memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

5 Ide Dari CEO Telkomsel Mitra Innovation Marlin Siahaan

Telkomsel Indonesia dimulai sebagai penyedia jaringan nirkabel pada tahun 1995, dan sekarang berubah menjadi perusahaan komunikasi digital yang menawarkan berbagai layanan seperti game mobile, hiburan digital, periklanan digital, teknologi keuangan, Internet of Things, dan solusi perusahaan. Telkomsel juga merupakan perusahaan telekomunikasi pertama yang menawarkan layanan 5G komersial di Indonesia, dan saat ini tersedia di sembilan provinsi.

Dengan lebih dari 170 juta pelanggan, Telkomsel merupakan operator seluler terbesar di tanah air. Perusahaan ini dimiliki oleh grup telekomunikasi negara Telkom Indonesia, sementara Singtel Telecom yang berbasis di Singapura juga memegang 35% saham.

Pada tahun 2019, Telkomsel, bekerja sama dengan MDI Ventures Telkom dan Singtel Innov8, divisi modal ventura institusional Singtel, menginvestasikan $40 juta untuk meluncurkan lengan investasi yang disebut Telkomsel Mitra Inovasi (TMI).

Sejauh ini TMI telah berinvestasi di 12 perusahaan untuk mendukung ambisi digital Telkomsel. Perusahaan yang didukung termasuk startup Kredivo, Kredivo, penyedia solusi smart city Qlue, dan startup agritech TaniHub. Pada bulan Juni, TMI menunjuk Marilyn Seahan sebagai CEO baru.

kursi Saya berbicara dengan Siahaan untuk mempelajari lebih lanjut tentang TMI dan transformasi digital Telkomsel.

Wawancara telah distandarisasi dan diedit agar singkat dan jelas.

KrASIA (Kr): Bagaimana Anda masuk ke peran Anda sebagai CEO di TMI?

Marilyn Seahan (MS): Saya memiliki lebih dari 20 tahun pengalaman di industri media dan teknologi, di mana peran saya dikaitkan dengan membangun dan mengembangkan unit bisnis baru. Anda termasuk yang pertama karyawan Di Yahoo Indonesia 2010, di sinilah saya belajar tentang bisnis teknologi, cara kerja pembelajaran mesin di platform agregasi konten, dan cara membaca data untuk memahami kebiasaan pengguna. Setelah Yahoo, saya bergabung dengan Telkomsel sebagai bagian dari tim Perencanaan dan Transformasi – departemen yang bertanggung jawab untuk membangun bisnis Telkomsel masa depan seperti periklanan digital, teknologi keuangan, dan Internet of Things. Setelah Telkomsel, saya bekerja untuk Google sebagai country manager Waze Indonesia selama lebih dari tiga tahun.

READ  Holywings Kemang dihukum karena melanggar PPKM - Indonesia Expat

Berbekal pengalaman dan pengetahuan saya dalam membangun bisnis baru di sebuah perusahaan, TMI mempercayakan saya untuk memimpin perusahaan dan mendukung startup lokal. Peran utama saya sebagai CEO adalah membangun sinergi antara perusahaan-perusahaan portofolio yang sedang berkembang dan Telkomsel, sehingga kita dapat tumbuh bersama dan membangun ekosistem digital yang kuat untuk bangsa.

Kr: Bagaimana strategi investasi TMI? Apa yang membuatnya berbeda dari perusahaan modal ventura lainnya?

wanita: Saat melakukan investasi, TMI memperhitungkan kolaborasi jangka panjang di mana kami dapat berbagi nilai, aset, jaringan, dan sumber daya dengan perusahaan portofolio kami. Hal ini dilakukan dalam bentuk kemitraan strategis, produk baru atau joint venture yang dapat menjadi sumber pendapatan baru baik bagi Telkomsel maupun start-up. Kami berinvestasi di startup Kelas A, B, dan C dengan volume tiket mulai dari $500.000 hingga $5 juta. Sebagai bagian dari ekosistem Telkomsel, kami juga menghubungkan startup dengan investor dan mitra lain yang dapat membantu putaran penggalangan dana berikutnya.

Kr: Bisakah Anda memberi kami beberapa contoh kemitraan itu? Bagaimana TMI mendukung proyek Telkomsel 5G?

wanita: Kami bekerja sama dengan Kredivo untuk credit scoring agar mereka bisa menggunakan big data Telkomsel. Kami juga telah menyiapkan Kredivo sebagai opsi pembayaran di banyak produk dan layanan Telkomsel.

Perusahaan Fintech PrivyID dan perusahaan teknologi pertanian TaniHub adalah contoh lainnya. Telkomsel telah mengadopsi sistem verifikasi digital PrivyID dalam proses KYC elektroniknya, saat menggunakan TaniHub, Kami menyediakan koneksi jaringan yang lebih baik untuk petani di daerah pedesaan.

Kami juga mencari startup potensial yang dapat mendukung ekosistem Telkomsel 5G, dari sektor cloud computing, blockchain, dll. Tujuan utama membangun ekosistem 5G adalah untuk menyediakan konektivitas berkecepatan tinggi, tetapi teknologi 5G dapat digunakan di banyak industri seperti manufaktur, pertanian, kendaraan swakemudi, dan banyak lagi. Telkomsel saat ini sedang berupaya meningkatkan kasus penggunaan 5G dan menjajaki peluang teknologi baru di bidang ini. Kami juga terus menjajaki potensi kolaborasi dengan perusahaan portofolio yang ada dan startup baru untuk tujuan ini.

READ  Jabodetabek untuk perumahan fleksibel, properti retail turun

Kr: Bagaimana exit strategy TMI?

wanita: Sebagai lengan investasi Telkomsel, kami memiliki akses permodalan yang konsisten, memungkinkan tim kami untuk fokus pada pengembangan kemitraan, bukan Hanya pada penggalangan dana. Kami melihat banyak jalan keluar yang potensial, baik melalui IPO atau penjualan komersial dan aksi korporasi internal dalam bentuk akuisisi atau joint venture. Kami sedang mengevaluasi satu perusahaan untuk usaha patungan potensial untuk berkolaborasi pada data besar, tetapi kami belum dapat membagikan detailnya.

Kr: Apa ambisi pribadi Anda untuk TMI?

wanita: Saya berharap TMI dapat tumbuh menjadi perusahaan modal global yang besar suatu hari nanti seperti Sequoia dan SoftBank untuk memajukan industri teknologi lokal dan memberikan dampak nyata bagi masyarakat.

Saya juga sangat tertarik dengan isu-isu pemberdayaan perempuan. Saya ingin mendukung lebih banyak pendiri teknologi perempuan, yang jarang terjadi, termasuk dalam portofolio TMI. Di luar TMI, saya juga aktif sebagai content creator di podcast saya Eurukawomen dan channel YouTube Curhatkantoran.Dan Dengan misi menginspirasi perempuan Indonesia untuk mewujudkan mimpinya.

Baca ini: Maya Arvini dari Qlue berbicara tentang merestrukturisasi budaya startup yang berantakan