Petenis Denmark berusia 23 tahun itu baru-baru ini dijinakkan dalam pertandingan berturut-turut di semifinal Swiss Terbuka oleh Sindh, tetapi telah membuat beberapa penampilan bagus di turnamen yang diadakan sejak penangguhan tur dicabut Oktober lalu.

Terakhir kali ia menghadapi Sena dan Mia di babak kedua Basel World Championship adalah pada Agustus 2019, ketika Blichfield memenangkan tiga pertandingan alot dalam 15-21, 27-25, 21-12. Veteran India, jelas berada di tahap akhir karirnya yang mengesankan, memiliki potensi untuk membalikkan skor itu dan pergi ke turnamen, dengan hasil imbang perempat seri yang didominasi oleh unggulan keempat dari Thailand Rachnuk Entanon.

Di antara putra, unggulan kedelapan Kedambi Srikanth adalah satu-satunya petenis India yang bangga lolos kualifikasi, tetapi ia menghadapi banyak rintangan sulit dalam perjalanannya ke pertandingan perempat final yang diharapkan dengan unggulan keempat dari Indonesia Anthony Senisuka Genting. Srikanth terbuka untuk berubah-ubah dari Indonesia Tommy Sojiarto, mantan peraih medali perunggu Kejuaraan Dunia; Pemenang kemudian dapat dihadapkan pada konfrontasi antara Josette Vetpradab dari Thailand dan Mark Caljo dari Thailand.

Remaja Lakshia Sen, yang baru saja pulih dari cedera punggung yang serius, menghadapi tantangan awalnya melawan Cantabon dan Anjsharwin dari Thailand. Jika dia menang, dia bertemu Ginting, dengan pemenang pertandingan itu akan menghadapi Srikanth. Samir Verma harus menjalani pertandingan pertamanya melawan pemain Brasil Igor Coelho, tetapi ia kemudian akan menghadapi runner-up Kejuaraan Dunia Basel dari Denmark, Anders Antonsen, yang memiliki perbedaan dengan memenangkan Final Tur Dunia di Bangkok pada Januari 2021.

All England Open 2021 Dominasi Japanese Axelsens kembali menjadi fokus dengan kembalinya event ke Birmingham

Victor Axelsen dari Denmark mulai menyukai pria, setelah memenangkan 19 dari 20 pertandingan terakhirnya. Agen Pers Prancis

Bhamidipati Sai Praneeth, peringkat hanya di India harus berjalan di belakang rekan setimnya Akademi Gopichand Srikanth, melewati lawannya di putaran pertama, Toma Junior Popov dari Prancis, tetapi kemudian tangannya akan penuh dalam upaya untuk menahan unggulan kedua yang merajalela, Axelsen.

READ  Kicking Sam Jets cut off in a sudden movement

Di bagian atas pengundian, unggulan teratas Parubali Kashyap akan melawan Momota di babak pertama, sebagai pemenang bersiap untuk memenangkan undian antara HS Pranoy dan Malaysia Darren Liu. Pengundian babak khusus ini menampilkan unggulan keenam Malaysia, Lee Zi Jia, yang lupa tampil di Swiss Terbuka, dan akan mencoba membalikkan beberapa hasil buruk baru-baru ini.

Suami ganda Indonesia yang mendominasi bulu tangkis dunia selama dua tahun terakhir, Marcus Fernaldi Gideon Kevin Sanjaya Sokamuljo dan Muhammad Ahsan Hendra Sitiawan (lebih dikenal dengan sebutan “Minions” dan “Parents” masing-masing, beda usia) kembali bermain di Birmingham dan dipasang dengan benar di sisi berlawanan dari undian.

Satu-satunya suami ganda India yang berada di peringkat elit, Satoyksairaj Rankriddi dan Gerag Shetty, menempati peringkat keenam dan ditempatkan dalam kemungkinan pertandingan perempat final dengan petenis peringkat teratas Indonesia. Tapi sebelum mereka sampai di sana, mereka akan memiliki peluang besar untuk membalikkan hasil mengecewakan baru-baru ini di Swiss Terbuka melawan Danes Kim Astrup dan Anders Scarrup Rasmussen, yang memenangkan gelar di Basel. Dua crack duo itu diperkirakan akan saling bertabrakan di babak kedua.

Satu harapan besar bahwa duo India yang berbakat dan pekerja keras ini akan memanfaatkan sepenuhnya absennya dua grup ganda Tiongkok teratas, dan kurangnya pelatihan kejuaraan dari duo Indonesia (semuanya absen dari tiga turnamen di tahun ini). Bangkok, awal tahun ini), dan membuat kemajuan serius di Suamiku mengikat orang-orang di Birmingham.

Berlangganan Moneycontrol Pro dengan 499 rupee untuk tahun pertama. Gunakan kode PRO499. Penawaran terbatas. * Syarat dan ketentuan berlaku