memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Abdul Rahim pelatih sepak bola yang memimpin India menuju kejayaan; Saya menginap gratis

Abhijit Sen Gupta

Sekarang Kejuaraan Sepak Bola Eropa dan Copa America sedang berlangsung, kami menyaksikan kompetisi dan mengagumi keterampilan dan kemampuan kedua tim. Sulit membayangkan bahwa dulu India adalah tim terbaik di Asia dan juga bisa menghadapi beberapa tim Eropa. Sebagian besar penghargaan untuk mencapai tingkat keberhasilan yang tinggi ini adalah karena upaya berdedikasi satu orang – Syed Abdul Rahim dari Hyderabad.

Diskusi tentang sepak bola India tidak akan lengkap tanpa mengakui kontribusi Rahim Sahab. Di bawah bimbingannya, India menduduki peringkat keempat di Olimpiade Melbourne 1956 dan dua kali meraih medali emas di Asian Games dengan mengalahkan tim seperti Jepang dan Korea. Jepang sekarang bermain di babak final Piala Dunia FIFA tetapi kami senang jika kami bisa mengalahkan Bangladesh. Sepak bola India membutuhkan keajaiban belas kasih lainnya sekarang.

Sayangnya, Rahim meninggal dunia pada usia 53 tahun karena penyakit kanker. Tugas terakhirnya adalah Asian Games di Indonesia pada tahun 1962. Ia dipercaya untuk melatih tim India. Tapi dia sudah menderita kanker yang ditakuti dan tahu hari-harinya akan segera berakhir.

Akademi Pendidikan MS

Pertandingan terakhir melawan Korea Selatan yang terlatih dan bergerak cepat. Mereka adalah tim yang tangguh dan akan sangat sulit bagi India untuk mengalahkan Korea. Jadi, Rahim tahu dia harus membangkitkan emosi timnya. Beberapa menit sebelum pertandingan dimulai, dia memanggil para pemain dan berkata kepada mereka: “Ladkun, Aaj Meri Ek Akre Kwech Puri Kar Do. Medali Emas Mujhe Ek Dilwa do.”

Para pemain tahu pelatih mereka tidak akan pernah bersama mereka lagi. Mereka berkomitmen untuk memenuhi keinginan terakhir pemimpin mereka dengan cara apa pun. Gerombolan Indonesia sepenuhnya melawan India. Mereka melontarkan hinaan dan caci maki kepada para pemain India saat mereka memasuki stadion.

READ  Rajko mengatakan Indonesia memiliki pemain naturalisasi baru di Marquis Bolden

Tapi India bertekad untuk berhasil. Dengan permohonan belas kasih terngiang di telinga mereka, mereka pergi ke lapangan dengan api di hati mereka dan bermain seperti singa melawan lawan Korea yang lebih kuat. Bermain sepak bola yang sangat baik, PK Banerjee dan Jarnael Singh mencetak dua gol untuk India sementara Cha Tae Sung mencetak satu-satunya gol untuk Korea.

Kemudian setelah menerima medali, para pemain mengumpulkan semua medali dan datang ke Rahim dan meletakkan medali di tangannya. Tapi air mata mengalir di mata mereka bahkan ketika mereka melakukannya. Sang pelatih begitu kewalahan sehingga dia tidak bisa berbicara.

Di ruang ganti, tim duduk muram dan diam. Ketika Rahim masuk, dia menemukan bahwa suasananya seperti tim yang kalah, bukan memenangkan pertandingan. Cobalah untuk menghibur mereka. Dia berkata, “Aaj hum jit jai hin. Aaj jashan manaw. Aisa mauka bar bar nahi agyeyi.” Kemudian dia memeluk setiap pemain satu per satu dan meminta mereka untuk selalu bersemangat. Dengan kata-kata penyemangat terakhir itu, dia berjalan keluar ruangan untuk terakhir kalinya dan tidak pernah kembali.

Ini adalah kisah (semua kisah nyata yang disebutkan dalam wawancara dan rekaman) yang harus dihargai oleh semua penggemar olahraga di Hyderabad. Setelah Rahim pergi, saya mulai terpeleset. Itu tidak segera terlihat. Penurunan itu bertahap tapi stabil. Peringkat global India saat ini adalah 105. Bahkan negara-negara kecil seperti Vietnam dan Burkina Faso di Afrika berada di depan kita.

Rahim berprofesi sebagai guru. Dia bekerja di Sekolah Persiapan Kachigoda, Sekolah Urdu Sharif, Sekolah Menengah Dar Al Uloom dan Sekolah Menengah Shderghat. Kemudian ia memperoleh diploma dalam pendidikan jasmani dan mengambil kegiatan olahraga untuk anak-anak dari segala usia.

READ  Menteri Olahraga Telangana mengucapkan selamat kepada penumpang tujuan Tokyo dengan pelatih dan keluarga mereka

Jadikan Polisi Kota Hyderabad sebagai salah satu tim terbaik di India. Tim kuat seperti Benggala Timur, Mohun Bagan dan Mohamadan Sporting tidak bisa menangani tim Hyderabad. Antara 1950 dan 1963 Polisi Kota Hyderabad memenangkan Piala Rovers di Mumbai untuk rekor sembilan kali.

Angkat anak laki-laki kecil dan ubah mereka menjadi pahlawan sepak bola. Rahim adalah orang yang berpandangan jauh ke depan tetapi usahanya tidak mendapat balasan dari pemerintah. Dia tidak menerima pengakuan atau penghargaan apa pun. Dia layak setidaknya Padma Sri tetapi berulang kali diabaikan. Itu adalah cara yang menyedihkan untuk memperlakukan pelatih yang membuat setiap orang India bangga.

Abhijit Sen Gupta adalah jurnalis kawakan yang menulis tentang olahraga dan berbagai topik lainnya.