memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Akun gosip yang menumpahkan rahasia teknologi Indonesia

Di puncak pandemi Indonesia Pembatasan pada September 2020, seorang karyawan startup e-commerce yang kemudian mendapat julukan “Elon Murz”, dikurung di rumah. Bosan, karena seluruh dunia tampak sempurna kopi dalgona Memainkan Animal Crossing, Moores—yang telah setuju untuk membagikan karya tersebut dengan nama samarannya—berpikir sudah waktunya untuk membalikkan keadaan sedikit.

Mereka menelepon dan mengirim SMS ke grup teman-teman mereka: “Ayo buat akun meme, hanya untuk bersenang-senang. Ada yang mau bergabung?” Yang mengejutkan mereka, teman-teman mereka setuju – dan akun populer Indonesia “Tech Whisperer” Ecommurz lahir.

Dua tahun kemudian dan sekitar 168.000 pengikut, legiun pekerja teknologi di negara itu kini beralih ke Ecommurz, tidak hanya untuk hiburan, tetapi juga untuk informasi rahasia, analisis jujur, dan, terkadang, untuk bekerja.

Ini adalah sumber daya yang sangat diperlukan bagi siapa pun yang melihat lanskap teknologi Indonesia yang berubah dengan cepat – terutama sekarang, ketika krisis pendanaan dapat menyebabkan lebih banyak PHK dan reorganisasi mendadak kapan saja. Pengikut termasuk semua orang mulai dari pendiri perusahaan hingga eksekutif C Suite: Kevin Elwi, salah satu pendiri Gojek; Ahmed Al Kathiri, pendiri Hypefast; Alamanda Shantika Santoso, pendiri Binar Academy; dan Pandu Sjahrir, yang memegang posisi eksekutif dan dewan di sejumlah raksasa teknologi, di antara banyak lainnya.

Moores berbicara dalam wawancara langka yang dilakukan langsung melalui Google Documents untuk menjaga anonimitas mereka Seluruh dunia Tentang ketenaran komputasi sesekali dan peran yang berkembang di tengah kebingungan mengapa teknologi di seluruh dunia.

“ini [page] Buka [the] Kisah di balik industri teknologi untuk masyarakat umum. Sebagian besar waktu mereka hanya melihat konten dari Life At [XYZ]“Akun,” kata Moores, mengacu pada kisah-kisah indah dan menarik dari tokoh-tokoh teknologi paling penting di Jakarta. “Sekarang mereka juga tahu sisi lain.”

READ  Artemis akan tampil di panggung SPAC di Jazz Festival

Akun tersebut awalnya mendapatkan daya tarik dengan memposting meme yang menargetkan pengalaman pekerja teknologi: bekerja lembur untuk mengejar tujuan yang tidak mungkin, bekerja keras saat sakit atau berlibur. Seiring waktu, akun telah berkembang menjadi host konten yang lebih serius: mengekspos orang miskin praktek kerjaDan Mintalah perusahaan untuk PHK merekadan bahkan berbagi-Peluncuran petisi untuk melindungi hak-hak pekerja.

ecomores akun instagram Ini didasarkan pada cerita yang menggambarkan apa pun mulai dari gosip orang dalam hingga komentar konyol yang diliput internet tentang topik teknologi yang sedang tren. Grup juga berjalanpelacak teh– Sebuah situs web yang menampilkan ‘teh’ dan rumor yang diberikan oleh karyawan startup dan orang dalam. Tip biasanya datang melalui pesan langsung, tingkat kemarahan sekitar 400 per hari, dan sekarang lebih dari selusin orang menjalankan situs web Ecommurz, bersama dengan kehadiran Instagram dan Twitter dan YouTube.

Joshua Agusta, CEO anak perusahaan Temasek Vertex Ventures, dan pengikut setia akun tersebut, mengatakan: “Ecommurz dapat mengumpulkan pesan-pesan dari karyawan tanpa harus menutupi banyak gula. Seluruh dunia. “Kadang-kadang mereka mendapatkan informasi tentang perusahaan portofolio saya lebih cepat dari saya,” tambahnya geli.

Bagi para pendiri, tampil di Ecommurz bisa menjadi mimpi buruk. Tetapi bahkan mereka menemukan nilai dalam menghitung, mengikuti laju persaingan dan mengikuti gosip industri. “Mengapa saya harus berlangganan media teknologi biasa jika saya dapat menemukan informasi di Ecommurz terlebih dahulu?” Pendiri perusahaan teknologi Seluruh dunia.


penyematan tweet

Pada tahun 2021, Ecommurz masuk ke arus utama ketika membagikan kesaksian dari pekerja luar dan pekerja magang yang mengaku sebagai Gaji lebih rendah dari RuangguruDidirikan bersama, platform teknologi pendidikan tingkat tinggi Penasihat Presiden Joko Widodo. Kisah-kisah itu pertama kali dibagikan di Instagram, kemudian menyebar di Twitter, dan keesokan paginya, mereka diposting Mendarat di media arus utama – Dan nama Ecommurz dengan mereka. Pendiri Ruangguru Iman Osman Dia berterima kasih kepada penonton atas “umpan balik” mereka dan berjanji untuk meningkatkan sistem di utas Twitter yang sekarang telah dihapus. (Pengalihdayaan kerja adalah praktik umum bagi perusahaan rintisan di Indonesia, tetapi pekerja dapat menjadi rentan terhadapnya Mengeksploitasi karena celah regulasi.)

