memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

20 tahun ke depan sangat penting untuk menentukan masa depan batubara | Berita Kekaisaran

Keputusan yang dibuat sekarang akan menentukan apakah ekonomi memperoleh atau kehilangan uang karena industri batu bara berubah selama dua dekade mendatang.

Negara-negara termasuk Australia dan Indonesia bisa kehilangan miliaran dolar jika mereka terus berinvestasi di tambang batu bara baru dan ekspor saat dunia menjauh dari bahan bakar fosil.

Itulah kesimpulan dari analisis baru yang dipimpin oleh tim dari Imperial College London dan termasuk peneliti dari Queen Mary University of London dan Deloitte, yang diterbitkan hari ini di jurnal. joule.

Perusahaan memiliki sedikit peluang untuk keluar dalam menghadapi perubahan besar yang dihadapi industri batubara. Kita harus membangun ketahanan manusia dan keuangan agar para pekerja tidak rugi, dan membuat transisi ke dunia bebas batu bara menjadi lebih mudah. Dr. Ian Staffel

Tim menggabungkan data tentang sumber daya dan permintaan batubara ke dalam model ekonomi perdagangan dan harga. Mereka memodelkan risiko ‘aset terdampar’ untuk investasi batu bara di bawah skenario dekarbonisasi yang berbeda: bisnis seperti biasa, di mana investasi pertambangan dan konsumsi batu bara berlanjut seperti saat ini, dan jalur berkelanjutan di mana konsumsi batu bara dikurangi sejalan dengan menjaga pemanasan global. jauh di bawah 2 derajat Celcius.

Mengikuti jalur yang berkelanjutan akan mengakibatkan sepertiga dari tambang batu bara saat ini menjadi aset yang ditangguhkan pada tahun 2040. Ini berarti bahwa aset tersebut menjadi tidak layak secara ekonomi sebelum akhir masa operasinya, dan harus dibuang. Hal ini akan mengakibatkan negara-negara penghasil batu bara seperti Australia dan Indonesia kehilangan pendapatan ekspor yang vital dan pekerjaan karena perdagangan internasional menyusut. Misalnya, Australia dapat kehilangan $25 miliar per tahun dalam skenario ini, dan 2,2 juta pekerjaan secara global dapat terancam.

READ  Harga minyak: India mempertimbangkan untuk menurunkan pajak impor minyak nabati: laporkan:

Namun, kerugian ini dapat dihindari, kata penulis, jika lembaga keuangan dan pemerintah bersiap untuk perubahan. Ini dapat mencakup divestasi awal batubara untuk mencegah penghentian pembangunan di masa depan, dan dengan membiayai pelatihan ulang pekerja batubara.

Manajemen Perpindahan

Peneliti utama Dr Ian Staffel, dari Pusat Kebijakan Lingkungan di Imperial, mengatakan: “Ini tidak berarti bahwa tidak semua investasi batu bara baru – seperti tambang dalam Cumbria yang direncanakan – tidak akan menguntungkan, tetapi investor harus hati-hati menilai pembiayaan juga. sebagai risiko reputasi dan lingkungan ketika mengejar proyek Penambangan batubara baru.

Bagi banyak wilayah di dunia, ada manfaat ekonomi yang signifikan dari penghentian penggunaan batubara secara bertahap. Cina, Eropa, dan India akan menghemat uang di bawah jalur berkelanjutan, karena mereka menghadapi pengurangan biaya dari mengimpor lebih sedikit batu bara. Eropa, misalnya, bisa menghasilkan $20 miliar per tahun sambil menghapus batu bara secara bertahap.

Penambangan permukaan batubara coklat dengan stacker, turbin angin di latar belakang
Penambangan batubara dan energi terbarukan di Jerman. kredit: blickwinkel

Secara keseluruhan, para peneliti memperkirakan bahwa jalur berkelanjutan memberikan penghematan global bersih sebesar $10 miliar per tahun pada tahun 2040 dari pengurangan biaya transportasi batu bara, serta penghematan ekonomi dari pengurangan polusi udara dan konsekuensi kesehatan.

Yang penting, para penulis mengatakan, di bawah skenario bisnis seperti biasa, banyak ekonomi cenderung menjadi pecundang: semakin lama dunia menunggu untuk menghapus batubara, langkah-langkah yang lebih agresif akan diperlukan untuk mengurangi emisi karbon, menghasilkan lebih banyak aset. dan kehilangan pekerjaan jangka panjang.

Dr Staffel mengatakan: “Perusahaan memiliki kesempatan terbatas untuk muncul dari perubahan besar yang dihadapi industri batu bara. Kita harus membangun ketahanan manusia dan keuangan agar para pekerja tidak rugi, dan membuat transisi ke dunia bebas batu bara menjadi lebih mudah.

READ  Deforestasi di Papua

“Kehilangan keuangan dan pekerjaan kecil dalam skala global, tetapi sebagian besar akan terkonsentrasi di daerah pertambangan, yang berarti bahwa beberapa negara berkembang, seperti Indonesia, akan menderita secara tidak proporsional jika transisi tidak dikelola dengan hati-hati. Ketika kehilangan ekonomi dan pekerjaan dimulai. terjadi, itu akan terlambat. Kita harus mulai mempersiapkan perubahan ini sekarang.”

Pemenang dan pecundang

Penambangan dan konsumsi batubara sedang dihapus dengan cepat di banyak negara Barat, tetapi konsumsi batubara global meningkat, terutama di Asia, yang memiliki tiga perempat dari kapasitas produksi baru pembangkit listrik tenaga batubara.

Analisis kami menunjukkan bahwa akan ada pemenang dan pecundang besar dari transisi ini, tetapi masa depan tidak ditentukan. Thomas Auger

China membuka banyak tambang batu bara baru di tahun 2000-an, yang berusia sekitar 30 tahun. Tim tersebut mengatakan bahwa keputusan yang akan diambil oleh negara-negara seperti China dan India di tahun-tahun mendatang tentang apakah akan melanjutkan penambangan dan konsumsi batu bara akan memiliki dampak signifikan pada lintasan global.

Demikian juga, konsumsi energi di India sedang booming dan jika pembangkit listrik tenaga batu bara baru dibangun untuk memenuhi permintaan alih-alih energi terbarukan, dunia akan dibatasi oleh perdagangan dan konsumsi batu bara selama beberapa dekade, yang berdampak negatif terhadap iklim dan ekonomi global.

Penulis pertama Thomas Auger melakukan analisis sebagai bagian dari MSc dalam Teknologi Lingkungan di Pusat Kebijakan Lingkungan di Imperial dalam kemitraan dengan Deloitte, memberinya akses ke data pasar batubara. Dia berkata: “Kekayaan pengetahuan dari campuran akademisi dan industri telah memberi kami kesempatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menganalisis tidak hanya situasi global selama 20 tahun ke depan, tetapi juga bagaimana masing-masing negara akan menjadi.

READ  Greater Sacramento area drops below 15% of ICU availability, and stay-at-home order likely to be extended

Analisis kami menunjukkan bahwa akan ada pemenang dan pecundang besar dari pergeseran ini, tetapi masa depan tidak ditentukan. Semakin banyak pemerintah mengantisipasi transisi hijau, semakin besar dampaknya dalam hal stabilitas ekonomi dan gangguan terhadap mata pencaharian masyarakat.”

Masa depan investasi, perdagangan, dan aset terdampar batubaraDitulis oleh Thomas Auger, Johannes Traube, Paul Balcombe dan Ian Staffel Diterbitkan di joule.