Akun itu sekarang memecahkan semua jenis berita. Awal tahun ini, ketika indeks Nasdaq ambruk di belahan dunia, Azmi Saeed Al Ghafari sedang menjelajahi media sosial ketika sebuah postingan membuat hatinya melonjak. Menurut Ecommurz, dompet digital milik negara LinkAja, yang juga merupakan majikan Guivari, berencana memecat para pekerja.

“Saya mencoba mengkonfirmasi berita itu kepada manajer saya, tetapi tidak ada dari mereka yang mengetahuinya,” kata Al-Ghafari. Seluruh dunia, Setelah beberapa bulan. Dia menduga bahwa hanya informasi yang dimiliki oleh staf senior. Mei berita resmi menghancurkan LinkAja itu memberhentikan karyawannya, termasuk Ghifari. Al-Ghafari mengatakan dia terkejut, tetapi berkat Ecommurz, dia tidak sepenuhnya terkejut.

Marjanta Surahman, pendiri Emancipate Indonesia, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada kesejahteraan pekerja muda, mengatakan, Seluruh dunia Akun Ecommurz itu, model PHK, dan daftar bakat, yang melacak dampak PHK baru-baru ini, telah meningkatkan solidaritas di antara pekerja teknologi.

“Memiliki akun anonim, dan budaya modern ‘menumpahkan teh’ secara anonim di media sosial, telah membuat orang merasa memiliki ruang yang aman untuk membicarakan kondisi kerja mereka,” kata Margianta.

Pada tahun 2021, Ecommurz mengambil langkah pertamanya ke sesuatu yang mirip dengan regulasi politik dengan meluncurkan petisi Change.org #LindungiKurir (LindungiKurir), bekerja sama dengan akun teknologi anonim lainnya, dan organisasi hak-hak buruh Emancipate Indonesia yang mendesak pembuat kebijakan untuk melindungi online hak pembawa.

“Kami melihat pentingnya petisi, jadi bantu kami mengungkapnya,” kata Moores. Menanggapi hal tersebut, Menteri Tenaga Kerja Indonesia Ida Fouzia bertemu dengan para penggagas petisi dan beberapa perwakilan kurir untuk berdialog.

Berbicara kepada Seluruh duniaMeskipun demikian, Moores setuju bahwa “lebih dari sekadar menyebarkan meme” diperlukan, tetapi mundur dari merayakan pengaruhnya.

“Banyak orang juga mendesak [tech workers] tentang membentuk serikat pekerja sehingga kita bisa… saling melindungi,” kata mereka. “Tapi itu hanya hal yang sangat besar dan saya tidak bisa diganggu. Kalo meme bisa [make an] Efeknya, meski kecil, saya akan tetap berpegang pada meme.”

Sikap apatis Murz mungkin bersifat performatif, tetapi itu tergantung pada merek. Akun “Teas Tracker” berpengaruh, dan sering dikutip sebagai sumber yang sah oleh media besar Jakarta. Tapi Moores mengabaikan pengaruhnya. “Saya agak terkejut bahwa begitu banyak media besar telah mengambil ini [information] tanpa meminta izin.” “Tapi pelacak teh kami bukan situs berita. Ini lebih seperti bank rumor.”

Investor Agusta mengaku sempat kesal melihat perusahaan portofolio bernama Ecommurz. Namun dia juga mengakui bahwa dampak dari akun tersebut adalah “pemeriksaan nyata” yang baik bagi investor seperti dirinya dan juga para pendiri, yang mungkin berisiko hanya membawa kabar baik.

“Kadang-kadang bisa buruk,” kata Agusta. “Tapi saya pikir kita bisa mendapatkan keuntungan dari akun ini… jika kita benar-benar bisa berpartisipasi dalam diskusi.”

Murz dan tim berencana untuk lebih mengembangkan saluran Ecommurz, melihat kemungkinan seperti menciptakan ruang di mana orang dapat menemukan pekerjaan, atau di mana perusahaan dapat melihat sentimen seputar topik tertentu. Sejauh ini, akun tersebut telah membuat “beberapa” posting kemitraan berbayar. Moores mengatakan tim secara sadar membatasi aktivitas monetisasinya “sehingga tidak akan mengganggu pengalaman para pengikut,” meskipun mereka memiliki lebih banyak rencana kemitraan untuk situs web dan saluran YouTube.

“Peluangnya tidak terbatas,” kata Merz. “Kita lihat saja apa yang dibutuhkan masyarakat.”